.: Story of Bogor :. Part 2


Kalau di cerita sebelumnya aku udah ngebahas asal mula aku terdampar di bogor & gimana seluk beluk kehidupan ku selama 4 tahun sebagai siswi SMAKBO, di part ke-2 ini aku mau nunjukin tempat – tempat yang jadi ‘daerah jajahan’ ku atau lebih tepatnya, tempat – tempat yang biasa aku datengin. Aku bukan tipe orang yang seneng berkelana, selain karena emang ngga gitu hobi ngebolang (waktu itu….), waktu ku juga ngga mengijinkan untuk itu.

Mari kita mulai perjalanan menelusuri Kota Bogor versi aku. Dari Bekasi, aku biasanya naik Bis dari terminal Bekasi. Tempat duduk favorit ku itu bangku 2 deret ke 2 dari depan,pojok deket jendela. Ongkos bis Bekasi – Bogor waktu itu masih Rp 6500, terus naik jadi Rp 8000 dan sampai terakhir itu Rp 9500 (sekarang malah udah Rp 11500).

Perjalanan Bogor – Bekasi biasanya sekitar 1,5 sampai 2 jam. Lalu akan terlihat sekali Pintu Gerbang Tol Bogor. Langsung deh udara sejuk menyapa (sebenernya ngga akan kerasa juga, wong Bis-nya AC). Keluar pintu Tol, langsung di sambut Bilboard gede yang gambarnya produk Mi (waktu itu loh ya…) dengan menyelipkan tulisan Terminal Baranangsiang Bogor.

  • Hero Pajajaran

Ini tempat favorit. Turun dari bis Bekasi, biasanya mampir dulu kesini. Sekedar beli cemilan di Hero, makan di McD, atau iseng – iseng ke Gramedia. Kalau butuh buku atau apa gitu, ya paling deket ke Gramed ini. Naik angkot ke kosan juga dari depan hero ini. Tapi sekarang hero-nya udah berubah jadi Giant. Kalau Gramedia sama McD-nya sih masih ada.

  • Pangrango Plaza

Sepanjang jalan Pajajaran itu banyak banget Mall. Salah satunya Pangrango Plaza yang ada tepat di depan pintu gerbang Kebun Raya Bogor. Jaman aku masih berseragam putih krem sih PP ini baru buka. Dari mulai masih sepi yang jualan, sampe rame. Puas deh maen kesini. Sekedar nongkrong, nonton live music, nonton lomba dance, makan di Food Court-nya, atau ke Gunung Agung, dan yang ngga ketinggalan adalah window shopping, cetak foto (asal tau aja, cetak foto disini murah Cuma Rp 1000 per lembar, makanya aku sama temen – temen suka banget kesini buat cetak foto walaupun mesti ngantri) & foto studio.

  • Ekalokasari Plaza

Ini juga salah satu Mall yang ada di Jl. Pajajaran tapi udah di ujung banget. Adanya di sebrang markas Brimob Sukasari (kalau ngga salah inget ya…). Elos (begitu sebutannya) juga terhitung Mall baru di jaman ku waktu itu. Di Elos juga ada Cinema 21 waktu itu yang sekarang udah berubah jadi XXI. 1 cerita berkesan tentang Cinema 21 Ekalokasari Plaza ini adalah, waktu aku nonton Ayat – ayat Cinta di awal Maret 2008. Memang, waktu itu udah ngga berseragam putih krem lagi, jadi memang sengaja kesana for dating (sebenernya diajak nonton sama seseorang >> mudah – mudahan dia masih inget). Sengaja dia dari Depok ke Bogor buat nitip motor di ADA Swalayan (samping Hero Pajajaran), terus naik bis jemput aku ke Cempaka Putih (karena waktu itu aku udah kerja & kuliah, jadi kost di Cempaka Putih), abis itu baru kita ke bogor buat nonton & makan di Elos. Pulangnya? Ya naik motor lah Bogor – Cempaka Putih. Bukan soal nonton AAC-nya, tapi orang yang ngajak nontonnya itu yang punya story deep inside buat aku. Oh iya, toko roti unyil yang terkenal sekarang outletnya ada di samping Elos loh.

