Selingkuh #Part 1


Aku asik dengan dunia ku sendiri. Segelas kopi, musik & asik mengedit foto. Kalau sudah begini, aku ga peduli makan, mandi, SMS, atau telfon di hape ku. Sampai – sampai Ibu sering banget ngejewer aku. Aku seperti ada di dunia antah berantah. Tanpa gangguan dari siapapun. Oh No! kecuali kalau sahabat – sahabat cowok ku datang & membuyarkan konsentrasi ku. Island In The Sun-nya Weezer membuat aku ikut menggeleng – gelengkan kepala mengikuti irama lagu.

BRAAKK!!!!

“Naaaaayyyyyyyyyyyyyyyyyy”

Duuhhhhh….si pengganggu datang. Di depan pintu kamar ku, Alfa sudah berdiri kacak pinggang

“dasar autis!!!” Alfa ngeberantakin kertas – kertas di meja belajar ku. Aku ngga akan melawan, karena percuma

“lo tau ga sekarang jam berapa hah??” cowok dengan tinggi 180 cm, perawakan atletis, wajah cukup tampan & gayanya yang flamboyant membuat Alfa dikagumi banyak cewek.

Aku melirik jam berbentuk kepala sapi di depan ku sambil nyengir & garuk – garuk kepala ku yang sebenernya ngga gatel.

Alfa langsung mendorong – dorong aku ke kamar mandi.

“5 menit mandi, 5 menit pake baju. Jadi 10 menit lo harus udah standby”

Alfa keluar dari kamar ku. Tinggal aku bengong.

***

Coffee Shop di bilangan Jakarta Selatan

Alfa memesankan Ice Blended Cappucino untukku. Sedangkan Alfa yang anti kopi memesan Ice Green Tea.

“so, what’s your problem now?” aku menatap Alfa

“gw…gw suka sama cewe lain Nay….”

UHUUUKKKKKK

“appaahh??” aku sampai tersedak mendengar pengakuan Alfa.

“naaayyy ga usah lebay ah….”

“lo gila ya?? Lo mau selingkuh???lagi….” sengaja kata – kata Lagi itu aku pelankan di bagian belakang untuk membuat efek dramatis

“sebenernya ngga niat Nay…tapi gimana donk….gw terlanjur suka sama Yulia….”

“Al, denger gw ya….baru beberapa bulan lalu lo bermasalah sama Karina gara – gara lo ke gep jalan bareng si siapa tuh, cewe yang kaya model gadungan itu???oh iya…Astrid ya??terus sebelom itu juga lo kan pernah ribut juga gara – gara si Hani kan??naahhh taun kemaren lo juga heboh – hebohan gara- gara si Jena….teruuusss waktu itu juga sama si Lisa…dooohhh Al, psiko lo yaa??” aku sampe ngos – ngosan

“ihhh masa sih sebanyak itu??berlebihan lo ah….” Alfa menjulurkan lidahnya padaku

“no way!! Gw masih mengingat jelas semua cerita lo Lafa….”

“ga usah balik – balik nama orang begitu…”

“menurut gw ya, Karina itu cewe yang super duper baik, malah terkadang gw pikir dia rada – rada bodoh….ngapain masih mau bertahan sama cowo kayak lo….ga jelas!playboy!”

Alfa diam.

“lo ngga bersyukur Al udah punya Karina dalam hidup lo….seharusnya lo terima dia dengan segala kelebihan & kekurangannya….dan inget, lo tuh 25 tahun, bukan anak ABG lagi yang pacaran buat have fun…lo mesti punya komitmen. Karina udah baik banget mau bertahan sama lo Al. kalo gw sih, udah dari dulu cowo kayak lo gw racun atau gw tembak pake bazooka”

***

Jam 17.45 & aku masih terjebak di ruang kerjaku. Sebenernya ngga ada kerjaan. Cuma aku males pulang dalam keadaan masih hujan gini. Pasti macet. Tiba – tiba ada yang nge-buzz di YM ku

Rama

Hai

Aku senyum – senyum aja. Tumben ni orang

Hei, tumben ol….baru turun gunung??

