Dan Cinta,,,,


Namanya Kayla….Kayla Prameswari….
gadis yang…yaaa bisa dibilang diatas standar rata2….dia cantik….dia pintar…punya keluarga yang bahagia….punya sahabat2 yang best fren 4eva…..& dia punya Dito…cowo yang dah nemenin dia selama ampir 7 taun….c that??what a perfect life 4 her….once more,dia punya karir yang lumayan as an editor & pengasuh rubrik remaja di sebuah mjalah remaja ternama….

Hidup Kayla going on…(apa siy…?)…berjalan apa adanya….
bukannya ga ada masalah…tapi paling ngga,dia berusaha terlihat baik2 aja….
pun,soal hubungannya sama Dito yang terbilang fantastis….7 taun….

Oke,kita mau mulai dari mana cerita ini???flashback ato c d future…enjoy this story as a coffee….

————————————————————-

Kayla baru aja nyampe di rumah.Buru2 dia naik ke kamar,karena emang udah cape banget…
Baru aja mau mandi,ada message masuk d Hp-nya

dh nyampe rumah??ko ga ngabarin c…?
buru2 Kayla reply…klo ngga…Dito bisa berkali-kali nge-SMS dengan pertanyaan yg sama
iya…ni baru nyampe…kamu lg apa??
belum ada semenit….Kayla juga baru mau mandi…eeehhhh Hp-nya bunyi lagi…kali ini bukan SMS..tapi Incoming Call..!dengan sigap,Kayla ngangkat telfon
“ya…kenapa?”
“aku bete niy…” kedengeran banget tuh si dito bete mampuy….kayla cuma bisa nge-hela napas karena dia tau banget gimana si dito…
“knapa lagi??ribut sama nyokap??”
“bukan yang…bukan itu…”
“trus knapa dong?” Kayla berusaha so excited..padahal doi dah cape banget pengen mandi
“skripsi aku bermasalah lagi yang…bete banget kaan…..bla..bla..bla….” panjang lebar dito nerangin,sementara di seberang telfon kayla bingung setengah mati..mau respon gimana…otaknya dah ga bisa di ajak kompromi…dia cape,pengen mandi,laper,pengen makan,& need 2 take a rest
“trus gimana…?” kayla nyautin cerita dito
“ga tau lah aku pusing!” mulai…….nada tinggi niy si dito
“yawda…coba di edit lagi….konsul terus…aku sekarang mau mandi dulu ya..cape banget”
“ahhh kamu tuh…aku lagi bete juga….!!!” mulai….
“iya aku tau..tapi kamu ngertiin juga dong…aku cape baru pulang….aku mau mandi sama makan dulu..ntar ku telfon lagi ya…” kayla berusaha ngeredam emosi dito
“yawdalah terserah!’ Klik! mati aja tu telfon….
Kayla cuma bisa diem…ya kaya gitu itu kelakuan si dito…gara2 skripsi aja bisa uring2an ga karuan…bentrok dikit sama mamanya,kayla juga yang jadi sasaran…belom lagi kalo dia udah ngeluarin kata-kaya yang belakangan ini bikin kayla suka naik pitam…
“ohh gitu..?karena kamu dah kerja,trus kamu sibuk sama temen2 kamu…?ohhh gitu..ya tau deh…aku emang bodoh…masih harus ngulang mata kuliah….skiripsi blom beres…beda deh sama kamuu”
itu tuuuh…yang bikin hubungan mereka akhir2 ini jadi ‘panaasss’……….

***

Kayla lagi beres-beres kamar. Itu udah jadi rutinitas tiap minggu pagi. Semua barang-barang di keluarin,di bersihin,di tata ulang. Dan Kayla sempet diem sebentar waktu dia nemuin foto dia & Dito. Pelan-pelan Kayla ngebuka isi kotak yang lainnya.Dan ternyata,isi kotak itu adalah pernak-pernik dia sama Dito yang udah jadul banget. Foto,kartu ucapan,boneka mini. Kayla duduk nyender ke kasur. Di pegangnya barang-barang itu satu persatu. Di bersihin,di lap. Dari CD Player di kamarnya kedengeran lagu KC & Jojo yang judulnya All My Life. Kayla sempet bengong.

”lagu ini kan lagu kesukaan gw sama Dito….”

Kayla ngehela napas panjang. Ada yang sakit di dalam sana. Ya,di dalem hatinya. Semua yang indah…yang sedih…perjalanan yang ga sebentar. Inget semua itu bikin Kayla sadar kalo ada banyak perubahan yang terjadi. Sama Dito,dirinya sendiri,dan hubungan mereka. Kayla juga sadar kalo Dito yang dulu udah banyak berubah. Semua cerita dia sama Dito serasa di puter lagi di otaknya.  7 tahun yang lalu…Tuhan ngirim anugerah yang ngga ternilai buat dia….yang sekarang malah Kayla ngga tau dimana keindahan anugerah itu….bukan…bukan baru kemaren Kayla ngerasa ada banyak hal yang ngga beres sama hubungannya. Bukan juga karena Dito uring-urigan soal skripsi. Kayla selalu jadi pelampiasan tiap-tiap Dito kesel sama apapun. Dito orang yang sabar ngadepin manja & keras kepalanya Kayla…tapi Dito sendiri ga bisa ngontrol dirinya. Dan Kayla mulai ngerasa ada yang salah sama pergaulannya Dito.

7 taun yang lalu…

Kayla bete banget nungguin bang Riko di depan tempat les nya. Kalo ngga inget mobilnya di bengkel & dia butuh mobil buat latihan basket di bulungan,ngga akan dia memelas sama kaka sepupunya itu buat minjem mobilnya. Udah di pinjemin,eh..pake notes segala

”pulangnya jemput gw di LIA ya….”

Huff…..udah setengah jam niy Kayla nunggu di parkiran.

”woyy…bengong aja lo….”

Bang Riko ngagetin Kayla

”buset dah…kurang lama….” Kayla manyun terus langsung turun

”maap dah…..”

Kayla maen nyelonong aja sampe rambutnya yang panjang tergerai itu di tarik sama kaka sepupu yang udah dia anggap kakak sendiri

”weeeee mba….liat2 donk……”

”apaan sih…?” Kayla pasang tampang innocent. Sifat Kayla yang manja & faktor dia anak bungsu,bikin keluarga besarnya protect banget sama dia. Apalagi bang Riko yang udah di mandatin buat jagain Kayla selama kakak semata wayangnya,Mas Adit kuliah ke jerman.

Apalagi Riko emang ga punya ade,karena dia anak tunggal.

”ini niy La…kenalin dulu donk temen gw…” Riko nunjuk2 ke cowo yang ada di sebelahnya

” Dito…”

” Kayla….”

That’s it….habis itu,Kayla & Riko langsung cabut. Pas di mobil….

”kayanya gw blom pernah liat temen lo yang tadi deh…”

”iya..dia emang bukan temen seangkatan gw…dia ade kelas gw….seumuran sama lo…”

”pantesss…..”

Yup…Kayla emang baru kelas 1 SMA,sementara Riko dah kelas 3. Semua temen-temen sekolah Riko pasti dia tau.Lha klo mereka pada maen ke rumah Riko,Kayla pasti nimbrung. Secara rumah mereka sebelahan. Tadinya,sebelum Adit pergi ke jerman,kemana-mana pasti bertiga. Adit sama Riko Cuma beda 1 taun doang. Jadi,yaa udah kaya trio kwek-kwek lah mereka ituh.

Setelah kenalan malem itu,Kayla pikir ga akan ketemu lagi sama yang namanya Dito. But she’s wrong. Pulang latihan basket sabtu sore,Kayla baru aja masukin mobil ke garasi. Tau2 dari tembok sebelah nongol muka Riko yang bikin Kayla kaget. Langsung deh…Kayla tancap gas ke rumah sebelah & habislah si Riko di tangan Kayla

”minta ampun ga lo…ampun ga…” Kayla pura2 nyekek leher Riko

”ampun….ampun….”

Bukannya di lepasin,Kayla malah ngelitikin Riko sampe ga berkutik duduk di lantai

”udahan donk La…..pliisss…” Riko paling ga tahan di kelitikin

”payah loo…gitu aja nyerah…” Kayla tolak pinggang

”alaaahh kaya lo kuat aja di kelitikin….” Riko pasang posisi seolah-olah mau ngelitikin Kayla

”nggaaaaaaaaaaa……ampuuunnn….”

Kayla lari ke dalem. Diliat, tante intan -mamanya Riko- lagi nonton tv sendirian. Dengan jailnya Kayla nyium pipi budenya sambil langsung kabur

” La……..awas kamu yaa…”

Kayla cuma ketawa-tawa aja masuk ke studio Riko sambil di buntutin Riko. Pas masuk,Kayla kaget karena semua alat musik disitu ada yang jagain…hehehe

”eehhh ada si ndut….”

