Me & My Adventurer


Herkommen

Coffee,Book & Art Shop di selatan Jakarta

Awal minggu di bulan Juni

Hujan turun ngga berhenti dari tadi siang. Sebagian orang mungkin udah setengah hati beraktivitas. Reifa tampak asik menekuni laptopnya. Sesekali dia nengok ke arah jendela sambil menghela nafas panjang. Kalo ngga ada kuliah atau jadwal siaran,Re –biasa dia di panggil- lebih seneng nongkrong di kafe yang juga merangkap toko buku dan galeri lukisan ini. Kafe yang emang menu andalannya kopi & sandwich itu salah satu cabang bisnis mamanya. Ga Cuma kopi sih, ada juga minuman & makanan lainnya. Sedangkan Book Shop itu murni usaha Reifa yang emang hobinya nulis & baca buku. Art gallery yang ngejual lukisan, hasil foto, dan berbagai macam karya seni itu milik kakak laki-lakinya, Erfan yang sekarang lagi training dari perusahaannya ke jepang. Tempat yang cukup luas itu juga dilengkapi Wi-Fi. Jadi bener-bener manjain pengunjung banget. Gara – gara usaha mamanya ini, Re jadi suka banget nge-coff (sebutan Re kalo lagi ngopi). Sampe-sampe dia tertarik buat nyari tau all about coffee. Kadang – kadang dia ngasih ide buat bikin resep mix coffee. Tempat ini emang baru buka 2 bulan. Tapi pengunjungnya lumayan banyak,dan udah ada juga pelanggan tetap. Mereka dateng buat meeting sama klien,sekedar nongkrong, menyendiri, kadang – kadang Cuma buat numpang nge-Wifi. Re suka banget merhatiin pengunjung disini. Ngga jarang dia suka turun langsung ngelayanin pengunjung dan ngobrol sama mereka.

”Mba Re,,,”

Re nengok ke arah kasir.

”ibu telfon…”

Re masuk buat ngangkat telfon ke ruangan office yang adanya di pojok.

Setelah keluar dari ruangan, Re duduk lagi di ’singgasananya’. Pintu terbuka. Masuk seorang cewe berkerudung yang bajunya udah setengah kuyup. Dari tempat duduknya,Re bisa denger pembicaraan si cewe sama kasir.

” selamat sore…ada yang bisa di bantu?”

”mmm….saya mau hot green tea honey 1…”

“hot green tea honey 1..ada lagi mbak?”

Cewe itu tampak serius ngeliat ke papan menu.

” tiramisu-nya 1 deh mbak…”

”saya ulangi ya, green tea honey 1,tiramisu 1…ada lagi?”

” itu aja deh mba…”

”semuanya jadi 43 ribu…silahkan di tunggu…”

Cewe itu duduk di pinggir jendela & tepat berhadap-hadapan sama Re. Re kadang ngeliat ke arah cewe itu. Cewe itu ngeluarin laptopnya. Mungkin dia sibuk internetan,pikir Re. Re ngabisin frape moccacino di gelasnya. Lalu dia berdiri & beresin barang- barangnya.

”mau kemana mba Re?” kata Tina, si kasir

”mau siap-siap buat siaran ntar jam 7….jangan lupa dengerin ya City FM…”

”siipp…always kan,,,,”

Re jalan ke arah pintu,nengok ke arah si cewe berkerudung yang juga lagi ngeliatin Re.

”duluan ya mba…” kata Re sambil senyum. Cewe itu senyum & nganggukin kepalanya.

Setelah Re pergi,si cewe itu masih asik sama laptopnya. Dia lagi kecanduan maen game di facebook. Cewe yang namanya Ifa itu asik sama game-nya sampe tiba-tiba hape-nya bunyi

”ya Fan…aku lagi di Herkommen…tadi mau pulang ujan….kamu jemput aja ya kesini….” klik. Telfon di tutup. Ifa asik lagi sama game-nya. Kafe itu makin sore makin rame. Meja di samping kiri dan depan Ifa yang tadinya kosong,sekarang udah berpenghuni. Setengah jam Ifa asik sama laptopnya,hape-nya bunyi lagi.

”iya,,,,aku keluar sekarang…”

Ifa beres – beres barangnya. Karena buru – buru, beberapa modul kuliahnya ngga sempet dia masukin ke tas.

”makasih atas kunjungannya…” kasir menyapa Ifa dengan ramah.

Ifa keluar dari kafe dengan modul di tangan yang bikin repot,sampe – sampe dia ngga sengaja tabrakan sama 2 orang cowo yang mau masuk kafe. Modulnya jatuhan ke lantai.

”aduh..maaf ya mas..maaf…ga sengaja…”

Ifa dan 2 cowo itu ngambilin modul Ifa yang berantakan. Ke-2 cowo itu Cuma senyum aja.

Dari jauh, Arfan, pacarnya Ifa udah keliatan bete nungguin di motor.

”lama banget sih…” Arfan naro buku Ifa ke tas-nya

”maaf….tadi aku tabrakan tuh sama orang gara – gara buru – buru…”

Ifa & Arfan menembus Jakarta dengan kemacetannya sehabis hujan.

”selamat sore….mau pesen apa mas?”

” lo apa?” Tanya cowo yang secara fisik lebih besar daripada cowo yang 1-nya lagi

”hot chocolate milk aja deh,,,,”

“mba,hot chocolate milk-nya 1,sama 1 frozen cappuccino blend ya”

“ok,,,silahkan di tunggu”

Kedua cowo itu ngambil tempat tepat di depan kasir. Cowo yang badannya lebih besar itu ngeluarin laptopnya

”ya ampun ka,,,mau ol lagi??” tanya cowo yang berjenggot tipis yang namanya Adit

”yoi,,,,,” jawab Danar yang dipanggil Ka sama Adit,karena emang lebih tua 2 tahun itu.

”dasar,,,mentang-mentang,,,”

”apa??”

”mentang-mentang clbk-nya ol,,,ikut2an ya ente?”

”hahah namanya juga usaha,.,,,,”

Ngga lama,pesenan mereka dateng. Kedua cowo itu pun asik sama obrolan mereka tentang kerjaan. Karena mereka emang 1 tempat kerja. Tambahan buat danar,ya asik chat sama CLBK-nya.

Ruang Siaran City FM

Re udah standby di depan komputer menghadapi berbagai macam peralatan perangnya. Dia mempelajari script bahan siaran. Acara siaran Re emang di jam primetime dan mengudara seminggu dua kali. Biasanya ngebahas hal – hal ringan seputar anak muda & life style. Kadang – kadang ngedatengin bintang tamu, dan ngebahas soal musik mereka. Sebenernya kerjaan Re ini rada ngga nyambung sama kuliahnya di jurusan Teknik Kimia. Tapi karena Re hobi banget nyerocos alias bawel,jadi ya dia pikir penyaluran bakat terpendamnya jadi penyiar bisa jadi side job-nya. Selain jadi penyiar, Re juga terikat kontrak buat jadi dubber untuk beberapa judul film luar & kartun. Tiba – tiba Re kaget ngebaca script siarannya. Produsernya Mas Andi & Partner siarannya Dito Cuma senyum – senyum karena tau kenapa Re agak kaget.

”iihh,,,,,” Re langsung nyender ke bangku.

”kenapa Re???” Dito pura – pura

”ahhh lo pada ngerjain gw yaa??” Re mulai ngerajuk

”ngerjain apa??” Mas Andi sibuk nyusun track list

”ini ko jadi ngebahas soal adventure?” Re ngangkat – ngangkat kertasnya

“ya ampuunn,,,gara – gara itu toh,,,” Mas Andi maen mata sama Dito

“ya ampuun,,,gara – gara itu toh,,,” Re ngulangin kata – kata Mas Andi

“Profesional donk Re,,,,lagian kan itu termasuk keseharian anak muda,,” Dito makein headset punya Re

”iya,.,,tapi kan,,,”

”tapi ngingetin lo sama adventurer lo itu kan??hahaha adventure till the end,,,” Mas Andi malah ngeledekin

”huuhh,,,,dasarrr,,,” Re mulai siap – siap karena siaran bakal di mulai 5 menit lagi

”yah,kan lo bisa sekalian tuh curcol,,,siapa tau doi denger,,,” Dito ngedipin Mas Andi tanda minta bantuan sekutu

”iya Re,,,bener kata Dito,,”

”aaahhh ngga ahh,,ngga ada,,,,ngga ada,,,” Re makin malu

”okeh,,,,siap ya,,,,1,,2,,3,,on air,,,” Mas Andi ngasih komando

Jalanan macet banget karena sehabis hujan. Malah di beberapa titik di jakarta udah mulai ada genangan air. Wisnu baru aja keluar dari kantor & sekarang dia kejebak macet. Dari radio di mobilnya,mulai kedengeran suara yang emang dia kenal

”ahaa,,,Re lagi siaran,,,” Wisnu senyum – senyum kalo inget ade tingkatnya itu

”lohaa,,,selamat malem para anak muda jakarta,,ketemu lagi sama gw Reifa Herdiansyah dan rekan gw Dito Anggakara,,,,”

”yap,,,,sampe 2 jam ke depan kita bakalan nemenin kalian di acara favorit anak muda jakarta,,,,apalagi kalo bukan Voice of the City,,,,”

”oke Dito,ini kayanya banyak anak muda jakarta yang sekarang lagi kejebak macet secara abis ujan ya,,,”

”tapi tenang aja,,,kita bakal ngasih kamu lagu2 yang lagi hits buat nemenin kamu – kamu,,,”

”Dan kita juga bakal ngobrol seru,,,,untuk malem ini kita bakal ngomongin soal adventure,,,”

”yups,,ini juga salah satu topik favoritnya Re niy,,,,soal petualangan,,,kamu bisa sharing pengalaman kamu soal adventure,,apa aja,,,mulai dari hobi hiking,climbing,ato sekedar curhat soal petualangan – petualangan yang lainnya,,,,”

” ok,sebelum itu,ni Re kasih lagu yang,,,,”

”yang juga favorit lo kan Re,,,”

”yap,,,bener banget,,,,lagu dari Secondhand Serenade,Fall For you,,,,,,,,,”

Wisnu senyum – senyum sendiri ngedengerin Re siaran. Sementara di studio City FM,Re langsung mencak – mencak sama Dito

”reseeeeeeee,,,,,lu mah dit,,,,gw kan langsung speechless,,,”

”hahaha,,,gpp lagih,,,,dia ngga denger ini,,,,”

”kalo dia denger gimana??buseettt,,,ketawan banget klo gw lagi ngomongin diaaa,,,,” Re nutup mukanya pake kertas

Ngga lama,hp-nya bunyi. Pas Re liat,ada SMS masuk. Waktu dia buka,tambah mencak – mencak lah cewe putih berambut lurus sebahu itu

”waaaaaaaaaaaaaa paraaaaahhh,,,dia dengeeeeeeeeerrr,,,” Re histeris. Mas Andi sama Dito Cuma ketawa – ketawa liatnya

Halo non,,,lagi siaran ya,,,aku denger loh,,,,semangat ya!

