Episode Kidung .: Fight, Kidung!!! :.


Sabtu ini ada Festival Kesenian di sekolah Kiran. Setiap anak harus memakai kostum unik. Boleh pakaian adat ,baju peri,tokoh kartun atau kostum pahlawan. Dari hari Senin Kiran sudah merengek minta dicarikan kostum Power Ranger Biru.

“itu loh mba,,,,yang biru,,,yang ada senjatanya juga,,,,” Kiran merajuk lewat telepon

“kenapa sih ngga pake baju peri aja?lebih manis de,,,kan ade anak perempuan?” Kidung  menatap layar monitor PC-nya. Pekerjaan kantornya belum beres. Padahal deadline-nya lusa. Belum lagi dia harus meriksa laporan keuangan butik.

“ngga ah,,,,aku maunya baju power ranger biru,,,”

Kidung  menghela napas panjang. Berat banget emang menuruti kemauan Kiran.

“ya udah,besok mba iyung ijin pulang cepet,kita cari baju power ranger,,,,” Kidung melepas kacamatanya dan bersandar di kursi. Dari seberang telepon,Kiran bersorak girang.

Jam 8 malam Kidung keluar kantor. Perjalanan dari kantor ke rumah memakan waktu setengah jam. Sampai di rumah,Mas Banyu & Mba Alya lagi nemenin Kiran menggambar di ruang keluarga.

“mau makan yung?tadi mba alya masak cumi saus padang kesukaan kamu,,,” Mba Alya mengikuti Kidung ke dapur

“waahhh mba al tau ajah kalo aku laper,,,” Kidung cuci tangan & langsung duduk manis di depan meja makan.

Selesai makan,Kidung mau langsung naik ke kamar,tapi Mas Banyu menahan

“Yung,tunggu sebentar,,,mas mau ngomong”

Kidung pun urung naik. Dia duduk di sofa berhadapan dengan Mas Banyu. Mba Alya duduk di sampingnya. Sementara Kiran masih asik menggambar di meja kecil depan TV.

“ada apa mas?ini ko kayanya serius banget,,,,,”

“Yung,kalau Mas banyu & Mba Alya ngga tinggal di rumah ini gimana?”

Kidung tercekat mendengar kata-kata Kakaknya barusan. Kepalanya yang memang sedang di penuhi banyak pikiran ini itu makin sesak.

Kidung masih diam. Matanya menatap si kecil Kiran yang masih asik menggambar.

“ko kamu diem aja?” Mas Banyu membuyarkan lamunan Kidung.

“kenapa Mas Banyu & Mba Alya mau pindah dari sini?”

Mba Alya menggenggam tangan Kidung

“Yung,bukannya kita ngga suka tinggal disini,tapi masalahnya kan kantor Mba Alya jauh banget yung dari sini,,,,banyak pertimbangan yang akhirnya bikin kita memutuskan untuk pindah,,,,”

Kidung diam lagi.

“ayolah Yung,,,,jangan diam gitu,,,bukannya mas banyu ngga sayang sama kamu & Kiran,tapi ini juga demi kebaikan Mba Alya & calon keponakan mu,,,”

Kidung menghela napas & menatap Mba Alya

“selamet ya mba,,,udah berapa bulan?” kata Kidung tanpa ekspresi

“baru 3 minggu Yung,,,,makanya mba ngga kuat perjalanan jauh walaupun mba Cuma duduk diem di mobil,,,kesian juga kan Mas mu harus jauh-jauh nganter mba ke kantor & muter lagi ke kantornya,,,”

“ok,no problem ko,,,,silahkan aja,,,lagian kan itu hak kalian,,,kalian udah punya keluarga sendiri,,,” Kidung langsung berdiri & menggendong Kiran naik ke kamar. Kiran sempet meronta karena masih ingin menggambar.

“udah malem de,,,ayo bobo,,,”

Mas Banyu & Mba Alya Cuma diam melihat respon Kidung terhadap keinginan mereka pindah dari rumah mendiang Mama & Papa.