Hahaha iya nih lagi dapet jatah off sampe 2 minggu lagi

Lo di rumah??

Iya baru sampe…kesini donk ajak Alfa, Radit sama Noe

Iya deh nanti….

Si alfa lo apain hah?kemaren dia SMS gw bête gitu

Ohhh itu….hahaha abis gw damprat dia! Lagian mau maen gila lagi dia….

Aku pun larut dalam obrolan sama Rama sampai akhirnya aku memutuskan untuk pulang. Sampai rumah, baru aja mau ngelurusin badan di kasur, hape ku berdering.

Noe

“ya Noe kenapa??”

………

……..

Begitulah. Aku ini udah kayak mamih buat para sahabatku karena aku satu – satunya cewe. Aku, Alfa, Rama, Radit & Noe sahabatan dari kecil karena rumah kami 1 kompleks. Aku tercebur jadi creative director di sebuah rumah produksi ternama di negeri ini. Rama, engineer di sebuah perusahaan minyak nun jauh di sumatera sehingga jarang pulang. Radit, bekerja di bidang konsultan. Noe, seorang dokter yang mengambil spesialisasi bedah. Sedangkan Alfa adalah seorang arsitek di perusahaan property yang tengah berkembang.

Keempat sahabatku memiliki karakter yang berbeda. Tapi mereka semua eye catching. Jadi ya ngga malu – maluin lah kalo aku minta di temenin jalan ke Mall, nongkrong atau dateng ke pesta. Wait, ada 1 kesamaan diantara keempat sahabat ku ini, mereka selalu bermasalah sama pacar – pacarnya karena ‘hobi’ mereka selingkuh alias PLAYBOY!. Dan aku selalu dijadiin tameng sama mereka. Kalau lagi maen belakang, nama ku dijual ke pacar – pacarnya, dengan alasan “nganterin Nay ke dokter…” atau “nay di rumah sendirian jadi aku harus nemenin…” That’s it!! Dan, kalau mereka ber-4 mulai pusing karena hobi maen belakangnya, aku juga yang pusing. Ngurusin 1 orang bermasalah dengan hal kayak gitu aja bikin darah tinggi, Lah gimana aku yang berhadapan sama 4 orang sekaligus!

Cinta Segitiga Alfa

Aku sudah beribu kali menasehati Alfa untuk stop maen gila. Karena Karina, cewek yang dipacari Alfa dari jaman SMA itu bener- bener baiiikkkk banget. Karina ngga pernah tuh ngamuk – ngamuk gimana gitu kalau pun dia menemukan kenyataan Alfa selingkuh untuk yang pertama, kedua, dan seterusnya. Aku salut sama Karina. Dia hebat. Tapi kadang aku juga ngga habis pikir. Karina cantik, seorang pengacara, anak pejabat kenapa juga mauuuu aja sama si Alfa yang duuuhhh tobaaatt tobat liat kelakuannya.

“Nay, jelek buruknya Alfa, aku harus terima. Toh bukan baru sehari dua hari aku kenal dia. Kalaupun dia selingkuh, aku yakin Nay kalau Alfa akan selalu balik ke aku. Kenapa? Karena aku hadir di hidup Alfa jauh sebelum perempuan – perempuan itu. Mereka hanya sesaat Nay” Itu jawaban simple Karina yang membuat aku speechless. Ada banyak hal yang aku ambil dari kehidupan Alfa & Karina

Dan kali ini, si playboy cap teh poci itu kecantol sama sekretaris direksi baru di kantornya. Namanya Yulia. Aku pernah ketemu langsung sama cewek itu waktu ngga sengaja ketemu Alfa di salah satu bookstore langganan ku. Alfa bilang kalau Yulia tulus sama dia. Dan Alfa ngerasain sesuatu yang belum pernah dia rasain sama Karina. Ada rasa yang ngga biasa, katanya. Kayak lagu deh ah….