Kayla langsung nyubit pipi Asnan,temen Riko yang gendut

”eehhh ada si anak TK…” asnan bales

Satu2 Kayla nyapa temen2 Riko yang emang dia udah kenal

”loohh…ada personil baru niy??” Kayla nunjuk ke Dito

”iya…si Sandi keluar…makanya gw rekrut si Dito buat jadi drumer…” Riko ngejelasin

”ooww……welcome to the jungle….” Kayla nyengir2 sambil keluar kamar

”heehh mau kemana lo…?sini nyanyi dulu…lo kan vokalis freelance gw…” Riko narik tangan Kayla

”haduhh…sabar dong fans…eke mau mandi dulu tauu…” Kayla ngipas2…

”iye mandi sonoh lo…bauu…” Idam,si gitaris nyaut

”eehhh….ada kaka idam….jangan ngomong gitu dong ah…ntar aku nyalain kipas angin,dikau terbang lagi…hehehe” Kayla nyelonong pergi

”dasar tuh ade lo…emang kaya anak TK…” Idam nyenggol pundak Riko

”yaaahh gitu deh….ayo ah latihan lagi….” Riko ngasih aba-aba

Dito yang emang terhitung new comer cuma senyum2 aja liat yang kaya gini. Senyum yang penuh arti.

Ga tau awalnya dari mana…ga tau ini yang di sebut love @ 1st sight ato emang udah takdir…(ceileh bahasanya…). Kedekatan Dito sama Kayla yang terhitung baru beberapa bulan aja semenjak Dito resmi jadi penghuni band-nya Riko,bikin sesuatu yang beda. Kayla ngerasa nemuin orang yang bisa bikin dia nyaman buat ada di deket Dito. Bikin dia ngerasa punya tempat buat berbagi di luar keluarganya. Riko yang tau soal ’something with them’ cuma senyum2 aja ngegodain Kayla. Biasanya,malem2 gini abis belajar,Kayla pasti baca novel favoritnya ato majalah national geographic kesukaannya. Ato malah belajar di kamar Riko,sekalipun kakak  sepupunya itu ngga lagi belajar. Tapi,belakangan ini,selese belajar,Kayla asik ngobrol di telfon. Ato kalopun belajar di rumah Riko,pasti abis itu dia langsung  kabur kayak the flash. Kaya sekarang aja tuh,selese ngerjain tugas bahasa inggris di kamar Riko,Kayla buru2 turun. Om sama tantenya yang lagi baca koran di ruang Tv di lewatin gitu aja

”aku go home ya om..tante…bubey…”

“tumben tu c Kayla…biasanya bisa ampe ketiduran di kamar si Riko…” kata papa-nya Riko

”tau tuh….ada mamanya kali di rumah…” mama-nya Riko ngejawab. Oiya,mama sama papa Kayla jarang di rumah. Secara,papa-nya adalah direktur utama sebuah perusahaan properti terkemuka di jakarta,so bisa di pastikan sibuk. Mama-nya itu dokter spesialis penyakit dalam yang pastinya jarang di rumah juga. Untung Kayla bukan tipe anak kebanyakan yang orang tuanya sibuk,jadi ngelakuin hal-hal negatif. Dia punya banyak sahabat yang care sama dia,punya keluarga besar yang bener-bener ngejaga dia banget karena Kayla itu cucu perempuan terakhir.

Di kamar Kayla….

”ya halo…”

”lagi apa La?”

”abis ngerjain pe-er di kamar bang Riko…” Kayla ngomong sambil makan keripik kentang kesukaanya

”kamu lagi ngemil ya?”

” hehehe..iya…ko tau sih…?” Kayla ngambil posisi pewe di sofa bentuk kaki kesayangannya

” ya kedengeran lah….”

”oh iya ya….”

”heheh dasar kamu tuh……eh La,ntar hari sabtu ada acara ga?”

”mmmm ngga kayanya…knapa?”

”emang ga latihan basket?”

”ngga….kan latihan basket tiap minggu ke 1 sama ke 3 aja,Dito…”

”temenin aku ke ulang taun temen ya..”

”iiihh aku kan bukan anak Semesta…”

”gapapa….lagian juga pasti kamu banyak kenal kan sama temen-temen aku….”

”mmmmmmmmmmm ya deh….”

Kayla emang di kenal luwes soal pergaulan. Di sekolahnya,SMA Bintang,Kayla termasuk anak kelas 1 yang populer. Bukan karena nebeng nama kakaknya,Mas Adit. Tapi Kayla emang ramah & aktif. Sama anak-anak SMA lain juga nama Kayla ngga asing. Secara,dia atlit basket andalan dari sejak SMP dulu & anggota paskibra. Apalagi anak-anak SMA Semesta,yang jarak sekolahnya lumayan deketan. Makanya Kayla nyanggupin nemenin Dito.

***

”Mba….mba Lala…..”

Suara bi surti ngagetin Kayla.

”ya Bi…..masuk aja…”

”itu ada mas Dito di bawah….”

Kayla nyisir sebentar,terus turun.

”dah sarapan Ay….?” Kayla duduk di samping Dito

”belom….”

Mukanya Dito lagi kusut banget. Kayla hapal banget. Kalo ga berantem sama mamanya,pasti soal skripsi ato emang dia lagi error seperti biasa.

”mau aku bikinin omlet?apa nasi goreng?”

”ngga,La…ga mau apa-apa….” suaranya udah mulai nada tinggi.

Selalu…selalu aja kaya gini….masalah sama siapa….marah-marahnya ke siapa…..

”iya…yawda….”

Di ruang tamu itu mereka Cuma duduk diem-dieman. Selama 7 taun pacaran,ya kaya gini ini kalo si Dito lagi bete,lagi kesel. Tapi Dito juga tipe cowo yang perhatian,sabar,& sayang banget sama Kayla.Bingung makanya kalo ngeliat kelakuan si Dito.

”semalem kamu kemana?mama kamu telfon aku….”

”pergi..”

”iya aku tau….tapi kan biasanya juga bilang…pergi kemana,sama siapa…”

”bukan urusan kamu…”

”ko gitu???sejak kapan hal yang kaya gitu bukan urusan aku?” Kayla kepancing emosi.

Dito diem. Kayla perhatiin cowo yang ada di sebelahnya ini. Cowo yang nemenin dia selama 7 taun. Cowo yang udah berikrar mau nikahin dia secepetnya setelah dia selesai sidang. Sekarang Kayla malah mikir ’ini…cowo yang mau berbagi hidup sama gw..?’

”kamu ga pulang ya semalem?” Kayla merhatiin Dito yang emang kaya orang belom mandi. Padahal ngga biasanya dia begitu

”iya…” jawab Dito singkat

”kamu kenapa?kamu ga pulang?terus tidur dimana??” Kayla jadi ga sabar

”udah aku bilang,bukan urusan kamu….”

”bukan urusan aku???Dito,liat sini…!!” Kayla malingin muka Dito ke depannya

”liat aku…kamu bilang apa tadi?bukan urusan aku??aku tanya kamu baik2 ya…kamu kenapa….malah kaya gini kamu ke aku…??” ga kuat nahan emosi,air mata Kayla turun

Dito Cuma diem.

”mendingan kamu pulang sekarang….aku ga pengen liat kamu…..lagian mama kamu nyariin kamu….”

Kayla pergi ke kamarnya. Dito cuma diem.

Di kamar,Kayla nangis sejadi-jadinya. Dia bener-bener ga ngerti si Dito kenapa. Kayla sadar betul,watak mereka berdua sama-sama keras. Kayla anak bungsu,Dito anak tunggal. Tapi toh,mereka bisa ngelewatin selama 7 taun. Tapi 2 taun belakangan Kayla ngerasa mati2an bertahan. Bukan Cuma buat Dito,tapi buat keluarga besar mereka.

***


Setelah berantem sama Kayla minggu pagi itu,sampai sekarang Dito belum menghubungi Kayla. Padahal sudah seminggu lewat. Dito merasa mereka perlu introspeksi. Sadar betul kalau hubungan mereka belakangan ini jadi regang. Bukan salah Kayla kalau waktunya sekarang terbagi buat kerjaan. Bukan salah Kayla juga kalau skripsi Dito bermasalah. Bukan salah Kayla juga kalo Dito makin sering bentrok sama mamanya. Dito memang berasal dari keluarga yang ngga biasa. Mamanya adalah salah satu petinggi di DirJen Bea Cukai,Papanya dulu sebelum pensiun adalah salah satu Staf Ahli Menteri Lingkungan Hidup. Jadi ngga aneh kalau orang tua Dito menuntut banyak sama Dito harus begini,begitu. Yang kadang mempengaruhi hubungan Dito & Kayla. Apalagi Dito anak tunggal.