Sampai di kamar,Kidung langsung mandi & membiarkan Kiran bermain dengan Handphone-nya. Di kamar mandi,Kidung menangis sejadi-jadinya.

“terus sekarang apalagi?setelah Ardi,Mama,Papa,,,sekarang giliran Mas Banyu yang mau pergi,,,kenapa aku selalu sendiri??” Kidung menangis di bawah siraman shower. Lama dia terisak sampai badannya menggigil.

Selesai mandi,Kidung menyelimuti Kiran yang udah keliatan ngantuk banget. Di peluknya adik kecil kesayangannya itu.

“Kiran,nanti kalo Mas Banyu udah pindah dari sini,kita tinggal berdua,,,,” Kidung mengusap lembut rambut adiknya

Kiran menatap Kidung & menghapus air mata yang turun di pipi Kidung

“ngga mba,,,kan masih ada Mba Las,masih ada mang ujang sama Bi Tum,,,” Kiran memamerkan senyum yang dihiasi lesung pipi

“iya,,,masih ada Mba Las,Bi Tum sama Mang Ujang,,”

“mba iyung jangan sedih lagi ya,,,,” Kiran mencium pipi Kakaknya

+++

Siang itu Kidung ijin pulang cepet sama atasannya setelah dia menyerahkan pekerjaan desainnya.

“wahhh lembur nih kemaren beresin ini?” Pak Broto tampak puas melihat hasil desain Kidung

“yaahh begitulah Pak,,,,”

“Ok,silahkan saja kalau kamu mau pulang setelah jam makan siang,,,,”

“terima kasih banyak Pa,,,” Kidung tersenyum. Atasannya ini baik hati sekali & perhatian. Sama semua anak buahnya. Tapi lebih ekstra kepada Kidung setelah kepergian Mama & Papanya. Karena Pak Broto juga kehilangan putri satu-satunya dalam kecelakaan pesawat.

“kenapa?ada masalah ya sampai kamu ijin pulang cepet?”

“iya Pak,,,,”

“hmm,,,Kiran?”

“iya,,,,dia minta di belikan kostum power ranger buat dipakai di Festival Seni sekolahnya”

Mendengar cerita Kidung,Pak Broto tertawa terkekeh-kekeh. Ia mengggeleng-gelengkan kepalanya,bahkan sampai keluar air mata.

“ko bapa ketawa sih?”

“ndak,,,ndak apa-apa,,,,” Pak Broto menarik napas

“adik mu itu lucu,,,,lah dia kan perempuan,ko yo minta pake baju power ranger??piye yung?”

Kidung ikut tertawa.

“yah,mana saya tau Pak,,,saya udah bilang kalo dia lebih manis pake baju peri,,,tapi dianya ngga mau,,,”

“laahh ini,,,ini,,,Kakaknya terlampau sibuk sepertinya,,,sampai kecolongan begitu,,wong kamu ini segini feminimnya,lah ko adik mu macho begitu,,,,” Pak Broto tertawa lagi

“ah bapak bisa aja,,,,” Kidung tersipu

“okelah,silahkan kalau kamu mau pulang,,,sekarang atau selepas makan siang?”

Kidung melihat jam tangannya. 11.30. Kiran bubar sekolah jam 12.30,dari kantor ke sekolah Kiran 1 jam.

“saya ijin sekarang aja ya Pak?”

Pak Broto hanya mengangguk & memberikan isyarat tangan. Kidung tersenyum & bangun dari duduknya. Begitu dia mau buka pintu,

“yung,tunggu,,,,”

Kidung menoleh. Pak Broto menyerahkan amplop kepada Kidung.

“buat Kiran,,,,”

“ngga usah Pak,,,terima kasih,,,”

“aku tau yung,,,gaji mu lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan kamu & kiran,,,belum lagi pemasukan dari butik almarhum Mama mu,,,tapi terimalah ini sebagai bentuk perhatian aku & istri ku buat Kiran,,,jadi jangan di tolak,,,”

Kidung terharu sekali

“terima kasih Pa,,,,”

+++

Kidung memarkir mobil di depan gerbang Sekolah Kiran. Dia udah telepon Bi Tum sebelumnya & bilang ngga usah jemput Kiran. Kidung masuk ke halaman & melihat adiknya sedang duduk di pinggir lapangan. Melihat kakaknya datang,Kiran berlari menghampiri Kidung.