“bedaaaa banget Nay rasanya….kalau ada di deket Yulia, gw ngerasa nyamaaaann banget”

“Al, inget ya, lo juga dulu pernah ngucapin kata – kata itu ke Karina. Jadi nonsen banget deh kalo lo bilang baru ngerasain pertama kali”

“nay, tapi gimana?gw ko ngerasa hambar sama Karina….”

“karna otak lo udah lo setting buat Yulia” aku menjawab dengan datar sambil asik mengedit script acara talkshow

“terus gw mesti gimana Naylaaaa????gw bisa gila kalo kayak gini…..” Alfa mengacak – ngacak rambutnya

Aku berhenti dari aktifitas ku. Menatap sahabat ku yang tampangnya stress abis ini. Aku genggam tangannya

“Al, kalo lo ngga mau maen api, ngga mau gila kayak gini, ya lo jangan terusin donk permainan lo sama Yulia. Inget Al, lo udah punya Karina….kalo pun lo udah ngga ngerasain apa – apa sama Karina, ya lo lepasin dia. Jangan lo gantung gini hubungan lo. Lo pasti tau lah Al yang terbaik buat diri lo. Karena ngga baru sekali lo ngalamin kayak gini. Belajarlah dari pengalaman. Coba lo Tanya lagi sama hati lo. Apa iya udah ngga ada rasa buat Karina. Yulia itu baru sesaat dateng di kehidupan lo. Sedangkan Karina, dia yang nemenin lo dari belom jadi apa – apa sampe lo bisa sukses sekarang”

Alfa menatap ku.

“nay, ko lo pinter banget sih ngasih saran gini ke gw….kayak lo udah pernah ngalamin aja…”

“naluri Al….perasaan & logika….” Aku menepuk – nepuk pundak Alfa

“ahhhh nanti kalo lo bermasalah juga lo ga bakal inget yang udah lo jelasin ke gw….” Alfa mencubit pipi ku. Aku Cuma melotot

“lagian nasehatin gw….pacar aja ngga punya….” Alfa langsung ngambil langkah seribu

“alfaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa jeleeeeeekkkkk” aku menghentakan kaki ke lantai kamar ku.

Radit & backstreet love-nya

Radit, sang konsultan. Maniak banget sama action figure. Di kamarnya, entah berapa banyak action figure yang dia punya. Malah lemari displaynya udah kayak toko aja. Radit mungkin ngga se-selengean si Alfa. Tapi ya teteplah flamboyant & playboynya sama. Radit udah 2 taun pacaran sama Lita. Tapi masalahnya, orang tua Lita ngga setuju sama Radit karena alasan yang menurut ku mengada-ada aja. Masa Cuma karena beda suku, hubungan Lita & Radit jadi kucing – kucingan sama ortunya Lita.

Alasan backstreet inilah yang bikin Radit jadi player. Karena ngga bisa bebas ngapelin Lita malem minggu, yaaaa berkeliaran lah Radit tiap malem minggu. Dari mulai sama temen kantornya, adek kelas waktu SMA, kliennya, sampe anak bos-nya.walaupun Radit bilang sekedar iseng karena dia ngga bebas ketemu sama Lita, aku tetep ngga membenarkan sikap Radit. Herannya, sikap keras ku ngga di gubris sama yang lain. Alfa, Rama & Noe ngga bertindak atau komen apa – apa.

Aku pernah nanya sama Lita, mau dibawa kemana hubungannya sama Radit (duuhh kok jadi lagu lagi sih??). Dengan mantap, Lita bilang kalau dia serius sama radit. Cuma untuk saat ini, mereka belum bisa menjinakan (haduuhh ko menjinakan sih??) hati orang tua Lita.