Dito masih terpaku di depan laptopnya. Lekat-lekat dia tatap foto Kayla. Kayla,cewe yang ngedampingin dia selama 7 tahun. Perjalanan yang ngga gampang. Berkali-kali mereka putus nyambung. Awalnya,mungkin karena mereka sama-sama keras kepala. Apalagi Kayla dulu egois banget,ngga mau dengar apa kata orang. Tapi di tahun ke 2 mereka pacaran,Kayla mulai berubah. Perubahan yang ngga sedikit. Dia jauh lebih pengertian,jauh lebih sabar,dan lebih dewasa. Mungkin pengaruh juga karena setelah ditinggal Kakaknya kuliah ke Jerman,Kayla harus ngerelain Riko,kaka sepupunya menyusul Mas Adit kuliah ke jerman juga. Secara otomatis,cuma Dito yang bisa jadi andalan Kayla karena Mama Papanya sibuk. Dito berusaha memberikan apa yang Kayla mau. Berusaha jadi Dito yang selalu ada buat Kayla. Karena hubungan mereka bukan antara mereka aja,tapi sudah menjadi hubungan antar keluarga. Dulu,mereka ngga pernah terlibat pertengkaran hebat kayak sekarang. Karena Dito memang bukan tipe cowo temperamen & bisa meredam emosi Kayla yang kadang masih labil. Tapi,semenjak masuk semester 5,hubungan mereka mulai panas. Kayla merasa Dito terbawa arus pergaulan temen-temennya yang kurang baik. Dito jadi jarang kuliah,nilainya berantakan. Sampai-sampai Kayla harus turun tangan nitip ngurusin kartu ujian Dito ke temennya,nanyain materi apa yang ngga Dito punya,terus Kayla yang nitip buat fotokopi ke temen sekelasnya Dito. Karena mereka memang ngga satu jurusan walaupun satu kampus. Dito ngambil jurusan Komunikasi,sementara Kayla ngambil jurusan Broadcast. Pernah mereka berantem gara-gara mau ujian jam 3, jam 11 Dito malah asik maen bowling sama temen-temennya.

”kamu tuh mau ujian apa ngga siy…?”

”iya lah mau…”

”aku yang pontang-panting nyiapin keperluan kamu….kamu malah kaya gini….maen terus sama temen-temen kamu yang ga bener…”

”apa maksud kamu ngatain temen-temen aku??”

”aku udah merhatiin kamu dari awal semester…semenjak kamu sekelas sama temen-temen kamu yang ga jelas itu,kamu tu berubah!ga peduli sama kuliah,tiap ada kesempatan kamu malah sibuk hang out sama temen2 kamu,tiap malem ada aja alesan keluar rumah. Si ini ulang tahun lah,si itu anu lah…party lah….apalah….”

”emang salah??”

”ngga…ngga salah..itu hak kamu!aku ga berhak ngelarang…..tapi setidaknya hargain aku…aku cuma ngingetin kamu supaya kamu ga kenapa-kenapa…aku Cuma ga mau kamu jadi ga bener ikut-ikutan pergaulan yang hura-hura begitu….” Kayla langsung pergi ninggalin Dito.

Dito mengusap wajahnya karena inget kejadian itu. Dito sadar,dia udah bersikap ngga adil sama Kayla belakangan ini. Dito juga sadar,kalo sebenernya apa yang Kayla omongin ada benernya. Dia kebawa arus temen-temennya. Berkali-kali Kayla ngingetin Dito,tapi berkali-kali juga akhirnya mereka jadi berantem. Belum lagi kalau Mama & Papanya mulai nuntut ini itu soal kuliahnya, Dito bisa senewen abis & ngga jarang Kayla yang jadi sasarannya. Dito lihat jam, 11.35.

”hmmm…Kayla pasti lagi istirahat makan siang”

Dito buru-buru pergi. Ga sampai 1 jam,Dito udah ada di Lobi kantor Kayla. Setelah minta tolong sama resepsionis & nunggu 15 menit,Kayla turun. Agak kaget buat Kayla,karena dia ngga tahu kalau Dito beneran dateng.

”udah lama?”

”belom ko….”

”kamu dari rumah apa dari kampus?”

”dari rumah….mmm kamu belom makan siang kan?makan yu….”

”aku ambil tas dulu ya….”

Jadilah siang itu mereka makan siang berdua. Serasa udah lama banget ngga ngalamin situasi kaya gini. Awalnya mereka canggung,tapi lama-lama cair juga suasananya.

Sambil makan di The Buffee,mereka asik bercanda.

”maaf ya soal kemaren…..”

”kemaren???udah seminggu kali….” Kayla nyubit tangan Dito

”ya elah….sama aja Bu…” Dito balik nyubit pipi Kayla.

”jadi sebenernya malem itu kamu kemana?”

Pertanyaan Kayla bikin Dito sempet kaget. Karena dia ga mau ngebahas lagi.

”maen…”

”kemana?”

”ga perlu di bahas lagi kan…?” Dito natap Kayla.

”iya ngga…..” Kayla senyum. Hmm…wajah ini yang selalu Dito rindukan. Wajah sang Kekasih. Dito melirik ke jari manis Kayla sambil senyum.

”kenapa?”

”ngga….lagi liat cincin…”

”oh…ini…” Kayla mengangkat jarinya yang ada cincin emas putih dengan ukiran nama Dito&Kayla.

”jadi pengen candle light dinner lagi…” Kata Kayla dengan manja.

”iya…nanti ya sayang….” kata Dito.

Soal cincin & candle light dinner itu…..Itu kejadian 2 tahun yang lalu. Tepat di anniversary mereka yang ke 6, Dito mengajak Kayla ke Pantai dan sudah menyiapkan candle light dinner di tepi pantai. Meja makan romantis dengan lilin & bunga mawar kesukaan Kayla. Bikin Kayla terharu. Tiba-tiba setelah makan,

”La…I wanna tell you something…” Dito menatap Kayla

“apa…?”

“since 6 years ago,I know that God give me an angel beside me….it’s you….”

Kayla ga bisa ngomong apa-apa. Ada air mata bahagia di susut matanya yang indah itu.

”since i found you,my life begin so new….i’m falling in love with you,everyday…you become the meaning of my life….”

Dito ngeluarin cincin emas putih dengan ukiran nama Dito & Kayla. Kayla ngga bisa menahan haru. Air matanya turun perlahan. Dito menyematkan cincin itu di jari manis Kayla

”aku pengen kamu nemenin aku di hidup aku…aku pengen kamu jadi ibu dari anak-anak aku….Would you…?” Dito menatap Kayla yang udah berlinangan air mata.

Semenjak ikrar itu,Kayla merasa dapet energi. Begitu juga Dito. Dia langsung menghadap orang tua Kayla untuk mengutarakan niatannya menikahi Kayla begitu mereka lulus kuliah. Dito sebenernya pengen secepetnya. Tapi orang tua Dito pengen dia dapet gelar sarjana dulu. Jadi,mereka harus bersabar sampai nanti saatnya tiba. Keluarga,sahabat,temen-temen mereka ikut bahagia. 3 bulan setelah malam yang dahsyat itu, Dito & Kayla resmi tunangan.

Selesai makan, Kayla harus kembali ke kantor. Dito pamit pulang. Kalau aja Kayla ngga bawa mobil,Dito pasti jemput. Keluar dari kantor Kayla, Dito meluncur ke Cilandak town Square. Dia mau ke toko buku. Selesai beli buku, Dito ketemu Angga,temen sekelasnya.

”ehh Lo Dit….”

”lahh lo Ngga…”

”abis ngapain lo?”

”nyari buku….”

”haha tumben lo….”

”mumpung lagi eling…”

Dua orang itu ketawa.

”oh iya Dit,kenalin niy Melani..sepupu gw…”

”halo..Dito…” Dito mengulurkan tangan

”Melani…” Sekilas melihat penampilan Melani,bikin Dito rada-rada jengah. Pakaiannya itu mini banget.

”gw cabut ya Ngga…”

”mau kemana buru2…?”

”pulang lah…”

”ga asik lo…gw sama anak-anak mau party ntar malem….”

Dito sempet diem.

”dateng ya…apartemen gw jam 11….ok?”

”insya Allah ya….”

Di rumah Dito………

Dari tadi sampai rumah sampai sekarang jam 9,Dito di kamar aja. Maklum,Mama lagi uring-uringan masalah kerjaan kantor. Daripada kena semprot,Dito pilih aman. Ada SMS masuk di Hp-nya

Jd dtg kan Sob?

SMS dari Angga. Dito masih bingung menetukan sikap.Sebenernya dia ngga mau dateng. Tapi daripada bosen di rumah,Dito akhirnya memutuskan buat dateng. Baru aja selesai ganti baju,ada panggilan masuk di Hp-nya My Lovely

” ya sayang,…..”

”lagi ngapain?”

”mmm eh aku ga lagi ngapa-ngapain…”

”dah makan Ay?”

”udah…”

”yawda,aku mau tidur ya…kamu jangan tidur malem-malem ya…besok ke kampus ga?”

”iya…bentar lagi aku tidur….besok aku mau ketemu Pa Andi lagi…doain ga ada perubahan terus bisa di setujuin ya…”

”pastinya…aku slalu berdoa untuk kamu….”

”Nite,Beb…Love u…”

”Nite…Love u 2…’

Selesai telepon,Dito jadi ragu buat pergi. Dia ngga mungkin tega bohong sama Kayla. Tapi dengan suasana rumah yang lagi ngga bersahabat,Dito akhirnya memilih untuk datang ke tempat Angga.

Apartemen Angga @ 00.00

Dito lagi asik sama temen-temennya. Seolah-olah dengan hura-hura kayak gini bisa bikin semua masalah selesai.