“so,where do we go now?” kata Kidung sambil menggendong Kiran ke mobil

“buy power ranger’s costum!!” Kiran kegirangan.

+++

Sabtu pagi, Kiran udah bikin seisi rumah heboh. Minta diikat lah rambutnya,minta di suapin lah,minta di pakein kostum, minta di cariin senjatanya,dan sebagai-sebagainya.

“mba iyuuuung,,,,ayoooooooooo” Kiran udah standby di depan mobil

“sebentar,,,,mba mau telfon mas banyu dulu,,,,ngingetin dia buat dateng ke sekolah kamu,,,,”

Kiran menghentak-hentakan kakinya ke lantai,tanda dia kesel.

Di dalam rumah,Kidung juga kesel karena Handphone mas banyu ngga bisa di hubungin. Handphone mba alya juga begitu. 2 hari yang lalu mas banyu & mba alya pamit mau nginep di rumah keluarganya mba alya. Kidung sudah mengultimatum kakaknya untuk dateng ke acara sekolah Kiran. Tapi sampai sekarang,kakaknya susah di hubungin.

+++

Ketika Kidung & Kiran sampai,acara akan dimulai. Kiran langsung membaur bersama teman-temannya,tapi sesekali pandangannya mencari-cari ke arah bangku orang tua. Kidung tau pasti kenapa Kiran begitu. Dia mencari Mas Banyu.

Setelah tarian pembuka selesai,Kidung beranjak ke depan panggung untuk merekam Kiran yang akan bermain drama. Drama babak pertama selesai,acara di lanjut dengan sambutan-sambutan. Kidung segera ke belakang panggung.

“mba iyung,mas banyu mana?katanya mau dateng,,,” Kiran merajuk setengah menangis

Kidung Cuma bisa diem. Karena sampai saat ini,Mas Banyu ngga bisa di hubungin. Tangannya masih sibuk menelpon kakaknya

“mba iyyuuuung,,,mas banyu manaaaa???” Kiran mulai ngga sabaran & menarik-narik baju Kidung. Kidung tau bagaimana perasaan adiknya. Dia ingin ada Mas Banyu disini sebagai sosok Ayah. Kidung juga kesel sekali sama kakaknya,kenapa bisa lupa di hari penting buat adik kecil mereka.

Kidung mengajak Kiran duduk & memeluk adiknya

“Kiran jangan nangis,,,,mungkin Mas Banyu ada urusan,,,,kan ada mba iyung disini,,,,ya???”

Dengan air mata bercucuran,Kiran mengangguk. Perih sekali hati Kidung melihat Kiran menangis.

Sampai acara selesai,Mas Banyu sama sekali ngga kelihatan. Kidung & Kiran pulang ke rumah dengan perasaan yang sama-sama sedih. Di rumah,pecahlah tangis Kiran. Dia ngga mau makan,ngga mau ngapa-ngapain. Kidung jadi bingung menghadapi adiknya. Dulu,waktu Mama sama Papa masih ada,Kiran ngga pernah nangis sampai kayak gini. Kidung mengerti sekali perasaan Kiran. Melihat Kiran menangis,Kidung Cuma bisa meneteskan air mata dan beranjak ke kamar.

Kidung berdiri di depan jendela kamarnya. Dia sadar,dia sedang ada di titik terendah sekarang.

“Mah,,,Pah,,,Kidung butuh kalian,,,,,” Air matanya turun perlahan.

+++

Senin pagi,Kidung ijin ngga masuk kerja. Sejak minggu malam Kiran demam tinggi. Seisi rumah di buat sibuk. Gantian mengompres Kiran,menyuapi,memijat,menenmani di tempat tidur. Kidung yang biasanya hari Minggu sibuk di Butik,terpaksa menyerahkan tanggung jawabnya ke Mba Mira,yang memang orang kepercayaan Mamanya.