Re langsung senyum – senyum bacanya. Dia langsung bales

Iya,,,mksh y Ka,,,,lg dmn?

Sampe siaran itu beres,Re masih ngarep Wisnu bakal bales lagi SMS-nya. Tapi ternyata,ngga ada balesan juga.

Re setengah berlari ngejar lift yang hampir ke tutup. Re mencet tombol angka 5. Sambil sesekali dia liat jam di tangannya dan berharap semoga dosen Statistik & Rancob Belum masuk. Setelah celingak celinguk nyari tempat duduk, Re milih duduk agak di belakang. Disampingnya ada Ela yang langsung interogasi dia.

“siaran lo yg waktu itu tentang adventurer,,,kayanya,,,,”

Sebelum Ela selesai ngomong, Re langsung melotot

“udah deehh,,,,”

“hahaha,,,mengingatkan lo sama ka wisnu kaannn,,,” Ela to the point banget

“rese lu,,,” Re langsung merengut

“gw heran deh sama lo & Ka Wisnu,,,,,kalo emang sama2 suka yawda,jadian aja napa,,,,” Ela sok tau

“huusss,,,udah deehhh,,,jangan ngomongin Ka Wisnu napa La,,,,”

“knapa??cie..cie,,,,” Ela makin menjadi ngeledekin Re

“susah deh,,,,”

Baru aja Ela mau nerusin interogasi itu, Pa Adnan dosen mereka udah masuk. Begitu kuliah hari itu selesai, Re langsung ngabur. Tujuannya ngga lain ngga bukan ya ke kafe. Begitu masuk, Re ngeliat cewe berkerudung yang waktu itu udah duduk manis asik sama laptopnya dengan cover Winnie The Pooh. Re langsung mesen Ice Blended Chocolate dan ngambil tempat di pojokan,persis di seberang cewe itu. Re mulai asik menekuni novel yang lagi dia buat. Sampai – sampai Re ngga sadar kalo cewe yang bernama Ifa itu kadang –kadang ngeliat ke arah Re. Setelah hampir 2 jam disitu,hp Ifa bunyi,dan Arfan udah nunggu diluar. Begitu Ifa bangun dari kursinya, Re ngeliat ke arah Ifa.

“aku duluan ya,,,,,” Ifa pamit ke Re

“oh,,iya,,,sering juga ya kesini?” Re nyamperin Ifa

“lumayan,,,,abis deket siy dari kampus,,,”

“oh iya,kenalin,,,,aku Re,,,” Re ngulurin tangannya

”aku Ifa,,,,”

”see you next time ya Ifa,,,”

“ok,,,,”

Sepeninggal Ifa, Re kembali menekuni novelnya dan ngga sadar kalo udah jam 6. Re senam ringan di tempat duduknya buat ngelemesin otot. Lagi kaya gitu, masuklah 2 cowo yang salah satunya kayanya Re kenal. Begitu mereka selesai mesen minuman, Re langsung nyamperin cowo itu.

“ adit ya?”

Cowo yang namanya Adit itu langsung nengok

“hei,,ini Reifa ya?”

“iya,,,,beneran adit??” Re seneng banget

“iya,,,apa kabar Re?”

Re langsung nimbrung duduk

“Re,kenalin ini Ka Danar,temen kerja adit,,,”

“halo,,Re,,,,”

“Danar,,,,”

Mereka duduk bertiga

”kerja ya sekarang?” Re nanya sama Adit

”iya,,,,sambil kuliah juga,,,,ekstension,,,”

”hooo,,,,kuliahnya ngambil jurusan apa?”

”teknik lingkungan,,,,”

”kalo ka danar?”

”udah lulus,,,,tadinya ngambil kimia,,,,”

”oohh,,,satu tempat kerja?dimana?”

”di laboratorium jasa & pengujian lingkungan hidup,,,”

”wooww,,,excited kayanya,,,,”

”kamu Re?sekarang dimana?”

”kuliah aja,,,ngambil tekkim,,,”

”udah lama ya kita ngga ketemu,,,setelah lulus SMP,,,”

Mereka bertiga ngobrol asik banget. Sampe pas pintu kebuka, Re langsung mengenali sosok cowo tinggi yang masuk itu. Cowo itu sebentar kaya nyari – nyari orang sampe akhirnya Danar melambaikan tangan

”Nu,,,disini Nu,,,”

Re kaget banget. Pertama,karena cowo itu adalah Wisnu. Kedua, Re ngga nyangka kalo Wisnu bakalan dateng sekarang. Ketiga, ternyata orang yang dicari Wisnu itu Danar. Sampe Wisnu salaman sama Danar & Adit,Re masih ngga percaya kalo Wisnu ada di depannya. Sampe waktu Wisnu ngajakin salaman, Re grogi banget.

”loh Re,ko disini?ngga siaran??” Wisnu duduk tepat di samping Re

“Nu,.lo kenal sama Re,,,?” Danar kaget juga ternyata Wisnu kenal sama Re

“ini kan ade tingkat gw waktu kuliah Nar,,,”

“klo Ka Danar kenal Ka Wisnu darimana?” Re berusaha nenangin dirinya

“jadi Re, Wisnu ini temen SMA gw,,,,”

Adit & Re barengan “ooo,,,,”

“jadi gimana Nar?ada bisnis apa niy?” Wisnu ketawa. Karena ngga enak sama mereka bertiga, Re pamit balik ke mejanya

”mau kemana?disini aja,,,,” kata Adit

”mau nerusin nulis niy,,,” kata Re

”oh,,,ok,,,” kata Danar.

Re balik ke mejanya. Asik sama tulisannya lagi walaupun hatinya deg – degan karena ada Wisnu. Setelah Ice Blended Chocolate-nya abis, Re mesen MoccaOrange buat nemenin dia nulis. Saking asiknya Re nulis,dia ngga sadar kalo Wisnu udah ada di sampingnya

”serius amat,,,,” Wisnu langsung duduk

”ehh,,,,iya niy,,lagi semangat nulis,,,”

Danar & Adit pamit pulang

”see u guys,,,” Re senyum ke arah mereka

Tinggal dia sama Wisnu. Sumpah, Re deg –degan banget. Secara,udah lama juga mereka ngga berduaan kaya gini.

”nulis apa?” Wisnu nyuri – nyuri liat ke layar laptop Re

”biasa,,,lagi iseng nulis novel,,,”

”aku suka semua puisi kamu,,,”

Re langsung merah mukanya pas Wisnu bilang kaya gitu.

”oh ya?baca ya?”

”baca lah,,,,aku sering ko mampir ke blog kamu,,,” Wisnu maenin gantungan hp Re yang gambarnya Pucca.

”makasih,,,,”

” Erfan apa kabarnya?” secara, Wisnu tu temen seangkatan Erfan walaupun beda jurusan.

”masih di jepang,,,,”

”training ya?kapan balik?”

”3 bulan lagi,,,”

”mmm,,,,,”

Mereka diem – dieman. Larut sama pikiran masing – masing. Re bener – bener ngga bisa nguasain hatinya. Ada Wisnu di sampingnya malah bikin idenya buyar. Sementara Wisnu ngga tau mesti ngomong apa. Dia cukup speechless karena ada Re disampingnya.

5 tahun yang lalu,,,,,,,awal Re masuk kuliah dan lagi dalam masa OSPEK.

Hari ini adalah hari terakhir OSPEK. Dalam satu sesi perkenalan organisasi, Re pertama kali ngeliat sosok cowo yang bikin dia deg – degan. Cowo itu tinggi,dan gayanya cool abis. Dia berdiri di podium,berbicara menerangkan tentang organisasi Pecinta Alam. Waktu dia ngenalin namanya, mulai saat itu juga,namanya ada di hati Re.

“nama saya Wisnu Pradipta.”

Mulai hari itu, Re selalu nyari tau tentang Wisnu. Kadang – kadang mereka ketemu di kantin,di perpus, atau kalo Re praktikum, Wisnu yang jadi pembimbing praktikumnya. Tapi buat ngedeketin Wisnu terang – terangan, Re ngga berani. Pun,setelah Re tau kalo Ka Erfan deket sama Wisnu, Re ngga berani bilang sama kakanya. Sampe suatu saat, Re lagi di ruang Sekretariat buat ngurusin buletin Teknik Kimia. Masuk Wisnu dan beberapa temennya.

”hai Re,,,sibuk niy,,,” Gaga langsung deketin Re.

”iya ka,,,deadline,,,,” Re masih asik ngetik di komputer walaupun dia nervous banget karna ada Wisnu

”udah beres semua Re?” Wisnu naro tangannya di pundak Re.

Re bener – bener ngga nyangka bisa sedeket ini sama Wisnu

”mm,,,,udah ka,,,tinggal naik cetak aja niy setelah aku edit,,,”

”ok,,,gud job,ladies,,,” Wisnu nepuk pundak Re dan ngelangkah keluar.

”mau kemana Nu?” Angga nanya

”biasaaa,,,basecamp PA,,,,”

”ngapain?” Gaga ikutan

”prepare buat naek,,,”

”lo mau naek?kapan?”

Re Cuma dengerin aja obrolan ketiga orang ini

”sabtu ini,,,”

”kemana?” Angga nanya lagi

”buseett,,,lu pada kaya wartawan,,,,”

Mereka bertiga ketawa, Re juga ikutan

”mau ke Gede,,,,knp?mau ikut?“

”gw ada acara Nu,,,” Gaga langsung jawab

”boleh tuh,,,gw ikut ah,,,” Angga excited gitu

”Ngga ikutan Re?”

Re gelagapan karena tiba – tiba Wisnu nanya gitu ke dia

”hah??aku?”

”iya,,,berani ngga ikut PA?” Wisnu setengah nantangin

Re Cuma nyengir aja.

Belakangan, Re jarang liat Wisnu di kampus. Denger – denger cerita dari Erfan siy katanya Wisnu sibuk ngurusin PKL-nya.

”tau tuh,,katanya siy mau PKL ke kalimantan,,,,” Erfan ngabisin jus di gelas Re waktu mereka lagi nonton DVD di rumah.

”lo ngga ikutan tuh PKL ke luar pulau ka?”

”jaaahh,,,,kaga nyambung say,,,klo si Inu siy iye kaga nape dia jauh2 ke kalimantan,,lah gw jurusan Desain Grafis ngapain juga gituh PKL ke kalimantan,,,” Erfan ngacak – ngacak rambut adenya.