“ngga ada 1 perempuan pun yang mau berada dalam situasi kayak gini nay….aku tersiksa banget. Aku kan juga kepingin kayak yang lain. Bebas ketemu kapan aja, malem minggu diapelin,bisa masak makanan kesukaan pacarnya, ngenalin pacarnya ke keluarga besar….apalagi aku sama Radit kan bukan anak ABG lagi nay yang pacarannya have fun, sekedar nongkrong, pegangan tangan, marahan ngga jelas….” Ada bulir air mata di ujung mata indah Lita. Perempuan berkerudung yang wajahnya ayu banget itu mengusap air mata yang turun perlahan.

Aku Cuma bisa mengusap lembut tangan Lita. Ngga bisa bilang apa – apa karena aku ngga punya pengalaman untuk hal ini.

“sabar ya Ta…pasti ada jalan….”

Hal serupa juga aku tanyain ke Radit. Tapi suasana yang ku dapat ngga sama kayak waktu aku ngobrol sama Lita.

“ngga ngerti deh Nay mesti gimana. Gw juga bingung. Segala cara udah gw lakuin buat ngedapetin restu ortunya Lita. Tapi gimana…..” Radit menyesap rokok di tangannya

“tapi kan bukan dengan ngelaba sana sini lo nyelesein masalah lo dit…..”  sambil nutup hidung pake tisu aku ngomong. Aku memang alergi asap rokok. Tapi herannya ke-4 sahabat ku ini perokok.

“gw kesepian Nay….gw juga butuh perhatian, butuh komunikasi yang ngga hanya sebatas telfon, SMS, video call…..”

Aku terdiam.

Noe & Komitmen

Kalau ada orang yang ngga bisa berkomitmen terhadap sebuah hubungan, Noe salah satunya. Makanya, dari dulu Noe ga pernah mau terikat dalam suatu hubungan yang namanya pacaran. Masa – masa SMA, ketika teman – temannya menggandeng pacar, Noe asik aja ngejomblo. Ups, ngga ngejomblo juga sih. Karena Noe dengan bebasnya gonta – ganti cewe.

Noe hobi banget balapan mobil. Nyaris jadi atlit nasional tapi ngga jadi karena ayahnya memaksa Noe masuk kedokteran yang menyita waktunya. Kalau kita ber-5 hangout bareng & ke-3 sahabat cowo ku bawa pacar, Noe akan selalu ngegandeng aku yang memang dikenal ngga pernah punya pacar dari dulu. Mungkin kelihatannya Noe ngga bermasalah dengan sikapnya yang enggan berkomitmen. Tapi ngga juga. Karena dari beberapa cewe yang deket sama Noe, mereka pasti berharap lebih dari sekedar jalan bareng, nonton, makan dll.

Beberapa dari mereka juga terang – terangan minta bantuan ku. Tapi aku ngga bisa janji apa – apa.

“ngga tau ya Nay….gw juga ngga ngerti kenapa gw ngga bisa banget punya hubungan yang normal…si Irna anaknya gokil abis, gw bebas ngajak dia balapan, off road, hiking….si Tita asik banget diajak ngobrol, tuker pikiran, kayaknya setiap sama dia adaaa aja sesuatu yang bisa di bahas….kalo Fay temen diskusi yang nyenengin….secara dia juga sama – sama dokter kayak gw….”

“trus mau sampe kapan lo kayak gini?tiap hubungan itu perlu komitmen Noe…” aku sibuk mengiris – ngiris bawang & cabai. Aku & Noe sama – sama punya hobi masak. Jadi tiap minggu siang, kita selalu masak bareng & nanti pas jam makan siang, Radit, Alfa & Rama (kalo dia pas pulang ke Jakarta) tinggal jadi panelis yang nilai masakan kita

“ngga tau Nay…..gw asik – asik aja sih kayak gini….menurut gw, tanpa komitmen gw masih bisa fun…” Noe memanggang Iga sapi yang sudah aku bumbui

”itu kan menurut lo….menurut cewe – cewe itu gimana?”

“that’s not my business…..”