  • Surya Kencana

Ini jalan yang tiap hari pasti aku lewatin pas masih tinggal di rumah Nini. Jadi dari sekolah yang letaknya di Ciheuleut (deket Univ. Pakuan), naik angkot 06, turun di depan Kebun Raya, nyebrang terus naik angkot 02 atau 03. Di sepanjang SurKen ini banyak tempat – tempat yang biasa aku mampirin. Misalnya, Bogor Plaza (yang sebenernya ngga kayak plaza karena kumuh di depannya) buat beli kaos kaki lah, beli kerudung lah, atau Cuma mampir beli pulsa. Di samping BP ada toko kembang yang hmm…wanginya enak banget. Di sebrang BP ada tukang sate & tukang cakwe langganan aku, eh tukang rujak juga. Di SurKen juga ada Toko Roti Singapore langganan ku. Rotinya beda sama roti – roti biasa. Ada juga Ngesti Swalayan. Ada toko stationery yang emang sih kecil, tapi super lengkap & murah banget! (masa ada pulpen seharga Rp 500), duuhh lupa nama tokonya apa. Tapi yang punyanya Chinese. Barang – barangnya juga bagus (aku pernah loh beli maenan Monopoli disini). Ada juga toko Stationery lain namanya Toko ABC (pernah juga jadi sponsor acara POSA tahun 2005 waktu itu aku sebagai Sie HUMAS dateng kesana nawarin proposal & Bapa yang punyanya mau). Di SurKen juga ada toko asinan enak & tukang toge goreng. Apalagi ya?saking banyaknya jadi lupa! Oh iya, 1 lagi tempat penting di SurKen, yaitu Bank Niaga! Karena aku dibukain tabungan Niaga sama Mama, jadi tiap awal minggu pasti ke ATM Niaga yang ada di SurKen buat ngambil uang.

  • Plaza Jembatan Merah

Plaza ini memang adanya di daerah jembatan merah. Biasanya kesini kalau memang pas lewat daerah sini, kalau sengaja kesini sih ngga mungkin banget karena jauh & macet. Kalau kesini biasanya ke Gunung Agung atau sekedar numpang makan di Restoran Fast Food (gaya hidup ngga sehat banget). Di deket plaza ini ada toko asesoris (namanya lupa, Toko Oyen kalau ngga salah) yang jual macem – macem asesoris untuk anak perempuan dengan harga yang miring (jadi favoritnya para ABG perempuan).

  • Bogor Trade Mall

Ini Mall baru yang kalau ngga salah selesai dibangun & launching waktu aku kelas 3 akhir. Ngga ada yang istimewa, Cuma karena letaknya super deket dari rumah Nini, jadi kalau pas harus berkunjung ke rumah Nini (karena udah kost waktu itu), ya mampir lah ke BTM. Sekarang semenjak ngga di Bogor lagi, masih suka juga janjian sama Sahabat ku, Eva di BTM kalau pas aku lagi nengok Nini karena dari rumahnya deket, dari rumah Nini deket.

  • Stasiun Bogor

Pertama kali aku ke stasiun Bogor itu waktu mau jalan – jalan ke Depok. Waktu itu aku udah 2 tahun tinggal di Bogor, tapi baru pertama kalinya ke stasiun Bogor. Di deket stasiun juga ada penjual buku, buku bekas atau buku baru yang harganya miring. Kalau beruntung, bukunya bisa langsung ada, kalau ngga ya mesti nunggu beberapa hari. Di deket stasiun juga ada tempat makan Bakmi yang enak banget. Oh iya, dulu ada Plaza Dewi Sartika di deket stasiun, biasanya aku kesana buat nonton di TO (Twenti One-nya). Sebrang stasiun ada Matahari. Jangan lupa juga Taman Topi. Di taman topi ada penjual cincau yang hmmm enak banget, ada banyak juga penjual makanan disana.

  • Botani Square

Ketinggalan! Ini 1 lagi Mall yang ada di Jl. Pajajaran, tepatnya di sebrang tugu Kujang, deket terminal Bogor. Mall ini guedeeee banget!. Inget banget, waktu itu kalau ngga salah sih aku kelas 4 apa kelas 3 gitu deh. Bareng sama temen – temen kosan WPW (Wisma Putri Widya), Eva, Tia, Suci sama Pipit kita lagi jalan – jalan disini eh ngga taunya ada road show finalis Indonesian Idol. Dan kita pun ikut – ikutan lah histeria nonton live perform mereka.