Setelah itu, Re bener – bener ngga bisa ketemu Wisnu karena yang bersangkutan lagi PKL ke kalimantan selama 4 bulan. Sejak nama Wisnu ada di hati Re,semua pusi yang dia tulis,pasti berhubungan sama Wisnu. Tapi ngga tau kenapa, lagi – lagi Re ngga berani ngedeketin Wisnu. Sebenernya,ngga salah sih kalo cewe PDKT duluan. Tapi Re ngga punya kekuatan untuk itu. Padahal rasa yang dirasain ke Wisnu begitu besar. Begitu menggebu – gebu. Re Cuma bisa mandangin Wisnu dari jauh kalo dia lagi maen basket,ato lagi latihan walk climbing di balakang kampus. Re Cuma bisa denger tentang Wisnu dari Ka Erfan. Pun, ketika Re tau Wisnu punya pacar. Re Cuma bisa nangis. Cuma bisa cemburu,dalem hati. Re menyaksikan wisuda Wisnu dengan haru. Walaupun bukan dia pendamping wisudanya. Re turut mengucapkan selamat, meski tau perempuan yang di samping Wisnu itu pacarnya. Re juga tau waktu Wisnu putus sama pacarnya. Karena beberapa kali mereka bertukar cerita lewat chatting ato sekedar SMS basa – basi. Re turut bahagia waktu Wisnu di terima kerja. Re juga yang hadir menemani Wisnu kalo cowo itu lagi bete sama kerjaannya. Re yang menyemangati Wisnu untuk ngambil S2. Cerita itu berlangsung bertahun – tahun. Re pernah bertanya sama dirinya sendiri,berapa besar rasa yang dia punya buat seorang Wisnu. Apa itu Cinta, atau sekedar kagum.

”,,,dan aku bertanya tentang sosokmu

Yang terus melekat pada imaji,,,,

Yang terus menerus marasuk ke kalbu,,,,

Ada Rasa yang tak biasa,,,,

Namun ada yang tak terungkapkan dengan kata,,,,

Rasa yang tak dapat ku definisikan,,,

Asa yang tak dapat ku analisa,,,

Angan yang tak dapat ku jabarkan dengan rumus,,,,

Karena ia disini,di dalam hati,,,,,,,,

Mengalir seiring laju darah,,,,

Berdegup seiring deru jantung,,,,

dan Berhembus di tiap hela nafas,,,,,,,,,”

Re selesai mem-posting puisinya di blog. Lalu Re membuka account facebooknya dan menuliskan status

“,,karena ia masih disini,,,,masih sama seperti hari – hari yang lalu,,,,my adventurer,,,,”

Yap. Adventurer itu nickname Re buat Wisnu. Karena Wisnu emang petualang sejati. Segala macam olahraga outdoor dia jabanin. Dari mulai climbing,hiking,Surfing,Rafting. Sampe – sampe Re sempet pengen nyoba itu semua supaya dia bisa ngerasain dunia yang dicintai sama Wisnu. Re nyaris gila dengan semua perasaannya.

Di Kamar Wisnu

Cowo yang tingginya di atas rata – rata itu baru selesai mandi & langsung asik di depan komputer. Dia iseng buka2 blog. Dan, seperti biasa,blog favoritnya adalah….

And The Story Goes,,,,,,,by Reifa Herdiansyah.

Blog yang tampilannya eye catching dengan dominasi warna biru. Isinya puisi, cerita bersambung, info soal teater, artikel – artikel menarik. Wisnu selalu dibuat kagum dengan sosok ade tingkatnya itu. Re yang supel, cantik, baik, pinter, dan bener – bener mengagumkan. Dan malam ini, Wisnu mendapati ada 1 postingan baru. Judulnya Tentang Kamu. Perlahan dia baca, dan sedikit menghela nafas. Di benaknya langsung terbayang sosok Re, yang begitu lekat. Setelah itu, Wisnu langsung log in account facebook-nya. Dan mendapati status Re ada di news feed paling atas.

Reifa Herdiansyah  “,,karena ia masih disini,,,,masih sama seperti hari – hari yang lalu,,,,my adventurer,,,,”

Wisnu Cuma tersenyum simpul. Re memang ngga berubah. Dia masih sama seperti yang dulu dia kenal. Pun, setelah hampir 4 taun sejak mereka petama kali ketemu waktu Re OSPEK. Wisnu ngga tau apa yang dia rasa. Dan akhirnya Cuma tertulis kalimat singkat di statusnya

Wisnu Pradipta  ”you make my world so colorfull……..”

Di kamar Re

Re masih asik berselancar di dunia maya. Facebook udah kaya buku diary & temen curhatnya. Sampe – sampe oleh beberapa temennya dia di panggil kuncennya FB. Setelah asik bales – balesan komen sama temennya, Re balik ke home & mendapati status Wisnu disana

Wisnu Pradipta  ”you make my world so colorfull……..”

Re menghela nafas panjang. Dan dia sadar, kalo ngga seharusnya dia masih mikirin Wisnu

Hampir 6 bulan ini Re ngga ada komunikasi sama Wisnu. Pertama, Wisnu sibuk sama kerjaannya & Re sibuk sama tulisan, siaran, dan kuliahnya yang udah masuk taun terakhir. Kedua, Re mencoba buat ngga kontak dulu sama Wisnu. Seperti biasa, sore itu Re terlihat santai di kafe. Dengan T-shirt & celana pendek, Re sibuk packing. Sebenernya ini pemandangan aneh. Re dengan carier & peralatan hiking lainnya. Masalahnya, Re ngga pernah terlibat dengan urusan yang beginian. Mamanya sampe bingung ngeliat kelakuan anak perempuannya. Dari tadi siang Re sibuk wara – wiri nyiapain barang bawaannya. Sampe waktu Erfan pulang kerja, dan mendapati adiknya lagi khusyuk, dia sampe memegang kening Re

“sakit??”

Re Cuma senyum ngeliat kakanya.

” mau naek gunung Re?” Erfan ngeliatin carier Re dengan heran.

”iyah,,,” Re memasukan slayer & menutup cariernya.

Erfan masih ngga percaya.

”okey,,,finish,,,tinggal nunggu berangkat ajah deh lusa,,,,” Re merapikan poninya yang udah mulai panjang.

” ada angin apa siy?ko jadi kaya gini?” Erfan masih ngga ngerti. Dia tau banget, Re ngga pernah hiking sama sekali. Dan sekarang, dia mendapati adiknya baru aja selesai packing.

” pengen nyari suasana baru aja,,,,pengen refreshing,,,” Re ngambil segelas air dari dispenser di sudut ruangan.

Mama yang dari tadi Cuma senyum – senyum ngeliatin kedua anaknya,berjalan mendekati mereka

”Fan,,biarin aja kenapa,,,adikmu sekali – kali juga perlu refreshing,,,biar ngga maen sama laptop mulu,,,” Mama memeluk Re.

”iya,.,,tapi,,tapi,,,”

”tapi apa kaka ku sayang??” Re meluk Erfan

”ini ekstrim banget,,,,” Erfan ngacak – ngacak rambut adiknya.

”tenang aja,,i’m okay,,,”

Re balik ke ’singasananya’ dan asik lagi sama laptopnya. Mama pamit mau pulang duluan, soalnya Papa udah di rumah.

”mah, bilang papa aku pulangnya nanti ya,,,nunggu kafe tutup,,,” Re cium tangan sama Mama

”erfan juga mah,,,,mau interogasi si kuya niy,,,”

Setelah Jazz merah Mama menghilang dari parkiran, Erfan duduk di depan Re dan memandangi adiknya yang lagi senyam – senyum sendiri.

”ngapain siy?” kata Erfan

”aku lagi chatting sama Ifa,,,”

ifa siapa?“

” ifa itu,,,pengunjung setia disini,,,aku sering liat dia kesini,,makanya akhirnya aku ajak dia ngobrol,,ehh lama2 jadi deket deh,,,“

” oo,,,trus,kamu mau naek gunung sama siapa?“ Erfan menginterogasi adiknya

” sama temen – temen aku lah,,,“

” kemana?“

” kawah ratu,,,,,,,,,,,“ Re jawab tapi matanya asik ngeliatin layar laptopnya

” kapan?“

” berangkatnya lusa,,,,“

” setau aku,ga bisa nge-camp di kawah ratu,,,“

”emang ngga,,,,kan nge-campnya di gunung bunder,,,,jadi besok paginya baru naik,,,,abis itu langsung turun lagi,trus pulaaaaaaang,,,” Re nunjukin sifat manjanya sama kakanya

”serius mau naik?”

”iya laaaaaahh,,klo ngga,buat apa aku susah – susah beli carier, beli sendal gunung, beli ini itu,,,,” Re manyun gara – gara kakanya ngga percaya dia mau naek gunung.

”sejak kapan suka kaya gini?”

”ngga sejak kapan – kapan ka,,,,,aku Cuma pengen nyoba hal baru aja,,,” Re ngeberesin laptopnya. Erfan Cuma bisa geleng – geleng ngeliat adenya.

”ka,bawain carier aku ke bagasi mobil,,,”

Erfan nurut aja.

”balapan yuk sampe rumah?” Re nantangin kakanya

Belum Erfan sempet jawab, Re udah masuk ke Jazz birunya dan meluncur

”wooii curang niyy,,,,” tinggal Erfan bengong karena di kerjain adiknya. Buru – buru Erfan masuk ke NEW CRV-nya dan nyusul Re.

Di kamar Re

Re seperti biasa lagi asik sama FB-nya. Selama 6 bulan ini, Re emang ngga kontak sama Wisnu. Tapi kalo liat – liat FB-nya Wisnu siy tetep. Alasan yang paling tepat kenapa Re mau naek gunung adalah : karena Wisnu. Iya,karena Wisnu. Bukan berarti Wisnu ikut dalam pendakian ini. Bukan….tapi karena Re pengen ngerasain apa yang jadi kesukaan Wisnu & nunjukin sama Wisnu kalo dia juga bisa ngelakuin apa yang Wisnu lakuin. Dan, Re pengen ninggalin semua perasaannya di puncak kawah ratu. Supaya semua rasanya buat Wisnu,ngga ada lagi. Supaya Re bisa ngerelain kalo emang mereka ngga akan pernah bisa bareng – bareng. 4 taun cukup buat Re menikmati semua rasanya buat Wisnu. Dan 4 taun juga cukup buat Re untuk memendam perasaannya.

Reifa Herdiansyah  ”bukan sekedar pendakian,,,,,,,”

Di sebuah ruangan kantor di barat Jakarta

Wisnu masih berkutat sama komputer & kerjaan plan design-nya. Udah 3 bulan ini dia di buat pusing sama projek barunya. Sesekali wisnu sambil liat – liat FB buat ngilangin suntuknya. Dan dia agak kaget waktu liat statusnya Re.

Reifa Herdiansyah  ”bukan sekedar pendakian,,,,,,,”

Udah hampir 6 bulan ini dia jarang kontak sama Re. Selain karena dia sibuk sama kerjaannya, Wisnu juga bingung harus bersikap gimana. Wisnu sadar kalo ada rasa yang ngga biasa buat Re. Dan Wisnu juga sadar betul kalo Re punya rasa yang sama. Tapi entah kenapa Wisnu ragu buat mengartikan semua yang dia rasa. Dan sekarang, Wisnu kaget liat status Re.

”re mau naek gunung?” Wisnu sedikit mengerenyitkan dahinya.

”tapi sejak kapan Re suka yang kaya ginian?