”ayo dong to…masa cuma berani segitu doang?” Rengga nantangin Dito buat nambah ’minumannya’

Dito yang udah mulai mabuk & ngga sadar cuma bisa cengengesan aja.

”knapa lo sob…?hayo lah….tambah lagi…” Angga kayanya yang paling parah mabuknya

”woy….” dateng lagi niy gerombolan pesakitan.

”Dit,nih gw bawa temen buat nemenin lo minum…..” Satya ngegandeng Melani yang ngga pake basa-basi langsung cipika-cipika sama Dito

”nambah lagi darling…?” cewe itu langsung duduk di pangkuan Dito & meluk-meluk Dito. Dito yang lagi mabuk jelas ngga sadar sama apa yang akhirnya mereka lakuin.

Begitu sadar,Dito malah kaget ngeliat dirinya sendiri & Oh My God!Dito nyaris loncat dari tempatnya duduk,Dito berusaha mengingat apa yang terjadi semalam,apalagi waktu bangun dia mendapati dirinya ketiduran di sofa dengan seorang cewe yang pakaiannya minim banget malah bisa di bilang kaya yang nyaris ngga pake baju ada di pelukannya. Dito ngga perlu lagi nanya sama yang punya rumah dia kenapa semalem. Setelah pamitan sama Annga yang masih dalam keadaan setengah sadar, Dito buru-buru pulang. Dalam perjalanan,yang dia rasain cuma pusing karena habis mabuk & ngerasa bersalah sama Kayla

Pagi itu entah kenapa,perasaan Kayla ngga menentu. Dia sendiri lagi menebak-nebak ada apa. Begitu sampai dikantor,berkali-kali Kayla mebelfon Dito. Tapi mailbox.

”masih tidur kali ya…..”

Sampai di rumah,Dito langsung mandi. Dia masih ngga habis pikir,kenapa bisa samapai ceroboh begitu. Ini memang bukan pertama kalinya Dito ikut party,bukan pertama kalinya dia ’minum’. Tapi ngga sampe mendapati dirinya bangun dengan seorang cewe di pelukannya. Kayla juga tahu kalau Dito pergi party,ngga mungkin dia ngga ’minum’. Berkali-kali Kayla mengingatkan. Berkali-kali juga mereka berantem. Buat Dito,itu suatu pelarian atas semua masalahnya. Buat Kayla,itu adalah hal paling bodoh yang dilakukan seseorang buat menyelesaikan masalahnya. Mereka sempat terlibat pertengkaran hebat waktu pertama kali Kayla mendapati Dito habis mabuk & terkapar ngga berdaya di kamarnya

”kalo aku mau nakal,aku bisa aja ngelakuin yang kaya gitu dari jaman dulu SMP….waktu aku ngerasa orang tua ku ngga perhatian sama aku,waktu aku frustrasted di tinggal mas Adit ke jerman. Tapi aku ngga kaya gitu Dito….aku masih inget ada keluarga yang merhatiin….ada keluarga yang menungu aku ngelakuin sesuatu yang berharga…..bukan dengan cara kaya gini,….”

”tapi kamu ga ngerti…”

”aku ngerti Dito…aku ngerti….tapi bukan ini caranya….kamu masih punya aku,Dito…aku yang selalu di samping kamu….:” Kayla menangis histeris melihat keadaan Dito

Inget kejadian itu,Dito Cuma bisa nangis.

”La…maafin aku….aku janji,ga akan terulang….”

Selesai ketemu pembimbingnya & di beri tahu kalau skripsinya bisa diterima,Dito langsung menelfon Kayla

”Alhamdulilah…..tinggal sidang ya Ay….”

”iya…yawda,ntar malem aku ke rumah kamu ya….”

Buat Dito,waktu berjalan cepat banget. Hari-harinya diisi dengan belajar buat sidang. Kayla terus menyemangati. Dia juga berusaha melupakan kejadian 2 bulan yang lalu. Orang tua Dito juga bahagia melihat perubahan Dito. Begitu juga Mama Papa Kayla. Malam minggu ini,Dito sama Kayla memutuskan buat kumpul bareng Mama Papa Kayla. Kesempatan yang langka.

”jadi kapan sidangnya Dit?” tanya Papa

”2 minggu lagi Om…”

”La…terus semangatin Dito….” Mama ngelirik Kayla

”iya lah Ma..pastinya…..biar cepet ya Ay…” Kayla merajuk

”cepet apa niy…?” Papa mulai ngegoda Kayla

”yaaa biar cepet ajah…” Kayla cengengesan

”cepet di lamar…??” Mama langsung to the point

“iihhhhhh Mama….apaan siy….” Kayla langsung salting

”tapi mau kan….?” Dito ikut-ikutan ngegodain

Suasana rumah Kayla yang hangat dengan keluarganya,baik keluarga inti ataupun keluarga besar Kayla yang welcome membuat Dito lebih nyaman ada di antara mereka daripada di rumahnya sendiri. Makanya,Papa Mama,Om ,Tante,Uwa,sampai neneknya sayang banget sama Dito.

Hari ini Kayla sengaja cuti dari kantor. Demi menemani Dito sidang. Kayla menunggu di luar ruangan sambil terus berdoa. Tepat jam 11.30 Dito keluar ruang sidang.

”gimana?” Kayla menatap cemas

Dito diam.

”Ay..gimana??”

”I did It my honey…..”

Kayla langsung meluk Dito

“Alhamdulilah……”

”makasih sayang….” Dito membisikan kata-kata itu.

Ada air mata bahagia disana. Di mata Kayla.

Dito lagi check e-mail. Tiba-tiba ada SMS masuk

Gw perlu ngomong sama lo…

SMS dari Angga. Buru-buru Dito reply

Ada apa Sob?

Gw tunggu lo di apartemen gw 1 jam lagi

Dito masih bingung ada apa sebenernya. Dari caranya Angga nulis SMS,kayaknya ada hal penting. Dengan terpaksa,Dito pergi juga.

Sampai di tempat Angga…….

”ada apa niy?” Dito langsung duduk

”Mel…ceritain….” Angga dengan mukanya yang super garang

”Dito..lo harus bertanggung jawab….” Melani memelas

”tangung jawab??soal apa??” Dito jadi panik

“gw…gw….gw hamil Dito….” Melani ga kuasa menahan air matanya

”ap..apaa…??” Dito nyaris pingsan. Beberapa menit dia mencoba menguasai dirinya.

”ini ga mungkin!” Dito langsung berdiri

”ga mungkin gimana?lo yang ngelakuin sama dia” Angga angkat bicara

”gw ga ngapa-ngapain Ngga…..”

”emang lo sadar??lo lagi mabok….” Rengga ikut menghakimi

”ini ga mungkin…..lagian juga,apa lo yakin itu karena gw??bisa aja lo nglakuin sama orang lain…..” Dito melotot ke arah Melani

”maksud lo apa??lo pikir gw ni cewe apaan??”

”yaaa semua juga tau lah….dari penampilan lo…pergaulan lo yang kaya gitu…gw ga bego…bisa aja lo ngelakuin sama siapa terus lo ngaku-ngaku cuma ngelakuin sama gw….” Dito naik pitam

”apa lo bilang???jangan kurang ajar lo sama sepupu gw!” Angga langsung mukul Dito tepat di mukanya samapai Dito tersungkur di lantai. Di susul bertubi-tubi pukulan dari Rengga dkk. Dalam keadaan babak belur,Angga mengancam Dito

”lo harus tanggung jawab!nikahin sepupu gw!kalo ngga,gw & keluarganya Melani bakal lapor polisi….!”

Dalam perjalan pulang,Dito bener-bener ngga bisa berpikir. Rasa sakit karena di hajar temen-temennya ngga sebanding sama rasa sakit hatinya. Dia menjerit sepuasnya di mobil.

”Ya Allah…apa yang sebenernya sedang kau timpakan padaku…..kenapa disaat seperti ini…kenapa harus aku….kenapa harus aku Ya Allah….” Dito terus histeris. Dito memutuskan untuk ngga pulang ke rumah. Sempat berpikir sebentar. Lihat jam 20.00.

Dito menelfon Kayla

”La….ada dimana?” suara Dito parau banget & dia udah lemes

”masih dikantor…baru selesai rapat…ada apa?ko suaranya lemes?”

”aku ada di parkiran kantor kamu…kamu kesini sekarang ya….”

Kayla buru-buru turun ke parkiran. Dan dia langsung histeris begitu lihat keadaan Dito di dalam mobil dengan babak belur,muka berdarah-darah.

”Ay…Astaghfirullah…kamu kenapa??”

Dito udah ga sanggup jawab.

Kayla teriak sekenceng-kencengnya

”satpam…toloong…tolooong………”

***

Kayla masih terlihat shock. Mamanya Dito masih histeris. Cuma papanya yang terlihat lebih tenang. Jam menunjukan pukul 02.00. Kayla sebenernya disuruh pulang sama Papanya Dito. Tapi Kayla lebih memilih buat tetep di rumah sakit. Setelah melihat Dito dalam keadaan yang babak belur & berlumuran darah,Kayla langsung bawa Dito ke rumah sakit. Sampai di R.UGD,Dito langsung ngga sadarkan diri. Dokter bilang pembuluh darah di Otak Dito mengalami pembengkakan akibat hantaman yang bertubi-tubi. Belum lagi luka pada organ tubuh bagian dalamnya. Yang Kayla & orang tua Dito masih ngga ngerti adalah kenapa Dito bisa sampai kayak gini.