Kiran susah makan. Dia Cuma mau tiduran aja di kamarnya. Mas Banyu masih ngga bisa dihubungin sampai minggu malam. Akhirnya Kidung capek sendiri. Ya mungkin dia harus mulai terbiasa untuk meng-handle semuanya sendiri. Dia juga harus mulai sadar diri kalau kakaknya udah punya keluarga. Tapi tetep aja Kidung ngga bisa terima kenapa kakaknya sama sekali ngga ngasih kabar.

+++

Senin sore itu Kidung sedang menyisiri rambut Kiran. Tiba-tiba…

“haloha adikku yang cantik,,,,,”

Mas Banyu nyerobot masuk ke kamar Kidung & langsung menciumi mereka berdua sambil membawa bungkusan kado

“nih mas bawain oleh-oleh buat kalian,,,,,kemaren mas abis ke Bali loh,,,singkat sih Cuma 3 hari,,,,tapi lumayan lah buat refreshing,,,,”

Kidung bener-bener panas mendengar pengakuan kakaknya. Pantesan aja beberapa hari ini Mas Banyu susah di hubungin. Kiran langsung keluar kamar. Kidung tau,Kiran jadi marah sama Mas Banyu karena ngga dateng di acara sekolahnya.

“loh,,,,kiran mau kemana??ini oleh-olehnya di cobain dulu donk,,,,” Mas Banyu masih dengan tanpa rasa bersalah

Kidung merapikan handuk & bedak punya Kiran. Mas Banyu mengikuti Kidung keluar kamarnya

“yung,kamu kenapa sih?mas dateng ko malah cemberut aja??”

Kidung berhenti di depan pintu kamarnya

“mas dateng sekarang dengan muka tanpa dosa,cengengesan,sok baik bawain oleh-oleh,,,,mas tau ngga kalo mas ingkar janji sama Kiran???”

Mas Banyu diam

“hari Sabtu,aku sama Kiran nungguin Mas buat dateng ke festival seni sekolahnya Kiran. Tapi mas ngga bisa dihubungin!! Kiran nangis mas,dia sampe sakit,dia inget Mama sama Papa!!! Aku sampe rela ngga kerja hari ini,,,,trus mas dateng dengan santainya & bilang habis liburan???”

Mas Banyu terbelalak kaget & ngga nyangka kalau Kidung akan sebegitu marahnya

“maaf yung,,,,aku lupa,,,,Jumat sore aku diajak ke Bali sama keluarganya Alya,,,”

“STOP!!!” Kidung memotong penjelasan kakaknya

“dan mas lupa,kalo mas punya adik yang seharusnya mas urusin karena sekarang kita yatim piatu!!!” Kidung turun & meninggalkan kakaknya yang masih diam.

+++

Kidung mulai merasa hidupnya semakin berat. Apalagi ketika Mas banyu memilih untuk tinggal terpisah dari Kidung & Kiran. Kidung juga dibuat pusing oleh tingkah laku Kiran yang kadang manja,rewel,apalagi kalau dia sudah merengek menanyakan Papa,Mama,Ardi & Mas Banyu. Entah harus dengan bagaimana Kidung menjelaskan pada Kiran tentang semua yang ditanyakannya.

Kidung tak kuasa menghadapi semuanya. Sempat beberapa kali dia cerita ke Pak Broto soal masalahnya. Sambil becanda,Pa Broto menasehati Kidung

“laahh ini mungkin udah saatnya kamu punya pendamping Yung,,,,ya kan?supaya kamu & Kiran ada yang jagain,,,,,”

Kidung menerawang. Sanggup ngga dia mencari orang yang bisa mendampingi dengan keadaannya seperti sekarang?Sanggup ngga dia menerima kehadiran seseorang yang akan menggantikan Ardi di hatinya?

Ngga gampang. Kidung hanya tersenyum mendengar nasehat dari Pak Broto

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s