  • Masjid Raya Bogor

Anak – anak biasanya bilang MesRa. Pertama kesini waktu ada acara KRISTAL (Kreasi Remaja Islam Tahunan Analis >> kalau ngga salah sih gini kepanjangannya) pas aku baru selesai POSA. Acaranya kaya ceramah agama gitu. Nah diadainnya di Gedung Pusat Pengembangan Islam Bogor (PPIB) yang ada di kompleks Mesjid Raya.

  • Kebun Raya Bogor (KRB)

Naaaaaaaaaaahh….ini dia tempat ‘keramat’. Pernah denger mitos, katanya kalau pacaran di KRB, nanti putus. Hahahaha ada – ada aja. Ini tempat favorit kalau lagi pengen refreshing, lari pagi, atau belajar bareng temen – temen pas mau ujian. Uhhh udaranya sejuk banget. Tapi yaaa kaki bisa pegel – pegel kalau ngelilingin KRB. Dulu waktu masih kecil sih suka banget ke KRB. Main roller skate, naik sepeda, main bola sama ade – ade ku. Eits, kalau ke KRB, ngga afdol kalau ngga ke Museum Zoologi. Disini kita bisa liat macem – macem binatang & habitatnya. Yang menarik, binatangnya beneran (tapi udah diawetin tentunya). Ada Badak, ada macan, dan yang paling aku suka, ada kerangka Ikan Paus yang gedeeeeeeee banget.

Huwaaahh cape juga ya nulis cerita Story of Bogor Part 2 ini. Duh, ini juga ngga semua tempat aku ceritain. Masih ada tukang buku murah di daerah Pakuan. Ada banyak tempat makanan di Jl. Pakuan, tepatnya di sekitar Univ. Pakuan. Ada tukang bakso langganan anak – anak SMAKBO, yaitu Bakso GL (Goyang Lidah). Ada warung makan Umi yang khas dengan dendeng baladonya. Ada warung makan Aa yang harganya murah plus masakannya enak. Ada Warung Kopi Mang Surip. Berbagai warnet yang tersebar di daerah ciheuleut. Ada toko kelontong yang terkenal di kalangan anak – anak SMAKBO sebagai CP alias Ciheuleut Plaza. Belum lagi warung – warung makan yang jadi sandaran anak – anak SMAKBO buat urusan perut. Ada juga toko buku Adi Jaya di deket terminal yang jadi favoritnya anak – anak SMAKBO. Ngga ketinggalan, IPB! tempat nyari literatur waktu PKT.

Waaaaaahhhh banyak banget!!! Sampai ngga bisa di tulis lagi nih. Saking banyaknya jadi bingung. Nanti kalau inget, di tulis lagi. Bogor memang berkesan. Berkesan banget. Dan, di Bogor tuh ongkos angkot murah banget. Jauh – Deket Rp 2000. Kalau anak sekolah malah Rp 1000 (ngga tau ya sekarang masih berlaku ngga).

Ok, finish buat Story of Bogornya…..

8 thoughts on “.: Story of Bogor :. Part 2

  1. asepsaiba says:

    Lengkap buanget dy… sapai terbawa suasana mengenang masa lalu juga nih… Bicara BTM, dulu itu bioskop Ramayan loh.. makanya ada angkot jurusan Ramayana-Sukasari, dulu saya pernah nonton film India, HTM cuma 500 perak saja.
    Trus ttg pacaran di KRB.. hmm.. percay nggak percaya, tapi kejadian tuh! (pengalaman pribadi)😀

    *lama gak saling berkunjung nih…

    • Adyanti Rahmarina says:

      iya ka,,,,aku juga pernah diceritain sama Mama klo dulu itu bioskop,,,,,mama sama papa ku juga dulu sering nonton disituh ^^

      klo soal KRB, aku juga ngalamin kang,,,bnrn deh percaya atau ngga ya,,,,,

      kemana aja kang?lagi sibuk ya?

  2. amie says:

    jujur um pernah qu noton di btm to boquer.. cz qu bknd org bogor c.
    mitos lo pcaran di KRB nttu nnti.a ptus qu prcya, cz qu alamin ntu. v kand mwa balik ama DIA.

  3. Ade says:

    BTM memang dl bioskop paling Top deh di Bogor..Elok dulu kebun dan bengkel…Merdeka masih sepi banget & yg ada Jembatan Merah…
    kangen juga dengan bogor & kampus Pakuan karena terpisah jarak yg sangat jauh oleh kerja di Kalimantan Timur…..tapi bogor bukan kota hujan lagi n sudah menjadi kota 1 jta angkot bin macet binti polusi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s