Aku tahu banget kenapa Noe susah berkomitmen. Karena Ayah & Ibu Noe bercerai ketika Noe SMP. Noe tinggal sama Ayahnya, sementara Ibunya nikah lagi & pergi ke luar negeri ikut suami barunya. Noe sakit hati sekali sama Ibunya. Mungkin itu yang bikin Noe antipati.

Rama & Pacar Simpanan

Rama bekerja sebagai engineer di salah satu perusahaan minyak di Sumatera. Pulang ke Jakarta setiap 6 bulan sekali. Tapi komunikasi diantara kita tetap jalan, via Chat, SMS, telfon atau video conference. Cerita Rama mungkin rada aneh atau gila kalau aku bilang. Karena, Rama hobi banget punya hubungan sama cewe yang udah punya cowo. Dan itu ngga sama 1 cewe aja. Bisa beberapa. Huuffftttt aneh. Bener – bener aneh. Itu artinya Rama jadi pacar simpenan. Tapi dia ngelakuin itu ke beberapa cewe. Jadi cewe – cewe itu juga jadi pacar simpenannya Rama. Hah bingung.

Aku agak heran juga ya, sama ‘hobi’-nya si Rama ini. Tapi jawabannya simple

“yaaa gw kan awalnya Cuma pengen deket aja. Eehhh merekanya menyambut rasa gw…ceileehhh bahasa gw sadis banget ya Nay….” Rama cengengesan

“ramaaaaaaaaaaaa mereka itu kan udah punya cowo….jangan lo gangguin laaaahhhh” aku cubitin tangannya Rama

“ihhh gw ga gangguin Nay….kan awalnya Cuma pengen deket ajaaa….merekanya mau ko gw ajak jalan,nongkrong….”

“dan ga Cuma 1 lagi….dodol lo ah!!” aku cemberut

“deket aja boleh dong Nay sama beberapa cewe….memilih yang terbaik…..” Rama membela diri

“milihnya kelamaaaaannnnnn…..”

***

Aku udah mempersiapkan beberapa DVD & cemilan di kamar. Sabtu ini aku mau istirahat full di rumah setelah 2 minggu kemaren ada shooting di luar kota untuk acara talkshow yang aku garap. No Hape, No Online. Sambil rendeman kaki di air anget, aku juga maskeran & asik nonton. Tapi ngga konsen juga karena aku kangen sama sahabat – sahabat ku. Rama kebetulan lagi pulang ke Jakarta. Minggu kemarin aku ngga bisa kumpul sama mereka karena aku ke luar kota. Buru – buru aku nyalain Hape & berturut – turut masuk SMS. Dari Alfa, Rama, Radit & Noe. Isinya sama, nanyain aku lagi apa, mau kemana hari ini.

Tapi aku ngga mau ah di pusingin sama cerita – cerita mereka soal love story. Jadi aku diem aja. Nerusin nonton DVD.

Resto di bilangan Selatan Jakarta

Rama, Radit, Alfa & Noe kumpul sambil sibuk SMS & nelfonin Nayla. Tapi hasilnya nihil.

“si nay kemana sih??hapenya ga aktif, di telfon ke rumah, kata Ibunya ngga ada….” Noe sibuk sama hapenya

“udah pulang belom sih dia?” Rama nyoba online siapa tau Nay juga lagi online, tapi nihil juga

“harusnya udah semalem……” Alfa menghabiskan kopi di gelasnya

“teruuusss….???” Pertanyaan Radit disambut tatapan tajam teman – temannya.

“jalan sama gebetannya kali dia…..” Alfa nebak – nebak

“heeiiii sejak kapan Nay ngga cerita – cerita soal itu….kalopun Nay punya gebetan atau pacar, pasti dia cerita sama kita Bro….” kata Rama

“iya juga ya…..” Noe mengiyakan kata – kata Rama

“teruuusss…..” Radit kena di timpukin tisu sama yang lain.



#### to be continue…..####

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s