Kayla berdiri buat bikin kopi

”om,mau Kayla bikinin kopi?”

”boleh Kay…”

Kayla bikin kopi 2 gelas. Lalu dia lihat, Tante Erna,mamanya Dito udah tertidur di sofa.

”kasihan tante…mau Kayla ambilin selimut om?Kayla ada ko di mobil…”

”ndak usah La…bahaya kamu keluar tengah malem gini.lebih baik kamu juga tidur aja”

”Kayla ga papa ko Om….ngga ngantuk”

Kayla duduk di sofa tepat menghadap R.ICU dimana Dito lagi terbaring. Masa kritis Dito belum lewat. Kayla terus berdoa. Ngga lupa juga dia kasih kabar ke Mama & Papanya. Sebetulnya,Mama & Papa Kayla mau dateng,Cuma tiba-tiba aja Papa Kayla demam. Jadi ditunda dulu. Di keheningan malam itu Kayla terus bermunajat pada Sang Khalik.

”Tuhan Ku…jika ini adalah suratanMu,aku pasrahkan…..jika engkau mengijinkan ku untuk terus merawatnya…mendampinginya…sembuhkan ia,orang yang ku cinta….jangan kau perpanjang rasa sakitnya….tapi jika engkau inginkan dia bersamaMu,maka aku ikhlaskan….” air mata Kayla turun perlahan. Ada panggilan masuk di Hp-nya

Mas Adit germany

”halo….” Kayla jawab dengan suaranya yang parau gara-gara nangis

”La….kamu dimana??” Adit kelihatan panik

”aku masih di rumah sakit mas…”

”Dito gimana?” kedengeran itu suara Bang Riko

Tiba-tiba Kayla merasa ngga berdaya sendirian disini tanpa kedua kakanya.

”Kay…” rupanya mereka pakai loudspeaker

”ya….”

”Kay…jangan nangis mulu donk…cerita ada apa…” kata Bang Riko

”aku…aku juga ngga tau kenapa…tadi tiba2 aja Dito ada di depan kantor aku udah babak belur….begitu di bawa ke UGD,langsung ngga sadar…” Kayla terisak. Seandainya aja Mas Adit & Bang Riko disini. Dia pasti ngga akan ngerasa ngga berdaya begini.

”sabar ya La….sabar….”

”aku Cuma pengen tau siapa yang ngelakuin ini….” Kayla masih terisak. Dadanya sakit menahan sedih.

”coba kamu tanya sama temen-temennya….” Mas Adit ngasih advice

”iya…nanti aku coba cari tau….”

“ntar gw bantu……gw coba hubungin temen-temen gw….sekarang lo sabar aja…terus berdoa….” Bang Riko menenangkan Kayla

”iya…makasih bang…”

”yawda,besok gw telfon lagi ya…” kata Mas Adit.

Selesai telfon-telfonan sama Kaka-kakanya,Kayla malah makin nelangsa. Dia merasa bener-bener sendiri. Papanya Dito udah tertidur juga. Kayla berdiri di depan kaca R.ICU. Samar-samar dia bisa lihat Dito lagi terbaring dengan selang dimana-mana

”Ay…dingin ga di dalem?kamu kan paling ngga tahan dingin….ntar kamu pilek lagi…” air mata Kayla tambah deras

”sakit banget ya Ay pasti…mau aku obatin ga?tapi kamu kan paling ngga bisa tuh di obatin kalo lagi luka..sukanya teriak-teriak….” Kayla bersandar ke dinding & terduduk di lantai. Dia merengkuh lututnya. Membenamkan wajahnya dalam-dalam.

”Ay…jangan tinggalin aku…jangan pergi….” Kayla sampai terisak-isak

”inget janji kamu Ay…inget mimpi kita….inget semua hal yang pengen kita lakuin…kamu harus kuat ya Ay….”

***

”La…Kayla…bangun La….”

Mama Dito membangunkan Kayla yang tanpa sadar tertidur di lantai depan R.ICU

”hmmm….” Kayla berusaha bangun

”La..kamu ketiduran di lantai tuh semaleman…”

”sekarang jam berapa tante?”

”jam 5…” Mama Dito merapihkan rambut Kayla

”kepala aku pusing tante….” Kayla megangin kepalanya

Mama Dito meraba kening Kayla

”kamu demem La….ayo bangun” Mama Dito memapah Kayla ke sofa

Papa Dito dateng bawa teh manis hangat & roti buat Kayla

”di makan dulu La…”

Selesai makan,Kayla pamit pulang. Sebenernya dia pengen tetep di rumah sakit. Tapi mendadak ada telepon dari kantor kalau hari ini ada rapat jam 9.

Kayla buru-buru turun ke parkiran. Di depan R.UGD,Kayla ketemu Mama & Papa

”Mah….” Kayla langsung meluk Mamanya

”sabar ya Nak….sabar….Dito pasti sembuh….” Mama nyium kening Kayla

Gantian Kayla meluk Papa

”anak papa ga boleh nangis…kamu harus kuat…..supaya Dito juga kuat…” Papa meluk Kayla erat. Tanda sayangnya sama anak bungsunya.

”Lala pulang ya…mesti ke kantor ada rapat….”

”hati-hati ya…..” Mama sama Papa nganterin Kayla ke tempat Parkir.

***

Sampai di rumah,Kayla buru-buru mandi & nyiapin file-file yang mau di bawa. Begitu udah  di dalem mobil,Kayla baru inget kalau  laptopnya masih di meja kerjanya. Akhirnya dia balik lagi ke kamar. Pas ngambil laptop,tiba-tiba aja frame foto yang ada di atas meja jatuh. Kayla sempat teriak karena kaget. Pelan-pelan dia ambil frame yang jatuh itu. Foto Dito & Kayla….

”auww….” jari telunjuk Kayla berdarah kena pecahan kaca frame….

”Bii…bi surti….”

Bibi buru-buru ngobatin tangan Kayla.

Sepanjang perjalanan ke kantor, Kayla Cuma mikirin Dito…..Dito…Dito…….

Ngga pakai di komando,air mata Kayla turun deras.

”Ay…gimana kamu hari ini…..masih sakit Ay…..” Kayla menggumam sendiri. Karena nyetir sambil ngelamun itu,Kayla ngga sadar kalo dia baru aja ngelewatin tikungan & dari arah yang berlawanan ada mobil yang juga melaju dengan kecepatan tinggi. Sampai akhirnya…………..

***

Mama Kayla sibuk menelfon Papa.

”cepetan Pah…kondisi Kayla lagi kritis…..dia kekurangan darah….cepet pah…” Mama Kayla histeris begitu dapet kabar kalo putri bungsunya kecelakaan. Baru tadi pagi Mama & Papa jenguk Dito,memberikan support buat orang tua Dito. Cuma jeda beberapa jam,Mama yang berdiri di depan UGD. Dokter bilang Kayla kehilangan banyak darah karena kecelakaan. Kondisinya kritis.

”yang sabar ya Jeng…” Mama Dito mnguatkan mamanya Kayla

”iya…terima kasih…”

”kenapa jadinya begini ya….” Mama terus menatap ke R. UGD

Suasana sunyi. Papah dateng 30 menit kemudian & langsung mengurusi transfusi darah Kayla ke Bank Darah. Untung persediaan darah golongan A memenuhi.

Mama masih menangis di pelukan tante Rini,mamanya Riko.Papa ngga berhenti berdoa. Adit & Riko yang dikabarin kalau Kayla kecelakaan,ngga berhenti-berhentinya menelpon Papah. Malah Adit maksa pingin pulang ke Indonesia.

”jangan mas…nanti kuliah kamu gimana….”

”pokonya adit mau pulang Pah,….adit ga bisa biarin Kayla kaya gini….”

Papah ngga bisa lagi menahan Adit buat ngga pulang.

”adit pulang sama Riko…kira-kira besok pagi-pagi dah nyampe…”

Setelah nunggu lama,Dokter yang menangani Kayla keluar dari R.UGD

”orang tua Kayla…?”

”saya Dok…” Papah ,menjabat tangan dokter

”mari ke ruangan saya….”

Selepas maghrib,Kayla dipindah dari R.UGD ke R. ICU tepat di samping kamar Dito. Papa Kayla & Papanya Dito menunggui di ruang tunggu ICU. Mamah Kayla di paksa pulang sama tante Rini,begitu juga Mamanya Dito. Papa belum juga menyampaikan kondisi Kayla yang sebenernya sama siapapun. Papah ngga ingin suasana semakin kacau.

”jadi kondisi Kayla bagaimana?” Pa Herman,papanya Dito membuka percakapan

”masa kritisnya sudah lewat….”

”saya…bener-bener ngga nyangka kalau sampe begini….”

”iya…saya juga ngga nyangka….Dito belum juga sadar….lalu sekarang Kayla….”

”yah….saya ko merasa begitu bertubi-tubi masalah datang….”