Wisnu masih ngga percaya kalo seorang Re yang dia kenal baik, bakal naek gunung. Dia kaget waktu ada tanda SMS masuk di Hp-nya. Dari Erfan

Nu,lo tau ga?ade gw mau naek gunung,,gw heran Nu knp tiba2 dia mau,,,bisa tolong di pantau ga ini acaranya siapa?scr,lo kan dulu anak PA & masih ngurusin PA di kampus,,,thnx ya

Wisnu kaget juga Erfan SMS kaya gitu. Karena emang dia juga masih aktif ngurusin PA di kampus, dia reply SMS dari Erfan

Wah,,,surprise jg gw dgrnya Fan,,,ok nnti gw cari tau,,,

Ada balesan lagi dari Erfan

Thnx ya,,,,,

Gunung Bunder, Jawa Barat

Beberapa orang terlihat lagi ngediriin tenda. Sebagian lagi sibuk beres – beres barang bawaan. Setelah tenda jadi, semua ambil lapak masing – masing. Rombongan ini ada 10 orang. 4 diantaranya cewe termasuk Re, tidur di 1 tenda. Sementara, 6 cowo lainnya di bagi ke dalam 2 tenda. Sekarang mereka lagi asik bikin minuman anget sambil ngobrol – ngobrol & foto – foto. Re lebih seneng menikmati suasana itu sendirian.

”Re,,,mau ga??” Ela, sohibnya ngacung – ngacungin segelas minuman jahe anget.

Re yang tadinya lagi asik motret, nyamperin temen – temennya.

”Re,lu kenapa?” Bagus nanya

”gpp,,,emang knp?”

”abis,dari pertama dateng, lo diem aja,,,ngga ceria kaya biasanya,,,” Umang nimpalin omongan Bagus

”i’m ok,,,,Cuma merenung ajah,,,”

“cieeeeeee,,,,,siapa siy yang di renungin?” Koko ikut – ikutan

“heeiii kalian kaya wartawan aja,,,,,” Sisil ngebela temen satu bimbingan skripsinya

Jadilah mereka ketawa bareng – bareng.

Malemnya,anak – anak pada ngobrol ngelilingin api unggun. Re juga disana. Tapi pikirannya ngga disana. Tiba – tiba dia nyeletuk

“mau update status ahh…..” Re ngeloyor pergi ke tenda ngambil hp-nya

Kontan aja, temen – temennya pada nyorakin

”dasaaaaaaarr,,,,,kuncen FB,,,,”

Re cuek aja. Dia berharap masih bisa dapet sinyal buat buka FB. Dan ternyata ngga mengecewakan. Dia masih bisa update status

Reifa Herdiansyah ”,,,i’m ready to lost u when i started this journey tommorrow,,,,”

Abis itu, Re balik ke temen – temennya dan mulai bergila ria dengan mereka sampai tengah malam & akhirnya mereka semua ngantuk.

Barat Jakarta

Wisnu lagi nyiapin peralatan motretnya. Besok dia sama temen – temen klub fotografinya mau ke kota tua & mengeksplor objek – objek disana. Setelah beres, Wisnu iseng buka FB dari hp-nya.

”hmm,,,ngga ada yang menarik,,,,,”

Tadinya dia mau log out, tapi jarinya bergerak cepat mengetik nama Reifa Herdiansyah di kotak search

Reifa Herdiansyah ”,,,i’m ready to lost u when i started this journey tommorrow,,,,” about an hour ago

Sempet kaget juga Wisnu bacanya. Sambil menerka – nerka apa maksud statusnya Re. Dan dia tergerak buat ngasih komen

Ke kawah ratu ya Re?wah,,,ga ngajak2 niy,,,take care ya,,,,banyak lintahnya,,,,

Pos Pendakian Kawah Ratu & Puncak Salak I

Re dan temen – temennya lagi nunggu petugas pos pendakian dateng karena mereka harus lapor dulu. Sekarang baru jam 7.15 dan pos baru dibuka jam 8. Jadi mereka nunggu sambil seperti biasa….ber-narsis ria. Re siy dalam kondisi apapun masih tetep setia dengan hp-nya & FB!

Begitu dia buka FB-nya, ada 9 notification disana. Semua mengomentari statusnya semalam. Tapi yang paling bikin Re penasaran, ada komen dari Wisnu.

Ke kawah ratu ya Re?wah,,,ga ngajak2 niy,,,take care ya,,,,banyak lintahnya,,,,

Re ngga bales. Dia malah bikin status baru

Reifa Herdiansyah ”bismillahirohmannirohim,,,,,,pendakian segera dimulai,,,,semoga aja ngga ada halangan apapun,,,,”

Perjalanan menuju puncak menurut perkiraan memakan waktu sekitar 4-5 jam. Re bener – bener ngedapetin sensasi yang luar biasa. Karena ini pendakian pertamanya, di awal perjalanan, Re cukup kewalahan. Mungkin belum biasa. Apalagi track yang lumayan curam & agak basah karena habis hujan. Ditambah lagi dengan Carier di punggungnya. Re sempet kewalahan. 2 km berasa lama & panjang banget karena jalannya naik turun. Beberapa kali Re sempet minta temen – temennya berhenti buat istirahat. Waktu Km 2.5, Re minta berhenti karena dadanya sesak. Finally, obat asma yang udah lama ngga dia sentuh, jadi senjata pamungkas. Umang akhirnya menawarkan buat ngebawa carier Re. Secara dia Cuma bawa bag pack yang ngga begitu berat. Akhirnya, Re nyerahin carier-nya ke Umang dan perjalanan dilanjutkan. Karena track basah setelah hujan, kaki Re sempet kepeleset & masuk kubangan. Alhasil, kaki kirinya belepotan lumpur. Jam 12.15, mereka sampe juga di puncak kawah ratu. Mereka istirahat buat bersihin kaki yang pada kotor karena becek. Mereka juga makan siang yang mereka bawa dari gunung bunder. Re duduk di batu. Kakinya dia celupin ke air. Bau belerang menyengat banget, makanya mereka semua pada pake masker. Re memandang langit & ada Wisnu disana.

”Ka wisnu,,,i did it! aku berhasil sampe disini,di puncak kawah ratu,,,aku ngerasain apa yang jadi kesukaannya ka wisnu,,,aku berhasil bercinta sama alam, sama kaya yang Ka Wisnu lakuin,,,,dan disini, aku mau mengakhiri semua perasaan aku sama kaka,,,kar’na aku rasa, udah cukup semuanya,,,3 bulan lagi aku bakal wisuda, berarti udah 4 taun rasa ini ada di diri aku,,,cukup ya Ka,,,aku ngga bisa lagi kaya gini,,,kar’na aku tau, rasa aku ke kaka Cuma khayalan,,,ngga mungkin jadi nyata,,,,,,,,”

Re menghapus air matanya. Ela yang tau kenapa Re menitikan air mata Cuma memandangi sahabatnya dari jauh. Re menghirup aroma belerang itu dan melepaskan semua beban di hatinya.

”yuk,kita turun,,,,ntar kesorean loh,,,” Dendi yang jadi pimpinan rombongan mengomandoi teman – temannya.Secara, Dandi itu salah satu pengurus PA. Re bersiap ngambil carier-nya. Tiba – tiba umang nanya

”kuat ga Re?”

”kuat ko,,tenang aja,,,”

Perjalanan turun pun dilakukan. Jarak naik & turun kira – kira 8 km. 4 Km udah mereka lewatin waktu naik tadi. Berarti tinggal 4 Km lagi menuju pos turun. Re berusaha manguatkan dirinya, walaupun kakinya udah ngga kuat lagi. Re mengatur nafas supaya ngga nyesek. Di pikirannya sekarang berkecamuk hebat bayangan Wisnu. Semua cerita tentang Wisnu kaya di puter di otaknya. Awal mereka ketemu, Wisnu yang hobi maen basket, Wisnu yang jago climbing, Wisnu yang hobi banget hiking, Wisnu yang pernah nemenin dia nonton Ayat – ayat Cinta, Wisnu yang pernah nantangin dia buat masuk PA, Wisnu,,,Wisnu,,Wisnu. Ngga terasa, air mata turun perlahan  di pipinya yang chubby.

Re berenti sebentar buat minum & ngehapus air mata. Temen – temennya ngerti kenapa Re begitu, Karena mereka tau sejarahnya Re sama Wisnu. Dendi yang lumayan deket sama Wisnu pernah juga nyari – nyari info apa Wisnu suka sama Re. Tapi nyatanya, Wisnu emang ngga terbuka.

Dendi ngedeketin Re

”r u ok, Sis..?”

”gpp,,,gw baik2 ajah,,,,”

Mereka ber-10 emang temen deket. Makanya mereka tau sejarahnya Re sama Wisnu. Dalam rombongan itu, emang Cuma Re yang new comer buat acara pendakian kaya gini.

Di KM 3.2, Re udah ngga kuat lagi. Kakinya udah ngga kuat di bawa jalan. Apalagi tracknya yang makin curam, naik turun. Re hampir putus asa. Karena semua badannya sakit. Umang, Dendi, dan Ela menemani Re di barisan terakhir. Sementara yang lainnya mereka suruh jalan duluan. Umang menuntun Re pelan – pelan. Ela menyemangati

”ayo Re,,,,sedikit lagi ko,,,,”

Re terus menguatkan dirinya.

”ayo Re,,,,kalo udah sampe di bawah, itu artinya lo udah bisa ngalahin pikiran lo tentang Wisnu,,,ayo Re,,,” Re berkata dalam hati

Km 3.9,,,Re terus memacu semangatnya untuk sampe di bawah. Dan finally, dia udah ngeliat sebagian temen – temennya di bawah. Suara mereka udah kedengeran jelas

”ayo Re,,,”

”dikit lagi Re,,,”

Begitu sampe di bawah, Re langsung duduk meluruskan kakinya dan menjatuhkan badannya di lantai pos. Dendi melapor kepada petugas pos. Ela & yang lainnya bergantian memberi selamat buat Re yang udah berhasil ngelewatin pendakian ini.

”yeah,,,,makasih guys,,,,,,,i did it!!!” air matanya turun perlahan.

“hahaha gitu doonk,,,itu baru re namanya,,,,”

“okey,,,Re lulus dah,,,”

Mereka langsung menuju tempat istirahat buat sholat, mandi dan siap – siap kembali ke Jakarta. Bis Sukabumi – Jakarta itu melaju kencang. Re menyandarkan kepalanya ke sandaran bangku. Badannya berasa pegel – pegel. Re menghela nafas panjang. Ada kepuasan disana.

