Posted in Catatan Ku, Sejuta Buku Untuk Anak Indonesia

Malem Minggu With D’ Crews

Ceritanya mah diundang ke acara peresmian perpustakaan dari salah satu perusahaan retail. Acaranya di daerah Sumur Batu, Bantar Gebang. Tapi hmm…..gimana ya? ==SKIP== aja yah ceritanya, karena memang ngga ada cerita yang bisa dibagi dari sana,karena aku & temen – temen sepertinya apa ya?? (takut salah nulis euy), tidak masuk dalam hitungan undangan mereka, padahal kami diundang (nah loh??bingung kan?), sama sekali ngga welcome gitu yah panitia – panitia dari pihak tersebut. Malah dari pihak sekolah alamnya yang antusias ketemu aku & crew SeBUAI karena sebelumnya kami sudah pernah ngadain acara bareng anak – anak pemulung disana. Ah, ya sudahlah….tiap – tiap orang punya cara sendiri, mungkin tidak nice & ngga welcome itu cara panitia – panitia perusahaan retail tersebut.

Alhasil,begitu maghrib, aku & D’ Crews langsung sholat maghrib & meluncur meninggalkan TKP untuk mengisi perut setelah seharian puasa. Pilihan jatuh ke pusat jajanan kuliner di GOR Bekasi. Aku, Putri & Dimas, Nake & Lidya, Arief, Mas Wahid, dan Ka Joko langsung duduk manis lihat – lihat menu. Tapi ko aneh ya?biasanya tempat ini rameee banget. Owww ternyta, kita lupa kalau orang – orang masih pada semangat taraweh. Akhirnya kami semua memutuskan pesan Nasi Goreng Gila plus Teh Botol pake Es, kecuali putri & dimas yang mesen nasi ayam bakar.

Begitu pesenan dateng, hmm…..secara visual sih ini nasi goreng gila keliatan biasa aja. Sangat biasa aja malahan. Tapi, begitu suapan pertama masuk ke mulut, Oh waaaaaaaaawww!!! Beneran gila!!! Puedeesss e poolll…ngga boong!!! Pedesnya tuh dari cabe rawit sama lada. Beuuhh aku aja sampe nambah minum 2 botol saking ngga tahan pedesnya. Arief malah makan sambil garuk – garuk kepala. Lidya juga begitu. Yang diam – diam menghanyutkan tuh Nake sama Ka Joko. Diem – diem tapi abis juga tu nasi goreng gila. Continue reading “Malem Minggu With D’ Crews”

Advertisements
Posted in Catatan Ku, de el el

Mahalnya Sebuah “Kebersamaan”

Kebersamaan adalah perasaan dekat dengan orang lain secara emosional dan fisik. Kebersamaan secara fisik artinya,secara nyata berada dekat & bertatap muka. Kebersamaan secara emosional adalah keterikatan secara emosi,atau lebih kerennya ya ikatan batin,walaupun ngga bertatap muka langsung.

Kebersamaan menjadi mahal,bahkan sangat mahal ketika jarak & waktu menjadi kendala. Bukan cuma persoalan Jarak & waktu aja sih. Kesibukan / kegiatan juga bisa jadi kendala. Ini yang aku rasain. Kebersamaan dengan keluarga menjadi barang langka buat ku. Walaupun tinggal seatap sama Mama,Papa & Adik-adikku,tapi kebersamaan dengan mereka bisa dihitung dengan jari. Secara,aku berangkat pagi buta saat adik-adikku masih tidur,kalaupun ngobrol sama Mama & Papa,itu juga dalam waktu singkat. Aku pulang udah larut malam karena kuliah,adik-adikku udah tidur. Mama ku paling cuma nunggu sampai aku masuk rumah,habis itu tidur. Sabtu Minggu,sekarang ada kegiatan SeBUAI. distribusi,event,rapat. Jadi praktis waktu buat di rumah berkurang juga. Ngumpul sama keluarga besar juga jarang.

Senin-Minggu,24 jam sehari,sepertinya kurang (bukan berarti ngga bersyukur nih….). Semakin tambah umur,semakin banyak keinginan kita,akan semakin banyak juga tanggung jawab kita. Keluarga,Pekerjaan,Kuliah,Teman,Sahabat,Kegiatan Sosial,dan Orang terkasih. Betapa semua itu perlu dijaga. Rasanya dijaga,kualitasnya dijaga. Jawabannya?Ya Kebersamaan. Ngga cuma secara fisik. Tapi juga secara emosional. Bukan masalah seberapa sering,tapi mari kita bicara kualitas. Continue reading “Mahalnya Sebuah “Kebersamaan””

Posted in Catatan Ku

That’s what Best Friend a For

Postingan ini dedicated for My Lovely Best Friend, Imaniar Putriana

Hai Put,ini salah satu bentuk ungkapan sayang gw buat lo (uhuuuyyyy,,,,so sweet beud deh ah).