***

”pak…pak….”

Papanya Dito bangun karena mendengar panggilan suster

”maaf pa mengganggu…..”

”oh ya…ada apa suster?”

”mas Dito sudah mulai memberikan respon Pak….”

”yang benar suster?” Papanya Dito bangun dari kursi

”bapa mau masuk?”

”ya..tentu…”

Papanya Dito masuk ke R.ICU setelah berganti pakaian khusus.Rasa haru & sedih ngga bisa di bendung.Papa mendekat ke arah Dito & menggenggam tangannya

”Dito….ini papah….”

Masih belum ada respon

”Sus…ngga ada respon apa-apa…”

”pelan-pelan pa…”

”Dito…ini papah nak….”

Tanpa di sangka-sangka air mata menetes dari sudut mata Dito.

”Dito sayang…ini papah….”

Mulai ada gerakan dari jari telunjuk Dito, Papa menunggu cukup lama sampai akhirnya mata Dito bisa terbuka.

”Dito..kamu udah sadar….” Papa mengelus rambut Dito

”aaa…llaa…” Dito mengeluarkan kata-kata yang ngga bisa dimengerti papanya karena ngga jelas & terhalang oleh selang oksigen

”apa Nak…?”

”Ay..la….” susah payah Dito bicara

Papa sempat terdiam. Dito menanyakan Kayla

”ada…Kayla setia sekali menungui kamu…..”

Mata Dito bergerak-gerak mencari orang yang di maksud

”Kayla lagi istirahat Nak…..dia kecapean menungui kamu dari kemaren….”

Papa Dito keluar dari R.ICU dengan berlinang air mata disambut Papanya Kayla

”gimana Dito?”

”dia sudah sadar….”

”Alhamdulilah…..”

”dia menanyakan Kayla…& saya ngga sanggup melihatnya….”

”semoga saja Kayla juga segera sadar………”

***

Seluruh keluarga berkumpul. Keluarga Kayla & keluarga Dito. Mereka tampak tegang. Gimana ngga? 2 orang yang mereka cinta mengalami musibah dalam waktu yang bersamaan.. Keluarga besar Dito & Kayla ngga berhenti berdatangan menjenguk Dito & Kayla. Dito belum dipindah ke kamar perawatan karena kondisinya belum stabil. Sementara Kayla masih belum sadarkan diri.

Jam 1 siang, Adit & Riko datang langsung dari bandara. Kedatangan Adit di sambut tangisan Mama

”Lala……Dit…Lala….”

”iya….sabar Mah…ade pasti sembuh….”

Denger kata-kata Adit barusan Papa ngga kuasa menahan kesedihan.

***

Seminggu kemudian…………

Dito sudah boleh pulang dari Rumah Sakit. Dito sudah pasrah kalo wisudanya di tunda sampai semester depan. Dia terus menerus menanyakan soal Kayla.

”kenapa Kayla ngga dateng?”

”mana Kayla?”

Seluruh keluarga berusaha menenangkan Dito. Tapi Dito terus menerus menanyakan Kayla,bahkan nekat mau ke rumah Kayla. Sampai akhirnya Papa memberi tahu keadaan yang sebenernya

”Kayla kecelakaan sewaktu dia mau ke kantor….entah mungkin dia ngantuk karena semaleman di rumah sakit nungguin kamu,atau karena Kayla ngga konsen nyetir….dia kehilangan banyak darah……..” Dito langsung menangis terisak begitu tahu kondisi Kayla sekarang. Tapi dia belum diijinkan keluar rumah sama Dokter.

”La…….maafin aku…semua gara-gara aku….” Dito teringat semua kesalahannya sama Kayla.

”aku emang bukan cowo yang baik….La……aku kangen…aku janji ngga akan ngulangin kesalahan aku….” Dito terus memeluk foto Kayla. Setelah tahu kondisi Kayla,Dito kaya orang Stres. Ngga mau makan,ngga bisa tidur. Kadang dia kaya orang lagi ngobrol sendiri.

***

Adit terus-menerus ngejagain Kayla. Mama juga bilang ke Kayla kalau hari ini Dito sudah di bolehkan pulang sama dokter.

”La..kamu juga harus cepet sembuh….supaya bisa ketemu Dito….”

”ya Mah….”

Papa memandangi ketiga orang yang dicintainya.Papa sudah ngga bisa lagi menyimpan kepedihan sendiri.

”pah….pah….” suara Kayla menyadarkan Papa dari lamunannya

”ya sayang….?”

”kenapa nangis pah?”

”ngga….ngga kenapa-kenapa…papa seneng Lala udah sadar…& papah seneng kita bisa kumpul….”

”ternyata ada hikmah juga ya Pah…Kayla kecelakaan,ehh malah bikin kita bisa kumpul….”

”husss ngaco deh lo…” Mas Adit nyubit pipi Kayla

”tapi kenapa kaki aku ko rasanya berat ya pah buat di gerakin?jarinya juga ngga bisa di gerakin…..”

Papa menatap Kayla lekat-lekat. Putri kesayangannya. Yang waktu kecil ngga akan bisa tidur kalau belum di gendong sama papa.Bahkan sampai Kayla kelas 3 SD.

”Pah……..tanyain dong sama dokternya…” Kayla muali merajuk

”La…kalau papah beri tau,Lala mau mengerti?”

Kata-kata Papah bikin Mamah & Adit mengerenyitkan dahi

”maksud Papa apa?” Mama menatap Papa

”begini Mah….Adit…coba sini duduk deket Kayla……”

Papa mengomandoi supaya Mamah & Adit duduk di samping Kayla

”papa dengan berat hati harus memberitahukan sesuatu yang tidak hanya melukai hati Kayla….tapi juga melukai kita semua…..”

”maksud Papa apa sih?” Mama mulai ngga sabar

”kaki Kayla ngga bisa di gerakin itu karena…Kayla sekarang lumpuh…………..”

Setelah Papa bicara begitu,langsung terdengar teriakan histeris Mama Kayla. Kayla yang langsung nangis sejadi-jadinya. Adit yang bingung ngeliat keadaan ini. Papa meluk Kayla erat. Adit nenangin Mama yang bener-bener lost control banget.

***

Keadaan keluarga Kayla & Dito benar-benar kacau. Dito terus-menerus menanyakan Kayla. Setelah 10 hari di rawat,Kayla di perbolehkan pulang. Dia sudah mulai bisa menguasai diri walaupun masih terasa berat. Untuk pertama kalinya Kayla menggunakan kursi roda. Adit & Riko terus memberikan support.

Riko sejak awal kepulangannya ngga berhenti mencari informasi kenapa Dito bisa babak belur sampai ngga sadarkan diri. Adit yakin Riko bisa nemuin penyebabnya. Secara waktu sekolah dulu,Riko cukup tenar. Bukan Cuma sama temen-temen sekolahnya aja. Tapi juga sama anak-anak dari sekolah lain. Pergaulannya luas.

Adit baru aja ngebantu Kayla duduk di kursi roda. Tiba-tiba Riko masuk

”Dit…bisa kita ngomong bentar?”

Adit keluar dari kamar Kayla

”kenapa sih muka lo kusut gitu?”

”lo tau kenapa?”

”kenapa??”

”si Dito babak belur karena di hajar sama temen-temennya….”

”hah???ko bisa??”

”iya bisa………”

”gara-gara apa?”

”dia ngehamilin cewe…”

”apa????ngehamilin cewe???lo ga becanda kan??”

“ini serius Dit…si Dito udah kejebak pergaulan ngga bener… gw ngga tau gimana persis kejadiannya….yang pasti,si Dito udah ngehamilin cewe & dimintain pertanggungjawaban…”

“salah info kali ni….”

“gw ketemu langsung sama tu cewe…”

”maksud lo?” Adit masih ngga percaya

”iya…gw ketemu langsung sama cewe itu……..”

Adit & Riko diem.

”mas……..itu boongan kan?”

Suara Kayla ngebuyarin pikiran Riko & Adit.

”La…kamu…kamu ko ngga di kamar aja sih….”

Riko nyamperin Kayla di kursi roda. Mata Kayla mulai merah

”semua yang abang bilang itu bohongan kan??”

”yang mana?” Riko pura-pura

”aku denger semuanya!!aku denger!!!Dito ngehamilin cewe lain kan…iya kan…??” Kayla langsung histeris sampai mau jatuh dari kursi roda

”jawab Mas…jawab bang….jawaaaaaaaaaaaaabbbbbbbbbbbbbbb” tangisan Kayla yang histeris bikin panik Adit & Riko.

”jawaaabbb….Dito ngehamilin cewe lain???bener kan??jawaaaaaaaabbbb” Kayla terus meronta-ronta di pelukan Adit sampai akhirnya dia ngga sadarkan diri

”La………lalaaaaaaaa…..” Adit menguncang-guncang tubuh Kayla

”cepet bawa ke rumah sakit” Riko langsung membopong Kayla

***

Di rumah Dito

”aku mau ke rumah Kayla Mah…”

”emang kamu kuat apa?” kata Mama

”aku udah sembuh ko….boleh ya Ma…aku kangeeen banget sama Kayla….”