“bye,my adventurer,,,,,,”

Re ngga sabar nunggu hari wisudanya. Setelah kuliahnya beres, Re langsung daftar buat ngelanjutin S2. Dan sekarang dia punya job baru sebagai guru SMA di sebuah sekolah internasional. Jadi kalo pagi sampe siang, Re ngajar. Habis itu, dia nongkrong di kafe atau langsung ke radio buat siaran. Sabtu Minggu Re kuliah lagi. Re menikmati sekali hari – harinya dengan job barunya. Dia di terima dengan baik sama murid – muridnya yang masih ABG itu. Re menganggap mereka udah kaya temen aja. Re ngajar Kimia di kelas 1 dan kelas 2 untuk teori & praktikum. Berhubung hari ini Re ngajar Cuma sampe jam 11, dia langsung cabut ke kafe. Beberapa muridnya juga suka nongkrong disini. Suasana kafe siang itu lumayan rame. Re langsung ke belakang buat minta jatah makan siang. Habis itu, Re asik duduk di tempat favoritnya dan berselancar dengan jejaring sosial favoritnya, Facebook. Ifa posting sesuatu di wall-nya

Hasyifa Alamsyah ” Re,nanti sore di kafe kan?mau curhat nih,,,,,,,”

Langsung Re bales

Reifa Herdiansyah ” oks,,,i’m waiting sis,,,”

Hubungan Re & Ifa emang jadi deket. Karena seringnya mereka ketemu di kafe. Begitu juga sama Danar & Adit. Ngga jarang mereka ngobrol ber-4. Kadang – kadang suka hang out bareng juga untuk sekedar nonton di bioskop, atau karaokean. Dari situ Re tau kalo Ka Danar lagi ngejar CLBK-nya. Adit yang masih setia nge-jomblo. Ifa yang cowonya overprotektif. Mereka akhirnya juga tau kisahnya Re sama Wisnu. Apalagi Danar yang terhitung temen deketnya Wisnu.

”udah deh Re,,,,gw dukung,,maju terus,,,” kata Ifa

”tapi ngga lah Fa,,,dah gw lupain,,,”

”yakin lupa??” Ka danar mancing – mancing

”ahhh ga yakin niy,,,,” Adit nimbrung

”abis gimana,,,udah ngga mungkin aja,,,jadi,waktu ke kawah ratu kemaren ya udah gw lupain,,,,” Re nunduk. Padahal dalam hatinya masih ada rasa tentang Wisnu.

Danar & Adit saling pandang.

”lo yakin perasaan lo ke Wisnu?” Ka Danar mandang Re

Semua diem.

”bukan Cuma penasaran aja karena belum pernah ngerasain jadian sama dia?” Ka Danar nerusin omongannya. Re agak kaget dengernya.

”kayanya bukan soal itu ka,,,,bukan karena penasaran,,,tapi emang bener – bener,,,,sayang,,,” Re jadi kelu ngucapin kata – kata itu.

”yawda,kejar terus impian lo Re,,,,” Ifa ngelus pundak temennya itu.

Di kamar Re

Jam menunjukan angka 22.30 & Re masih ngga bisa tidur. Akhirnya dia mutusin buat online. Waktu Re lagi asik liat foto – foto yang di upload sama muridnya waktu mereka lagi praktek kimia, ada yang nge-buzz di Yahoo Messengernya. Re kaget banget waktu tau kalo itu Wisnu

Wisnu : ngedrop knp?


Wisnu pasti baca statusnya di YM. Re emang nulis nge-drop,,,,,,,

Re_Ifa : gpp ka,kecapean aja kali,,,


Wisnu : eh iya,congrats ya yg dh jadi ibu guru,,,,


Re_Ifa : mksh,,,msh bljr jg ko jd guru yg baik,,,,


Wisnu : kpn wisuda?


Re_Ifa : bulan depan ka,,,apa kbr niy?


Wisnu : baik,,,cm sdkt pusing


Re_Ifa : knp?


Wisnu : bnyk krjaan,,,lembur mulu


Re_Ifa : hehehe asik donk,,,,


Wisnu : yah,gt deh,,,oh y, Erfan apa kbr?dh lama ga ketemu


Re_Ifa : lg sibuk sama yayang barunya


Wisnu : jealous niy yeee


Re_Ifa : ngga siy,,,Cuma keilangan K’ erfan aja sdikiitt,,,hahahaha


Wisnu : udh jrg nulis y skrg?

Re agak kaget waktu Wisnu nulis kaya gitu. Dia ngga nyangka kalo Wisnu suka merhatiin blog-nya.

Re_ifa : iya ka,,,waktunya ga ada,,,niy novel aja ngga jadi2


Wisnu : tau deh yg sibuukk


Re_Ifa : yee ngeledek niy,,,,


Wisnu : dh malem ko ga tidur?


Re_Ifa : blm ngntuk ka,,,


Wisnu : matiin aja tu komputernya,,,lagi nge-drop juga,,,bdnny perlu istirahat

Ada perasaan hangat yang mengalir waktu Wisnu sedikit ngasih perhatian.

Re_Ifa ; ywd dh, iya pa dokter,,,off dlu ya ka,,


Wisnu : okey,,smg ga keterusan ya nge-dropnya


Re_Ifa : amin,,,bye ka,,,

Wisnu : bye,,,,

Sebelum di turn off laptopnya, Re sempet nulis status di FB-nya

Reifa Herdiansyah ”thnx my adventurer,for give me ur attention,,,,”

Re langsung tidur. Sementara itu,,,,,,

Di kamar Wisnu

Wisnu senyum – senyum sendiri liat ke layar komputernya. Dia tatap lekat – lekat chattingannya sama Re. Dan beralih ke FB

Reifa Herdiansyah ”thnx my adventurer,for give me ur patient,,,,”

Wisnu senyum. Ada rindu yang menggetarkan jiwanya.

“Re,dah lama ya kita ngga ketemu,,,,,,” kata Wisnu dalam hati

Re berdiri di depan kelas dengan senyum manis. Murid – muridnya menatap harap ke arah Reifa. Terutama cowo – cowo yang berada di barisan depan, ngga berkedip ngeliat ke arah guru muda yang mereka sukai itu.

“Ok, class,,,I will give you a test today,,,are you ready?” Re berdiri sambil megang setumpuk kertas soal quiz

Beberapa murid kedengeran ngedumel. Beberapa langsung buka buku. Ada juga yang langsung bikin contekan.

“hei,,hallo,,,ini Cuma tes doank ko,,,kenapa mesti takut?”

Jawaban mereka beragam

“tapi Miss,belum belajar,,,,” kata anak yang terlihat subur itu

“yah Miss,,,ga siap,,,,” kata anak yang terkenal centil itu

”jangan donk Miss,,,,”

Re mengetukan pulpennya ke papan tulis untuk menenangkan mereka.

”ini kan buat ngukur kemampuan kalian….ok,aku rasa 1 jam cukup ko buat ngerjain soal ini,,,”

Re minta bantuan ketua kelas buat ngebagiin soal quiz. Re duduk memperhatikan murid – muridnya. Kadang dia jalan keliling untuk memastikan ngga ada yang berbuat curang. Tiba – tiba ada tanda SMS masuk di Hp-nya. Re duduk, dan buka SMS itu.

K’ wisnu

Re,nnti sore ad d kafe ga?aku ad prlu,,,

Re sempet ngga percaya sama apa yang dia baca. Buru – buru Re bales SMS itu

Ada ka,,tapi rada sore sktr jm 6an aku ngajar les dulu soalnya

Wisnu bales lagi

Ok,ntr aku kesana ya

Sore ini pulang sekolah Re emang ada jadwal les sama muridnya. Les 2 jam pertama, Re ngajarin Matematika buat anak kelas 1. Sore itu, ada 10 anak yang ikut les. Selang 15 menit, Re udah ngasih les Kimia untuk murid kelas 2 yang sore itu ada 12 orang. Selesai ngajar, Re langsung meluncur dengan Jazz birunya. Karena Wisnu nunggu dia di kafe. Tapi apa mau dikata, Re kejebak macet gara – gara ada mobil mogok. Padahal kalo ngga macet, 20 menit lagi dia bisa sampe ke kafe. Jam nunjukin angka 17.56.

“terlambat niy,,,” kata Re

Re markir mobil tepat di samping X-Trail punya Wisnu. Re langsung masuk & mendapati Wisnu lagi ngobrol bareng Danar & Adit yang lagi nongkrong disana

“hai,,,maaf telat” Re langsung duduk

“darimana bu?kita nungguin padahal,,,” kata Danar

”tadi ngasih les tambahan dulu,,,,huff dah gitu,ada mobil mogok jadi macet,,,”

Danar & Adit udah siap – siap mau cabut

”mau kemana?” Re agak kaget juga liat mereka mau pergi

”udah jam setengah 7 bu,,,balik lah,,,” Adit berdiri

Setelah Danar & Adit cabut, Re ngajak wisnu pindah tempat duduk ke ‚singgasanananya’ dan mesen 1 cangkir hot chocolate

”ka wisnu mau pesen apa?“

Wisnu ngeliat daftar menu sebentar

” moccacino float aja deh Re,,,”

Setelah pesen, Re duduk di depan Wisnu. Re deg – degan banget. Sebenernya, Wisnu juga deg – degan.Beberapa menit mereka diem – dieman sampe pesenan mereka dateng.

” Re, aku mau minta tolong niy sebenernya,,,,”

”tolong apa ka?kalo aku bisa juga aku bantu,,,,”

”gini Re, aku baru aja di tunjuk jadi project manager buat bikin plan baru dari pabrik yang udah ada”

”bagus donk ka,,,selamet ya,,,” Re senyum

”tapi aku perlu 1 orang staff Re buat support kerjaan ku,,,,yah, ibaratnya buat jadi partner,,,”

Re diem.

”karena projek ini ngga main – main,,,aku di kejar deadline & ini orientasinya ke uang yang dalam jumlah cukup besar”

”trus,,,?”

”kamu mau Re ngisi posisi ini?” Wisnu natap Re

Re kaget setengah mati. Pertama, karena dia di tawarin buat jadi project manager di salah satu perusahaan yang cukup besar di indonesia. Yang kedua, yang nawarin itu Wisnu.

”ko aku??” Re masih ngga percaya.

”kamu pinter, jago negosiasi, dan kamu menguasai plan design & proses,,,jadi aku pikir kamu pasti mampu”

”tapi kan,,,aku udah ngajar ka,,,,”

Wisnu diem ngedenger jawaban Re.

”kalo bukan kamu,aku ngandelin siapa Re?”

Re berpikir sebentar.

”sebentar ka,aku telepon temen ku dulu”

”halo Mang,,,”

”ya halo Re,,tumben nelfon,,ada apa?” kata Umang di seberang sana

“Mang,gmn?dah dapet kerja?”

“belom,,,”

”yang kemaren buat ke papua gimana?”

”ngga ah Re,,,gajinya ngga cocok,,,hahaha”

”Mang,niy ada yang nawarin kerjaan,jadi project manager,,,mau ga?”

”yang bener?”

Re ngasih hp-nya ke Wisnu & ngebiarin Wisnu ngobrol sama Umang. Wisnu pasti kenal sama Umang. Secara, mereka sama – sama anggota PA di kampus & masih aktif sampe sekarang.

”Re,bilang ke kalo yang mau kamu telfon itu Umang,,,” Wisnu ngasihin hp Re

”hehehe,,,surprise ah Ka,,,”

”makasih ya,,,kalo Umang siy aku kenal baik,,,”

”dah ngga pusing kan?” Re mendelik ke arah Wisnu & disambut senyuman sama si empunya.