Gw ga tau harus mulai dari mana. Yang bisa gw bilang “I love you so much!!”.

Hahaha ada angin apa ya gw jadi sensitif begini? Kebawa suasana hati kali ya….

Whatever,tulisan ini gw buat dengan sepenuh hati gw…..buat bilang sama dunia kalo

“Betapa beruntungnya gw di kasih kado sama Tuhan…yaitu Lo,sebagai sahabat gw….”

No,more than a best friend.

Lo paket lengkap buat gw. Sahabat,temen berdebat,rival,kakak,pokoknya plus plus deh.

Terima kasih buat semua pengertiannya,makasih buat perhatiannya,makasih buat semua waktu & momen yang udah kita lewatin.

Episode kita masih panjang ya Put…? ^^V

me & my best friend

+++

Dulu,waktu masih di SMAKBO,kita pernah sekelas. Tapi ngga deket. Gw ngga tau lo kaya gimana. Mungkin lo juga ngga tau gw gimana. Yang gw inget,bertahun-tahun   ya setelah 4 tahun di SMAKBO,kita mulai deket. Menjelang kelulusan. Saking seringnya kita bareng naik bis Bekasi-Bogor. Terus kita sama-sama dapet panggilan interview di Cibitung. Setelah itu,petualangan kita dimulai.

Daftar Kuliah bareng,awalnya kita sama-sama ambil kelas pagi. Ngga taunya,lo keterima kerja,gw juga begitu. Jadilah kita pindah ke kelas malem. Kantor lo di plumpang,kantor gw di Pulo Mas. Pulang kerja,lo selalu jemput gw,baru kita ke kampus. Pun,sampe akhirnya sekarang kita satu kantor. Pulang naik motor malem-malem berdua. Lo masih canggung temenan sama gw. Karena lo denger omongan orang-orang tentang gw,terutama yang jelek-jeleknya. Sampe ada beberapa orang yang bilang “hah?lo deket sama si ady sekarang?ngga salah?”. Gw ngga ngerti kenapa sampe ada kata-kata kaya gitu. Hahaha mungkin pandangan negatif orang tentang gw. Gw ngga peduli,karena lo ngga kepengaruh. Lo justru berusaha menikmati & berpikir lebih bijak (dan elo selalu begitu,itu yang gw suka). Continue reading “That’s what Best Friend a For”

Posted in Catatan Ku, Sejuta Buku Untuk Anak Indonesia

Kebersamaan di SeBUAI

Awalnya masih pada malu-malu karena baru kenal. Itupun karena aku ‘paksa’ untuk pada terlibat di kegiatan SeBUAI. Arief, yang emang udah sobat dari SD, tiap malem minggu aku tarik ke rumah buat nemenin bikin proposal,konsep kegiatan,tiap minggu anter jemput wara-wiri kegiatan SeBUAI. Pokoknya,kalo ada apa-apa ya Arief yang jadi tameng ku buat nganter kesana-kesini. Selain Arief,otak awal berdirinya SeBUAI juga ada Pa Harun yang ngebimbing & ngebuka jalan.

Pionir awal setelah arif & Pa harun, ada Mas Wahid, Anggri, sama Fai yang dipaksa sama Mama ku buat ikut kegiatan ini. Mereka bertiga itu anak buah Mama ku di kantor. Hehehe thnx a lot Mom 😉 . Terus ada Putri, yang ini mah soulmate ku. Dulu bareng-bareng sekolah di Bogor, terus satu kampus, dan sekarang satu tempat kerja ;-). Ada Ka Joko,temen kerja di kantor yang lama,yang aku paksa juga buat ikutan. Ada Nake,temen SMP yang tertarik ikut karena liat di FB. Ada dimas, yang dipaksa ikut karena Putri aku paksa ikut. Ada Edi & Lia yang ikutan di SeBUAI setelah ketemu di amprokan blogger. Kiki & Pita,yang ikut karena promosinya Arief. Ade kembar ku pun ngga lepas dari acara ‘pemaksaan’ ikut di SeBUAI. Amprokan di SeBUAI, awalnya ngga kenal siapa kamu,siapa dia. Ngobrol masih seperlunya. Bingung mau ngomongin apa. Yang ada cuma sekedar basa-basi aja. Continue reading “Kebersamaan di SeBUAI”