Mama menatap ke arah Papa

”gimana pah??”

”yawda…tapi hati-hati….”

”siipp….”

Dito langsung ngambil kunci mobil. Baru aja mau buka pintu garasi,ada mobil berhenti di depan rumahnya. Dito langsung kaget. Karena yang dateng itu

”boleh gw masuk?”

Dito membukakan pintu

”gw mau nagih janji lo…”

”janji apa?”

”lo lupa apa yang lo lakuin 2 bulan yang lalu??” melani teriak-teriak di teras rumah Dito. Mama & Papa Dito keluar dari rumah

”ada apa ini??” Papa berdiri di samping Dito

Dito speechless. Dia Cuma bisa nunduk

“perkenalkan om…saya Melani…” Melani mengulurkan tangan.

”lalu kamu ini mau apa teriak-teriak di rumah orang??” Mama Dito angkat bicara

”saya kesini mau minta pertangungjawaban dari anak tante…”

”apa maksud kamu?” kata Papa

”saya…hamil Om..”

***

Kata-kata Melani bagai petir di siang bolong. Mama Dito pingsan seketika. Papa langsung bawa bawa Mama ke rumah sakit. Begitu Dito mau ikut masuk ke mobil…

”ga usah kamu ikut-ikut…dasar anak ngga tau diri…!!bikin malu keluarga!” Papa murka banget.

Melani masih berdiri terpaku di teras rumah Dito.

”Puas lo ngancurin keluarga gw???puas lo????” Dito mendorong Melani sampai hampir jatuh. Mendengar rebut-ribut,pembantu Dito keluar dari dalem

“den….ada apa ini den….?”

”diem!!diem lo!!!” Dito bener-bener kalap

”sekarang apa lagi mau lo hah??dasar perempuan kurang ajar!!”

”heh,jaga mulut lo…seenaknya aja lo ngatain gw…lo sadar dong,ini perbuatan lo…gw hamil…” Melani menantang Dito

”gw ngga percaya lo hamil karena gw!!!karna gw ngga pernah ngelakuin itu sama lo!!!” Dito terus teriak-teriak

”gw ga mau tau…lo harus nikahin gw sebelum kehamilan gw makin gede!”

Melani pergi .

Dito Cuma bisa terduduk lemas. Air mata membanjiri pipinya. Badannya bergetar hebat.  Lalu Dito kayak orang yang hilang kesadaran. Dia terus berteriak,memaki,kadang menangis. Pembantu & satpam rumahnya terpaksa membawa Dito ke kamar takut kelakuannya akan menarik perhatian warga sekitar rumah.

***

”La…makan dulu ya….” Mama menyuapi Kayla

Kayla ngga memberikan respon. Adit,Riko, dan Papa memperhatikan.

”La….makan ya sayang…” Mama ngga kuasa menahan air mata. Di taruhnya piring makan Kayla di meja & keluar dari kamar perawatan. Adit mengikuti Mama keluar.

Mama bersandar di tembok. Tergambar jelas beban berat yang sedang dipikulnya. Adit memeluk Mama erat.

”mama ngga ngerti harus gimana….mama takut Lala depresi Dit….”

Adit ngga bisa bicara banyak. Karena dia sendiri juga merasakan kepedihan yang mendalam.

” kamu liat sendiri…Kayla histerisnya kayak apa…sekarang dia Cuma diem…bengong….” Mama makin terisak. Adit mempererat pelukannya.

”kita pasti bisa ngelewatin masa-masa sulit ini mah..pasti…karena Tuhan ngga pernah tidur Mah….”

Mama menatap Adit.

”makasih ya Dit…”

Adit mengusap air mata Mama & mencium keningnya

”kita ke dalem lagi yuk mah…Lala pasti laper tuh….”

Mama menganguk

”mama inget kan waktu kecil,kalo  mama masaknya kelamaan,dia suka maen-maenin sendok sama garpu sampe berisik di meja makan…sampe-sampe aku sama Papah tutup kuping…..” Adit berusaha buat Mamanya tersenyum. Dan senyum itu terulas di bibirnya,meskipun samar.

***

Mama sama Papah pulang dulu ke rumah buat istirahat setelah menjaga Kayla non stop 24 jam. Sementara Kayla yang lagi tidur pulas di tunggui Adit & Riko. Mereka sama-sama larut dalam diam. Adit memandangi adik satu-satunya yang paling dia sayang. Riko menatap ke luar jendela.

”kalo aja gw ngga egois dengan memilih tetep di jerman buat S2…pasti ga bakal kaya gini ya La…kakak lo ini emang egois….” Adit mengusap rambut adiknya

Riko mendekat ke Adit

”bukan salah lo…bukan….”

”iya,semua salah si Dito brengsek….” Adit mengepalkan tangannya

”lo mesti inget,Dito juga baru sembuh….”

”dia bisa sembuh,balik normal kaya dulu…terus,Kayla gimana???liat dia sekarang,Ko….”

Adit mulai ngga bisa nahan emosi.

”sabar Dit…sabar….gw juga bakalan buat perhitungan sama si Dito.”

Tiba-tiba pintu kamar terbuka. Riko langsung bangun & menerjang Dito yang ada di depan pintu.

”keluar lo!!!” Riko menyeret Dito keluar. Adit membuntuti

”mau apa lo??” Adit mendorong Dito ke tembok

“mau ketemu Kayla…”

“ngga bisa!!gw & keluarga gw ngga bakalan ngijinin lo ketemu Kayla setelah apa yang lo lakuin………”

”apa maksudnya??” Dito jadi bingung

”lo pikir kenapa Kayla ada di sini lagi hah??” Riko menarik kerah baju Dito

”gw,,,Cuma di bilangin sama Bi Surti kalo Kayla di sini…itu doang…kenapa kalian jadi pada kaya gini sih??”

”kenapa???setelah lo ngehamilin cewe lain,trus lo masih nanya kenapa???” Adit makin emosi

”ap…apa??”

”iya,Kayla udah tau kalo lo ngehamilin cewe lain!puas lo ngerusak hidup Kayla” Riko nyaris meninju ke arah muka Dito. Untung Adit menahan. Dia ngga pengen ada keributan di ruang perawatan VIP itu.

Dito tertunduk. Dia ngga nyangka kalo Kayla udah tau.

”kenapa lo??nyesel???apa waktu lo ngelakuin itu sama cewe lain lo mikirin perasaan Kayla???apa lo inget dia???” Adit ngangkat dagu Dito.

”lo mesti denger dulu Mas…ini tuh ngga bener….”

”apanya yang ngga bener???gw dah tau semuanya!”

”gini balesan lo sama perempuan yang udah ngedampingin lo 7 taun??ini balesan lo???ini yang lo sebut mau nikahin Kayla secepatnya???” Riko meninju tembok untuk melampiaskan keksalannya. Untung aja kamar VIP itu agak terpisah & punya ruang tunggu privat. Jadi ngga ada yang tau kalau mereka lagi ribut-ribut.

Dito Cuma bisa diem. Dia tau itu semua murni kesalahannya. Seandainya waktu itu dia mau dengar apa kata Kayla buat ngga terlalu dekat bergaul sama temen – temen sekelasnya.

”tapi se-ngganya,ijinin gw ketemu Kayla buat ngejelasin semuanya…lagian cewe itu belum tentu hamil sama gw….pliss….”

”ngga!gw ga ngijinin….& gw yakin,Kayla ngga akan mau ketemu lo lagi…” Riko angkat bicara.

”gw harus ketemu Kayla!” Dito mau menerobos masuk ke kamar. Adit menahan

”ngga perlu!!!karena lo udah bikin ade gw lumpuh!!!ngerti lo???!!” Adit & Riko masuk kamar & langsung mengunci pintu. Tinggal Dito terpaku ngga percaya sama apa yang dia dengar. Air matanya turun perahan. Dia bersujud sambil mengetok-ngetok pintu.

”Laaaaaaaaaaa……….maafin aku Laa….Lalaaaaaaaaa….maafin akuuu…” Dito menangis meraung-raung. Pilu sekali hatinya. Serasa di cabik-cabik. Perempuan yang udah begitu setianya ngedampingin dia waktu susah,waktu senang. Perempuan yang berharga banget.

”Laaaaaaa…buka pintunya Laaa….aku mohooonn….aku mohon Laaa…bukaaaaaaaaaa…..” Dito terus meraung-raung sampai akhirnya Adit terpaksa menelpon satpam buat membawa Dito keluar dari situ.

***

Papa Dito masih terpaku dusamping tempat tidur. Mama Cuma diem.

”Kayla lumpuh….” Dito duduk bersimpuh di kaki Papanya.

Papa & Mamanya masih diem. Lalu Dito kembali menangis meraung-raung. Setelah puas nangis berjam-jam,dia Cuma diem,bengong. Papa yang melihat anak satu-satunya dalam keadaan seperti itu luluh juga. Di peluknya Dito yang masih diem kaya patung dengan tatapan mata kosong. Setelah Mama di bolehin pulang, Dito masih juga seperti itu. Di rumah,dia Cuma diem. Ngga mau ngomong. Jarang makan. Kadang-kadang menangis sendiri. Sampai akhirnya,Papa membawa Dito ke Psikiater. Mereka takut Dito depresi bahkan menjadi gila.