Diluar tiba – tiba hujan deras.

“yah,,,ngga bisa pulang niy,,,” Wisnu ngeliat ke arah jendela di sampingnya

“mau pulang buru – buru?” Re agak gelisah juga denger Wisnu mau pulang

“ya ngga buru – buru,,,masih pengen disini juga,,,”

Re senyum ngedenger kata – kata Wisnu.

”hmmm,,,,mau nunggu Ka erfan ya?dia mah biasanya nyampe sini jam setengah 9an,,,,“

”bukan,,,bukan Erfan,,,” Wisnu natap Re

”terus?nungguin ujan reda?” Re pura – pura maenin sendok di gelasnya

“bukan,,,” Wisnu terus natap cewe di depannya yang salting itu

“terus?” Re curi – curi pandang ke arah Wisnu yang terus natap dia

“masih pengen ngobrol sama kamu,,,,”

Biarpun di luar hujan & di dalem dingin karena AC, ada sesuatu yang hangat yang mengalir ke seluruh tubuh Re. Re berasa terbang ngedenger kata – kata Wisnu

”ahhh bisa aja niy,,,,boong banget” Re berusaha nutupin perasaannya yang lagi melayang – layang

”ihh beneran,,,”

Lalu mereka terlibat obrolan seru. Soal kerjaan Wisnu, soal murid – muridnya Re yang coba PDKT, soal pengalaman Re ke kawah ratu, soal Wisnu yang lagi menekuni dunia fotografi. Tanpa mereka sadari, Erfan merhatiin dari sudut galeri. Saking asiknya mereka ngobrol, mereka ngga sadar kalo Erfan masuk dari pintu samping. Dari situ Erfan berusaha mengingat – ngingat semua tingkah Re kalo nanya – nanya soal Wisnu. Dan dari situ juga Erfan tau kalo adiknya menyimpan sesuatu yang besar sama Wisnu.

Malam itu, Re yang udah selimutan di kasur masih aja senyum – senyum inget kejadian di kafe. Rasanya udah lama banget dia ngga seintens itu sama Wisnu. Iseng dibukanya FB lewat hp dan update status

Reifa Herdiansyah ”terima kasih untuk malam yang indah,my adventurer,,,,,”

Setelah itu, Re langsung log out & tidur nyenyak dengan mimpi tentang Wisnu. Sementara di statusnya rame komen dari temen – temennya. Dan ada Wisnu juga disana yang nulis komen

”sama-sama,,,,seneng rasanya,,,,”

Paginya, Re langsung histeris waktu dia buka FB sambil sarapan.

”ya ampuuunnnn” Re histeris sampe Mama & Papa keheranan.

”kenapa?” kata Mama

Re Cuma nyengir sambil geleng – geleng. Erfan yang duduk di samping Re pura – pura asik sama makanannya. Padahal dia tau betul, kenapa Re kaya gitu. Erfan liat komen Wisnu di status Re, tapi Cuma jadi penonton aja. Menurut Erfan, belum waktunya dia turun tangan untuk masalah adenya.

Sabtu pagi itu, Re lagi asik duduk santai di balkon rumahnya sambil dengerin lagu dari iphone biru kesayangannya. Di tangannya ada majalah National Geographic edisi terbaru. Re asik banget sampe ngga tau kalo kakanya ada di belakangnya & secara tiba – tiba nutup matanya. Kontan, Re teriak – teriak. Begitu Erfan ngelepas tangannya, Re langsung mencak – mencak.

” reseeeeeee,,,iseng banget siiyyy” Re langsung manyun

Erfan Cuma ketawa – ketawa dengernya.

”ntar malem siaran?”

”ngga lah,,,kan aku siarannya hari selasa sama jumat Ka,,,,kenapa?”

”jalan yu,,,,dah lama kita ngga hangout bareng,,,”

”yahhh ngga bisaaaaaaa,,,,aku dah janjian sama Ka Danar, Adit, Ifa, sama pacarnya Ifa,,,,”

”mau kemana?” Erfan main comot kue sus yang ada di piring. Buru – buru Re mukul tangan jail kakanya. Tapi dia telat. Erfan lebih gesit.

“mau karaokean,,,,” Re nerusin bacanya

“pulang jam berapa?”

“kaka nanyanya ko kaya wartawan??”

“nanya aja,,,”

“jam 9 juga udah di rumah,,,”

Begitu denger jawaban Re, Erfan langsung cabut.

”heeiii,,,,,mau kemana??” Re teriak

”ada bisnis,,,” kata Erfan yang udah masuk ke dalem.
Re baru aja masukin mobilnya ke garasi. Dia langsung masuk lewat pintu samping. Begitu masuk ke ruang makan, Re sempet denger suara kakanya lagi ngobrol di ruang tengah. Tapi ngga tau sama siapa. Pas Re udah di tangga mau naek, kakanya manggil. Re terpaksa turun lagi & menuju ruang tengah.

”Re,,,,,baru pulang?” kata cowo itu

Re berdiri mematung. Dia ngga nyangka, ada Wisnu disana.

”iya,,,abis maen,,,,” Re duduk di samping Wisnu

”Re,temenin Wisnu dulu ya,,,” Erfan langsung berdiri

“hei jelek, mau kemana?”

”mau ke kamar mandi,,,ngga tahan,,,,”

Erfan langsung ke belakang. Tinggal Re sama Wisnu yang jadi grogi.

”tumben malem mingguan sama K’ Erfan?” Re nyengir

”ada bisnis,,,,”

”bisnis apa niy?”

“gini, klub fotografi ku mau bikin pameran kecil – kecilan,,,hasilnya buat di sumbangin ke yayasan sosial,,,”

“ooo,,,,terus?”

“aku minta tolong Erfan buat bantuin,,,sekalian mau minjem tempat,,,,”

“dimana?”

“di kafe,,,”

Re seneng bukan maen dengernya.

“mm,,,gimana kalo acaranya di promosiin lewat radio?aku bisa bantu ko,,,,”

“waahh,,ide bagus tuh,,,boleh juga,,,”

“deal ya?”

Setelah itu, Re asik ngobrol sama Wisnu. Soal apa aja yang mereka mau obrolin. Dari balik ruang tengah, Erfan ngedengerin semua obrolan Re sama Wisnu. Ada senyum di pojok bibir cowo yang sayang banget sama adeknya itu.

Karena pameran fotonya Wisnu, Re jadi intens ketemu sama Wisnu. Pulang ngajar, klo ngga siaran, Re langsung ke kafe buat bantu – bantu temen – temennya Wisnu. Karena pastinya, ada Wisnu juga disana yang dateng abis jam kantornya selesai. Erfan tau kenapa adeknya semangat banget. Danar , Adit, sama Ifa yang juga nongkrong disana tiap hari juga tau Re kenapa semangat banget.

Sore itu, Danar, Adit, sama Ifa udah kumpul. Seperti biasa, Danar sambil chatting sama mantannya, Adit asik baca buku yang ada di bookstore, Ifa maen game sambil nunggu di jemput sama Arfan. Re mau jenguk muridnya yang sakit dulu, jadi datengnya rada telat.

Jam setengah 6, Re masuk & langsung nyeruput milshake strawberry punya Ifa.

“heeehh dasar tuyul,,ngagetin aja,,,” Ifa langsung ngacak – ngacak rambut Re yang tergerai

Karena yang di tunggu udah dateng, Mereka langsung ngerubung di meja yang udah jadi ‘singgasana’ mereka. Re ngga curiga sama sekali atas kelakuan temen – temennya.

Danar natap Ifa & Adit gantian. Re malah asik update status Fbnya

Reifa Herdiansyah “ngumpul bareng kroco2 ku,,,,,”

“Re,,,” Danar mulai obrolan

“hmm,,,apa?”

“jadi lo sama Wisnu gimana?”

Re yang lagi ngicip hot moccacino punya Adit nyaris keselek dengernya.

“eeeiii,,,maksudnya apa niy??” Re melototin mereka

“ya nanya aja,,,abis belakangan ini lo kan intens sama Wisnu,,,” Danar ngasih tisu ke Re yang masih gelagapan

Re natap temen – temennya

“aku sama Ka Wisnu,yaaa begitu,,,biasa aja,,,,ga ada yang spesial,walaupun berharapnya ada sesuatu yang spesial,,,” Re nunduk

“lo berusaha donk Re kalo emang mau,,,” kata Ifa

“ya lo semua tau lah Ka Wisnu kaya gimana,,,,4 taun lebih aja ga ada hasilnya,,,”

“gw udah tau, lo ga bakal bisa ngelupain dia,,,,walaupun lo udah jauh – jauh ke kawah ratu,,,” Adit angkat bicara

“ya abis gimana dit,,,susah bangeett,,,,” mata Re berkaca – kaca

Ifa ngelus pundak Re

“tau Re,,,it’s so hard,,,”

“yawda,lo maunya gimana?” Danar natap Re yang udah di anggep kaya adeknya sendiri

“ahh gw mah tau jawabannya,,,pasti maunya jadian sama Ka Wisnu,,,” Adit nyengir – nyengir dan langsung di sambut timpukan tisu dari Re

“rese lo ah,,,,” Re jadi malu

“tapi bener kan,,,,??” Ka Danar ngompor – ngomporin

Mereka berempat ketawa ngakak. Begitu pintu Kafe kebuka, spontan mereka langsung nengok. Wisnu masuk barengan sama seorang cewe. Perasaan Re langsung ngga karuan.

”hai,,,” Wisnu nyapa mereka

”haii,,,”

”oh iya,kenalin ini Asya,,,,” Wisnu memperkenalkan cewe yang dateng sama dia. Pikiran Re udah jelek aja. Dia mikir jangan – jangan ini pacarnya Wisnu.

”ok,gw ke sana dulu ya,,,mau bantu yang lain,,,” Wisnu cabut dari sana & langsung gabung sama temen – temennya. Tinggal Re yang terbengong – bengong & langsung nunduk. Adit, Danar, & Ifa bingung mesti ngomong apa.

”itu pasti pacarnya,,,” Re tiba – tiba nyeletuk

”ahh lo mah mikirnya jauh amat,,,,” Adit ngelempar Tisu yang tadi Re lempar ke dia

”belum tentu Re,,,siapa tau itu temennya di klub fotografi,,,” Ka Danar mencoba menyikapi dengan bijaksana

”abiis,,,tuh liat tuh, deket – deket gitu,,,uuhh cewenya kecentilan tuh,,,,” Re langsung bete

”re,,,apaan siy lo,,,jangan suudzan ah,,,” Ifa ngerangkul Re.

Ngga lama, Hp Ifa bunyi, itu tanda dia harus segera pergi karena Arfan udah nunggu di luar. Adit & Danar juga ikutan pamit. Re nganter mereka sampe ke parkiran & sempet ngobrol sebentar sama Arfan. Begitu temen – temennya pergi, Re ngga semangat buat masuk ke dalem & ngeliat Wisnu sama cewe yang tadi. Tapi mau ngga mau Re mesti masuk. Setelah basa – basi, Re mutusin buat pulang.

”ko tumben,pulangnya cepet – cepet banget?” Wisnu rada heran ngeliat Re yang tiba – tiba pucet & lemes

”lagi ngga enak badan,,,”

Abis jawab gitu, Re langsung pulang. Sampe di rumah, Re langsung masuk kamar & menangis sejadi – jadinya. Dadanya sesak banget. Dia ngga sanggup ngeliat Wisnu sama cewe lain. Re terisak di bawah bantal. Dia ngga peduli hp-nya bunyi berkali – kali. Dia hapal betul, kalo bunyi tone kaya gitu, artinya yang nelfon itu Wisnu. Cape nangis, Re langsung mandi. Begitu dia liat hp-nya,ada 4 missedcall dari Wisnu & 1 SMS dari kakanya

K’ Erfan

Re,sakit?kt Wisnu td plg buru2,,,,

Re nge-reply SMS kakanya

Gpp,,,cm pusing

Re ngebuka jendela kamarnya. Angin malam langsung masuk. Re duduk di meja belajar & langsung nyalain laptopnya

”mentari tak bersinar lama,,,,

Hujan pun turun deras,,,,

Hatiku menangis,,,,,,,,,,

Pelangi sehabis hujan hanya fatamorgana,,,,,,,,,

Karena aku sadar, dia seperti oase di padang gurun,,,,,,,,

Dia seperti udara yang tak teraba,,,,

Maka kini ku menangisi hadirnya yang begitu lekat dalam benak,,,,

Cintanya bukan untukku,,,,,,,,,”

Re memposting puisinya di blog. Lalu membuat status di FB

Reifa Herdiansyah “aku tak bisa luluhkan hatimu,,,,,,,,,,”

Herkommen

Wisnu & beberapa temannya masih sibuk. Padahal jam udah nunjukin angka 11 malam. Erfan juga ada disana. Waktu mereka tinggal malem ini aja. Besok udah mulai di buka acara pamerannya. Kafe pasti rame banget. Setelah selesai, mereka istirahat sambil ngobrol. Wisnu iseng buka FB dan dengan cepat mengetik nama Reifa Herdiansyah di kotak search

Reifa Herdiansyah “aku tak bisa luluhkan hatimu,,,,,,,,,,” 2 hours ago

Wisnu kaget juga ngeliat status Re. Padahal kemaren – kemaren statusnya ngga yang sedih – sedih begini. Wisnu langsung bisa nebak kenapa Re nulis begitu. Pasti gara – gara tadi dia dateng sama Asya. Erfan nyamperin Wisnu.

”ade gw kenapa lagi Nu?” Erfan to the point

”emang kenapa?” Wisnu juga kaget tiba – tiba di tanyain begitu

“tadi gw telfon, suaranya kaya orang abis nangis,,,gw baca statusnya di FB begitu,,,”

“gak tau,,,,tadi dia tiba – tiba pulang,,,katanya ngga enak badan,,,”

“hmm,,,Nu,gw boleh nanya?”

”apa?”

”lo udah punya pacar?”

Pertanyaan Efran di sambut ketawa sama Wisnu

“ah lo Bro,,,kaya baru aja temenan sama gw,,,,masa ngga tau,,,gw klo ada apa – apa juga cerita ke elo,,,,”

Erfan lega ngedengernya.

“lagian,kenapa lo nanya kaya situ?”

“gimana ya,,,,bingung gw juga,,,”

“ngomong aja,,,,” Wisnu mulai bisa nebak kemana arah pembicaraan ini

“gw rasa juga lo tau lah Nu,,,,kalo ade gw suka sama lo,,,”

Mereka langsung terdiam. Wisnu natap sahabatnya. Erfan diem sambil maeinin hape di tangannya.

“gw baru tau kalo dia suka sama lo Nu,,,selama ini gw kurang merhatiin dia kali ya,,,,”

Wisnu masih diem.

“gw ngga sengaja ke kamarnya & ngeliat isi laptopnya,,,,semuanya tentang lo Nu,,,puisi, cerita, curhatannya,,,,,dan sampe – sampe dia ngoleksi foto – foto lo dari jaman kuliah dulu sampe Sekarang,,,,,”

Kalo pas bagian yang ini, Wisnu kaget setengah mati. Karena dia ngga tau kalo sampe segitunya Re ke dia.

“foto lo yg dari FB juga dia simpen,,,,all about lo Nu,,,,”

Wisnu nunduk. Perasaannya bercampur aduk.

“yah,gw sadar diri lah,,,bukan berarti Re ade gw & lo sahabat gw,gw jadi bisa seenaknya maksain supaya lo pacaran sama ade gw,,,ngga gitu,,,,gw ngomong kaya gini, Cuma pengen lo tau segimananya ade gw ke elo,,,,”

Wisnu menghela nafas panjang

“ gw kaget,,,ngga nyangka sampe segitunya,,,,”

Erfan diem.

“gw bingung harus gimana,,,,”  Wisnu natap sahabatnya

Erfan speechless ngga bisa ngomong apa – apa

” tadinya gw ngga mau ikut campur Nu,,,tapi gw juga ngga bisa diem aja ngeliat ade gw kaya gini,,,,“

” gw juga ngga nyangka kalo sampe segininya,,,,,“

Erfan nepuk pundak sahabatnya sambil berdiri dari kursinya

” gw cabut dulu ya Nu,,,“

Wisnu Cuma ngangguk.

Di kafe udah mulai rame. Karena ini adalah hari pertama pameran foto, pengunjung yang dateng ngga hanya mau nongkrong atau makan & minum di kafe. Tapi sebagian dari mereka adalah para penyuka seni fotografi. Erfan ikut andil disana, karena galeri itu dia yang punya & Erfan juga suka sama seni yang beginian. Wisnu selaku ketua panitia sibuk memantau jalannya acara. Asya ngga lepas deket – deket Wisnu. Erfan agak jengah juga ngeliatnya. Tapi Wisnu beberapa kali menghindar dari Asya. Dia ngga mau Erfan berpikiran lain soal kedeketannya sama Asya. Sampai jam 3, Wisnu ngga ngeliat Re sama sekali. Akhirnya, Wisnu mutusin buat SMS Re

Ga dtg Re?knp?sakit?

Tapi ngga ada balesan dari Re. Wisnu bener – bener bingung. Akhirnya dia log in FB dan dengan cepat mengetik nama Reifa Herdiansyah di kotak search, karena dia ngga nemuin update status dari Re di home-nya

Reifa Herdiansyah “,,,tersadar kalo semua Cuma fatamorgana,,,,hufff sabtu kelabu,,,,” 6 hours ago.

Wisnu agak kaget bacanya. Re update status 6 jam yang lalu, berarti sekitar jam 9. Apalagi dengan status yang kaya gitu. Akhirnya, Wisnu memeberanikan diri buat nge-SMS Danar, siapa tau Re lagi sama Danar.

Dan, lo lg bareng2 sama Re ngga?

Ngga lama, Danar bales SMS

Hah?ngga,,,gw lg di bogor,,,lg jln sm mantan gw Nu,,emng knp?

Wisnu garuk – garuk kepala. Re ngga lagi sama Danar. Terus, Re ada dimana? Pikiran Wisnu ngga karuan.

Di Kamar Re

Re masih belum beranjak dari balkon kamarnya. Di meja samping kursinya, Roti sarapannya belum dia sentuh sama sekali. Dari tadi pagi Re Cuma duduk disana. Dan udah 2 hari ini Re ngga mau makan & ngga bisa tidur. Pembantunya sampe bingung. Tapi Re udah ngasih ultimatum, kalo Mama, Papa atau Ka Erfan tanya, harus bilang

”Non Re lagi tidur,,,,kecapean katanya.,,,”

Mama sama Papa lagi ke Surabaya, menghadiri acara pernikahan kerabat. Berkali – kali Hp-nya bunyi. SMS dari Wisnu, telfon dari Erfan. Tapi ngga ada 1 pun yang di tanggepin sama Re. Cuma terakhir ada SMS dari Danar

Re,lo knp?td si Wisnu SMS gw nnyain lo,,,,

Re Cuma bales

Aku gpp Ka,,,thnx ya,,,cm lg pgn sndri,,,,

Selesai bales SMS Danar, ada telfon dari Ifa

”ya Fa,,,”

”Re, Ifa mau mampir ke rumah Re,,,tadi Ibu bikin kue Sus kesukaan Re soalnya Ifa cerita kalo Re lagi ngga enak badan,,,,” Ifa langsung nyerocos

”yawda, ke rumah aja,,,gw ngga kemana – mana ko,,,,sama siapa kesininya?”

”sama Arfan,,,sekalian mau pergi,,,”

”okay,,,,”

Re masuk ke kamar mandi, secara dari tadi pagi dia belum mandi. Setengah jam kemudian, Ifa dateng dengan sekotak kue sus.

“ya ampun,,,,bilang ibu makasih ya,,,” Re jadi ngga enak hati. Hubungan Re sama Ifa udah bener – bener deket. Re udah kenal juga sama Ibunya Ifa.

“gimana Re?udah mendingan?” Arfan nanya

”yah, gini deh,,,masih pusing sama ngga enak badan,,,”

”Re, jangan nyiksa diri,,,,ngga usah sedih sampe segininya,,,,udah 2 hari lo ngga mau makan,,,” Ifa ngerapihin rambut Re yang ngga beraturan. Re Cuma diem.

”pasti lo ngga nyisir ya?” Ifa hapal betul kebiasaan temennya kalo lagi libur di rumah. Re Cuma nyengir. Arfan ikut – ikutan senyum

Sepeninggal Ifa, Re naik lagi ke kamar. Kali ini bukan buat duduk di balkon, tapi dia bersandar di pinggir tempat tidurnya. Pikirannya menerawang jauh. Hatinya ngga karuan. Lalu dia berteriak sekenceng – kencengnya

”aaarrrgggghhhhhhhhhhhhhhh”

Sesaat kemudian, Re udah ada di balik kemudi & melarikan mobilnya dengan kecepatan penuh. Adrenalinnya terpacu sangat cepat. Sore ini, jalan tol lumayan sepi, makanya Re bisa ngebut dengan kecepatan 100 km/jam. Air mata mengalir deras di pipinya. Re ngga tau kemana tujuannya. Sampai akhirnya, Re markir mobilnya di tepi pantai. Dia enggan turun, makanya dia Cuma diem di mobil & memandang ke laut.

Erfan kelimpungan. Karena pembantu di rumah bilang, Re pergi bawa mobil. Erfan ngehubungin Re buat nyari tau dimana posisi adenya, tapi Hp Re mati. Erfan ngehubungin Danar buat nyari tau keberadaan adenya,tapi hasilnya nihil, Danar ngga tau kemana Re pergi. Danar langsung ngehubungin Adit & Ifa buat ngabarin kalo Re pergi dari rumah & ngga diketahui dimana dia sekarang. Wisnu pun ikut – ikutan kelimpungan. Akhirnya, Erfan mutusin buat ninggalin kafe yang masih rame buat nyari adenya, walaupun dia ngga tau harus kemana. Sisil, pacarnya Erfan ngasih saran

”tempat favorit Re dimana?pasti dia kesana,,,,”

Erfan & Sisil meluncur ke arah Monas. Re paling suka makan Es Krim Ragusa. Mungkin dia disana. Tapi hasilnya nihil. Re ngga ada disana.