”putra bapak & ibu mengalami shock & depresi….tapi masih dalam tingkat yang rendah. Dia ngga apa-apa. Hanya butuh ketenangan….”

Beberapa hari kemudian,Dito udah mulai membaik. Mama ingin mereka semua menjenguk Kayla. Setelah memastikan kalau Kayla sudah pulang dari rumah sakit,mereka pergi ke rumah Kayla.

Sampai disana,mereka di sambut keluarga Kayla dengan suasana yang datar,bahkan terkesan dingin.

”kedatangan kami kesini mau meminta maaf atas apa yang terjadi….” Papa membuka pembicaraan. Semua berkumpul di ruang tamu,kecuali Kayla yang memang ngga di bolehkan ketemu sama Dito.

”Om…..Tante…saya minta maaf…karena saya bener-bener ngga sadar waktu itu…” kata Dito

”buat saya & keluarga,agak berat untuk memaafkan…terus terang saja….karena…” Papa ngga bisa meneruskan kata-kata karena air matanya tiba-tiba turun

”saya ngerti….saya & keluarga minta maaf sekali…..kami juga bersedia menanggung biaya pengobatan Kayla kalau memang mau berobat kemana saja supaya Kayla bisa normal kembali…..” Papa Dito meyakinkan

”maaf ya mas..bukan soal biaya…..tapi ini lebih kekeadaan psikis anak kami…” Mama mencoba tegar

Suasana langsung hening.

”saya rasa cukup ya….silahkan kalian pergi sekarang…” tanpa di duga-duga Papa mempersilahkan tamu-tamunya pergi. Dito langsung bersujud di hadapan Papa yang sudah berdiri

”Om…maafin saya..maafin saya Om….ijinin saya ketemu Kayla…tolong Om….” Dito memohon-mohon. Papa meraih bahu Dito & membantunya berdiri

”sudahlah Dito…lupakan Kayla…sekarang silahkan kamu pergi….”

***

Dito pergi ke apartemen Angga.

”mana sepupu lo??”

”hooo….bagus deh lo akhirnya mau juga bertanggung jawab….” Angga menjawab dengan senyum sinisnya

”gw mau minta kejujuran kalo itu bukan anak gw…”

“itu anak lo!!!” Angga bersikukuh

”mana Melani????” Dito meninju Angga

”pulang ke bandung…”

”bilang sama dia,temuin gw secepetnya!!mau gw bunuh dia!!”

***

Dito mencoba berbagai cara buat ketemu Kayla. Tapi hasilnya nihil. Jalan terakhir,dia harus minta bantuan sahabat-sahabat kayla. Dito nekat menyambangi Winnie di rumahnya yang ngga jauh dari rumah Dito

”plis Ni…lo bisa kan??lo tiap hari kan nengokin Kayla….pliisss bantu gw Ni…”

Winnie menatap Dito dengan sinis. Gadis berjilbab yang udah sahabatan sama Kayla dari jaman SMA ini menggeleng

”maaf ya Dito…aku ngga bisa bantu…setelah semua yang kamu lakuin….” Winnie masuk ke dalam rumah & menutup pintu.

Dito ngga habis akal. Dia mencari Bagus yang juga udah sahabatan sama Kayla dari jaman SMA. Pertama,Dito nyari Bagus ke kantornya yang ngga lain adalah kamtor Kayla juga. Tapi katanya lagi keluar,tugas. Setelah tanya ini itu,Dito dapet info Bagus lagi motret di pemukiman padat penduduk yang baru aja kebakaran,di daerah jakarta utara. Bagus emang berprofesi sebagai fotografer. Setelah ngubek-ngubek daerah situ,Dito berhasil ketemu Bagus & mengutarakan niatnya meminta bantuan untuk ketemu Kayla

”maaf banget ya,Dit…gw ngga bisa bantu….Kayla sahabat gw,& gw ngga mungkin nolong lo yang jelas-jelas udah nyakitin Kayla.”

Semakin tenggelam lah Dito dalam kepedihan. Belum lagi Mama Papanya yang mengancam ngga akan merestui kalaupun Dito harus menikahi Melani. Dito terpuruk.Hidupnya berantakan,orang yang dia cinta dia sakiti sampai ke titik nadir.

”mau jadi apa hidup gw kaya gini……” Dito merenung di kamarnya. Dia Cuma bisa mengahabiskan hari-harinya dengan melamun,menangis. Semangat hidupnya sirna. Segala yang dia lakuin sekarang terus-menerus di bayangi Kayla.

”Tuhan…kalau memang kau sedang menghukum ku sekarang,aku mohon sudahi….aku ngga sanggup….tolong pertemukan aku sama Kayla…aku mohon…..” ngga jarang Dito ketiduran diatas sajadah kala sholat malam.

***

Adit & Riko bahu membahu mengeluarkan  koper-koper dari bagasi mobil. Mama & tante Rini membantu Kayla keluar dari mobil. Papa & Om Rendi dengan sigapnya membantu Kayla duduk di kursi roda. Setelah memastikan ngga ada yang tertinggal, Adit & Riko pamit sama orang tua mereka.

”Mah…Pah….doain aku ya….” Kayla memeluk Mama & Papa erat-erat

”jaga diri ya sayang…. mama janji,bulan depan Mama sama Papa udah nemenin Kayla lagi disana….” Mama mencium pipi Kayla

”baik-baik disana….tenangin diri….jangan lupa,berdoa….” Papa meluk Kayla

”ya Mah….Pah….jangan lama-lama ya datengnya…biar kita bisa cepet-cepet nyari dokter juga…supaya Kayla bisa jalan lagi….” Kayla menghapus air matanya

Giliran tante rini & om rendi meluk Kayla

”ati-ati ya sayang…”

Kayla memutuskan buat ikut Adit & Riko ke jerman. Selain buat menenangkan diri,dia juga pengen ngelanjutin S2-nya disana. Apalagi temen Mamanya bilang,di jerman ada dokter bagus yang bisa nyembuhin kaki Kayla. Kayla pergi dengan tenang. Walaupun bayang-bayang Dito masih berkelebat di benaknya. 7 tahun bukan waktu yang sebentar. Ngga sedikit kenangan yang mereka alami. Mimpi-mimpi yang mereka rangkai,masih terekam jelas di benak Kayla. Seandainya musibah & petaka itu ngga terjadi, Kayla pasti sudah resmi menjadi nyonya Dito. Berbagi hidup dengan orang yang dia cintai. Punya anak yang lucu-lucu. Akh…..perlahan Kayla menepis semua bayangan itu seiring pesawat yang membawanya mulai menembus awan.

”selamat tinggal Dito….selamat tinggal…aku harap kamu bahagia…..aku harap kamu ngga lagi mikirin aku,karena aku ngga mau mikirin kamu lagi…..”

***

Sementara itu………………

”maaf mas…non Kayla baru aja berangkat dii antar tuan & nyonya….”

”kemana???”

”ke bandara…”

”bandara???”

”iya…non Kayla mau ke jerman….”

Dito memacu mobilnya dengan cepat. Pagi itu,Dito terima kabar dari Angga kalau Melani meninggal karena over dosis. Setelah menerima kabar itu,Dito langsung ke rumah Kayla. Berharap masih ada secercah keajaiban disana. Tapi ternyata Dito terlambat. Kayla udah pergi. Udah pergi. Dito terus memacu mobilnya sampai batas kecepatan tertinggi……………

***

”Semoga kamu tenang disana…..” Kayla menabur bunga di atas makam yang terlihat ngga ke urus itu. Kayla masih terpaku disana. Dito….udah lewat beberapa tahun yang lalu. Lama sekali. Kayla mencoba bangkit dari kepedihannya yang ia bawa dari jakarta ke munchen. Bertahun-tahun ia mencoba menata hati & hidupnya. Kayla masih larut dalam doa & bayangannya tentang Dito. Sampai suara kecil itu menyadarkannya…

”Mommy….” Anak lelaki berumur 3 tahun berparas bule itu menggelayuti pundaknya.

”ya Alif….wait a minute honey…” Kayla memangku bocah itu & mencium pipinya yang chubby kemerahan terkena sinar matahari

Setelah berdoa,Kayla berdiri & menyerahkan Alif  ke tangan seorang pria bule yang persis mirip sama Alif

”enough?” pria itu menatap Kayla. Kayla hanya mengangguk

”Mommy…” Alif menarik-narik ujung rambut Kayla

“I think you’re hungry baby boy…” Kayla menggamit tangan anak tersayangnya

“ya..me too honey…” Adrian memegangi perutnya

“owh….like father like son….” Mereka bertiga tertawa

Keluarga kecil itu meninggalkan pemakaman. Kayla sempat menoleh ke nisan Dito

”aku udah ngenalin keluarga aku ke kamu kan….?aku harap kamu ikut bahagia….”

FIN
* 4 someone over there….& bila nanti esok hari kutemukan dirimu bahagia,
ijinkan aku titipkan kisah cinta kita..selamanya………

In My Room, 16 Juli 2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s