Danar yang lagi di bogor, pamit pulang sama Hana, mantannya buat nyari Re. Danar langsung janjian sama Adit & Ifa buat nyari Re. Mereka mulai pencarian dari taman kota, tempat Re biasanya menyendiri kalo lagi keabisan ide buat nulis.

Wisnu bingung harus nyari Re kemana. Dia akhirnya mutusin buat muter – muter Jakarta. Ngga keabisan akal, Wisnu ngebuka profil Re di FB & mendapati status Re

Reifa Herdiansyah “membiarkan air mata ku melarut bersama ombak,,,,,,,” 3 hours ago

Wisnu langsung melarikan mobilnya menuju pantai. Re pasti di pantai. Wisnu yakin banget. Setelah muter – muter di sekitar pantai, Wisnu berhenti karena mengenali mobil yang lagi terparkir di ujung. Wisnu langsung nyari tempat parkir & mendekati ke mobil itu. Tapi dia ngga mendapati Re di dalem mobilnya. Wisnu berlari ke arah pantai. Sebentar dia celingukan. Karena lumayan banyak orang, Wisnu agak susah nyari Re. Dia telfon ke Hp Re, tapi ngga aktif sama sekali. Wisnu berlari menyusuri pantai. Berharap ketemu sama Re. Di benaknya berkecamuk bayangan Re. Perempuan yang dia kenal waktu dia pertama kali melakukan perkenalan organisasi untuk mahasiswa baru. Wisnu tau kalo Re beda dari perempuan yang pernah dia kenal. Tapi ada satu perasaan yang menghalangi Wisnu buat deket sama Re. Walaupun nyatanya dia begitu menikmati kebersamaan dengan Re. Wisnu ragu mengartikan semua perasaannya. Pernah suatu ketika, Re menyatakan perasaannya secara ngga langsung.

”aku tuh suka sama kaka dari pas awal OSPEK,,,,,” abis ngomong itu, Re langsung diem. Dia ngga nerusin kata – katanya. Dia takut keceplosan. Waktu denger itu, Wisnu seneng. Dia seneng banget karena Re suka sama dia. Tapi entah kenapa, malah kata – kata aneh yang setelahnya bikin Re menjaga jarak sama dia.

”Re, kamu tuh baik, kamu cantik, kamu bisa dapetin yang lebih baik daripada aku,,,,”

Wisnu ngerasa Re terlalu berharga buat dia. Sampai berapa hari kemaren, Wisnu menuliskan status

Wisnu Pradipta ”u don’t know me actually,,,,,,,”

Dan Re langsung komen

“coz u never give me a chance to know u,,,,,,”

Wisnu sadar kalo Re begitu menaruh harap & punya perasaan yang besar sama dia. Tapi Wisnu masih juga belum berani buat mengambil keputusan soal yang ini. Wisnu berhenti buat mengatur nafasnya. Udah setengah jam Wisnu berjalan di tepi pantai buat nyari Re. Tapi Re ngga keliatan sama sekali.

Re masuk mobil & langsung pergi meninggalkan pantai. Tanpa Re tau kalo Wisnu ada disana & nyariin dia. Matanya sembab karena menangis. Kepalanya pusing. Badannya menggigil. Re ngga tau apa dia masih bisa nyampe rumah. Kali ini, dia melaju pelan karena ngga mau terjadi yang ngga – ngga sama dirinya.

Di rumah,

Erfan , Sisil , Danar , Adit , Ifa , dan Arfan duduk di ruang tengah dengan tegang.

“Wisnu udah lo SMS suruh kesini?” Danar nanya ke Erfan & di jawab dengan anggukan. Mereka semua diem. Sibuk sama pikiran masing – masing. Ifa masih nangis mikirin Re.

Ada suara mobil di depan rumah, dan ngga lama Wisnu masuk.

“gimana Nu?” Erfan langsung nyamperin Wisnu

“ngga ketemu,,,,padahal gw udah nyari disana,,,,” Wisnu terduduk lemas

“sorry ya Nu, gara – gara ade gw lo terpaksa ninggalin acara lo,,,,” Erfan ngasih minum buat Wisnu.

“ga papa kali Fan,,,ini kan gara – gara gw juga,,,,”

Suasana balik lagi sunyi. Tiba – tiba Re berdiri di depan pintu dengan keadaan lemes, mata sembab, dan mimisan. Erfan langsung lari ke pintu & meluk adenya

“dari mana aja?” Erfan ngga sadar kalo adenya mimisan. Belum sempet jawab, Re langsung pingsan & darah mengalir deras dari hidungnya. Semua panik & histeris. Wisnu langsung ngegotong Re ke mobil & pergi ke rumah sakit. Erfan langsung ngehubungin Mama & Papanya.

Ruang UGD

Erfan , Sisil , Danar , Adit , Ifa , Arfan , dan Wisnu tegang banget nungguin dokter yang meriksa Re keluar dari UGD. Ngga lama, Ela, Umang, sama Dendi dateng. Mama & Papa Re baru bisa pulang besok pagi karena ngga kebagian tiket ke Jakarta buat malem ini. Jam menunjukan angka 11.30 malam.

Wisnu berdiri di deket jendela R. UGD

“Re,,maaf,,,,ini gara – gara aku Re,,,,” perlahan, air mata turun di pipi Wisnu. Dia ngga pernah ngerasa sesakit ini. Dengan mata kepalanya sendiri dia ngeliat Re pingsan dengan darah keluar dari hidungnya. Ada rasa sakit yang luar biasa di dalam dadanya. Wisnu ngerasa bersalah banget karena ngga tanggap sama perasaan Re & ngga bisa peka soal yang satu itu.

Dokter keluar & meminta perwakilan keluarga ikut ke ruangannya.

“jadi bagaimana adik saya dok?”

“ngga ada yang serius,,,,hanya kecapean aja,,,,migrainnya kambuh, dan saya rasa adik anda punya beban berat yang terus menerus di pendam,,,,jadi, yah seperti mesin yang terus menerus di pacu bekerja, akhirnya harus rest total,,,,” dokter menerangkan

“tapi adik saya ngga apa – apa kan Dok?” Erfan meyakinkan

”ngga apa – apa,,,hanya butuh bed rest sekitar 2 minggu, dan saya minta, jangan bebankan pikirannya dulu,,,nanti migrainnya kambuh, bisa lebih fatal,,,biarkan dia tenang dulu,,,,itu yang penting ya,,,”

Erfan keluar dari ruang dokter & segera mengurusi administrasi agar adiknya bisa dipindah ke ruang perawatan. Re masih keliatan lemas dengan infus di tangan kirinya. Wisnu terus – menerus ada di samping Re. Jam 3 pagi, Re dipindah ke ruang perawatan VIP. Ifa, Danar, Adit, Arfan dan Ela pamit pulang. Sementara Sisil, Erfan , dan Wisnu masih disana. Re tertidur lelap. Wisnu memperhatikan Re, ada rasa yang membuncah di dadanya. Dia jadi inget lagu Michael Learns To Rock favorit Re yang judulnya take me to your heart

“love is now or never,,,,,,”

Erfan & Wisnu abis sholat subuh di musholla. Begitu balik ke kamar, Sisil baru aja ngasih Re minum.

”gimana Re?apanya yang sakit?” Erfan mengelus rambut adenya

Re Cuma senyum & menggeleng

”kamu Cuma perlu istirahat aja,,,,” Wisnu duduk di samping Re.

Akhirnya, Re cuti siaran dan cuti mengajar karena harus bed rest di rumah selama 2 minggu. Re berasa jadi anak kecil. Mama sama Papa gantian ngejagain Re kalo malem. Kalo siang, Re ditemenin sama Mba Nah. Jam 3an, murid – muridnya yang gantian dateng buat nemenin dia. Jam 4 giliran Adit, Danar, Ifa sama Arfan yang dateng setelah mereka pulang kerja. Nanti jam setengah 6, Wisnu yang dateng. Re seneng di temenin banyak orang. Semua orang berusaha bikin Re happy supaya dia ngga banyak pikiran.

Di kamar Wisnu

Wisnu natap langit dari jendela kamarnya. Ada bayangan Re disana. Wisnu masih ngga ngerti sama dirinya sendiri. Kenapa dia ngga bisa bilang kalo perasaannya sama kaya apa yang Re rasa. Kenapa berat banget buat ngungkapin.

Wisnu Pradipta ”mungkin kata itu hanya akan terucap sekali saja,,,,”

Sabtu sore, semua kumpul di rumah Re buat ngerayain kesembuhan Re. Mama, Papa, Erfan & Sisil, Ifa & Danar, Adit, Ela, Umang, Dendi, Danar yang dateng sama mantannya yang sekarang udah jadi pacarnya lagi, Sasya. Re emang minta orang – orang terdekatnya kumpul. Mereka ngobrol, foto – foto, becanda, makan – makan, dan karaokean.

”hai semua,,maaf ya terlambat,,,” Wisnu masuk dari pintu samping

”ko baru dateng Nu?” kata Mama

”iya tante,,,macet,,,” Wisnu cium tangan ke Mama & Papa

”hai yang sakitnya mana niy???” Wisnu langsung ke arah Re yang lagi nyanyi

Tiba – tiba Wisnu langsung narik Re ke pelukannya. Re kaget banget karena adegannya tiba – tiba. Wisnu meluk Re agak lama, abis itu, Wisnu natap Re dalam – dalam.

”maaf udah buat kamu sakit & menunggu lama,,,,,”

Semua langsung diem. Wisnu ngegenggam tangan Re & memainkan jari – jari Re yang terlihat lebih kecil di bandingkan jari – jarinya.

”aku emang ngga peka,,,,dan aku emang bukan cowo yang baik Re,,,,”

Wisnu menghela nafas

”tapi aku berusaha menjadi lebih baik,,,,buat kamu, dan buat kita,,,,”

Semua tercengang ngedenger kata – kata Wisnu. Re langsung menitikan air mata

”Re, aku sayang kamu,,,,maaf sudah membuat kamu menuggu hampir 5 tahun,,,”

Wisnu mengelus pipi Re yang basah dengan air mata. Lalu di kecupnya kening Re

”take me to your heart Re,,,,,for now, and forever,,,,,” kata Wisnu sambil menyelipkan cincin emas putih ke jari manis Re

Tangis Re pecah seketika. Penantiannya selama hampir 5 tahun terbayar hari ini. Kata – kata itu yang Re tunggu – tunggu. Wisnu narik Re ke pelukannya,dan mencium pipi gadis itu. Semua yang ada disana ikut terharu.

“you know, you’re so special for me,,,,,,:” kata Re di sela isak tangisnya

“,,,coz love is now or never,,,,,,,,,”

FINISH

07des09

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s